Posted by : Muhammad Iqbhal Jumat, 14 Februari 2014


Punya pacar? Bahagia? Enggak juga.

Selalu berdua, saling berbagi, saling menyayangi, saling mencintai, dan bisa buat dunia sendiri. Mungkin hal itu yang ada di sebagian pikiran para kaum jomblo, single, bujangan, tuna-asmara, dan lain-lain.

Tapi pacaran itu  menurut gue lebih banyak menderitanya daripada bahagianya. Ibaratnya makan yang lauk pauknya sedikit tapi nasinya bejibun, kalo udah selesai makan pasti nasinya nggak abis. Maksudnya nasi itu ibarat penderitaanya, disakitin atau  dikhianatin. Jadi deh ngebekas di hati. Hfffffft..

Tapi walaupun sebagian orang tau dari resiko dan nggak enaknya pacaran, tapi malah mereka nggak peduli dan selalu pengen punya pacar. Entah lah mungkin mereka nggak ngerti istilah “cint a itu nggak harus memiliki” Tapi mereka malah menambahkannya jadi, “Cinta nggak harus memiliki, tapi lebih baik harus memiliki”.

Susah sih kalau udah jatuh cinta, kadang membuat orang menjadi norak, nggak pake logika, jadi lebay, dan nggak mikir resikonya. Seharusnya sih saat kita jatuh cinta jangan cuma ngebayangin dia jadi milik kita doang, tapi bayangin juga orang yang kita cinta itu jauh, pergi, dan hilang dari kita.

Tapi sekarang adalah waktunya bahas nggak enaknya dari pacaran, mungkin gue saranin sebelum baca kalian lebih baik pake obat tetes mata dulu, karna saking banyaknya yang nggak enak, mungkin nanti kalian cape duluan sebelum beres baca. Yauda, yang pertama dari nggak enaknya pacaran adalah....

1.       Harus sering laporan


Laporan? Mungkin yang tau dan sering buat laporan dari tugas sekolah, praktek, kuliah, kerja, dan lainnya bakal setuju kalau ini tuh repot. Karna udah selesainya kegiatan dan capeknya minta maap, tapi belum ‘clear’ karna belum buat laporan. Coba bayangin kalo itu terjadi di dalam pacaran, mungkin lebih berat hukumannya daripada yang di sebutin tadi, bisa nyiksa batin dan nambah kerjaan baru. Berusaha percayain dan dapet kata maaf dari pacar. Contohnya, saat gue main futsal dan di awal gue harus minta ijin ke pacar,

“sayang aku main futsal dulu yah, nanti aku sms lagi..” gue sms ngasih laporan ke pacar.

Dan banyak juga macam-macam balesan:
“yauda, oke deh. Semangat yah J” saat awal jadian atau mood pacar masih baik.

“kamu jangan bandel yah, matanya jangan jelalatan kalo lagi main futsal terus kalo liat cewek lain lewat, nanti aku samperin kamu, terus aku marahin kamu..” saat mood pacar nggak bagus.
Masih wajar sih menurut gue, masih menganggap itu tanda perhatian dan sayang.

“kamu main sama siapa? Nggak ada ceweknya kan? kasir yang ngejaga tempat futsalnya itu cewek kan? Kamu nggak boleh ngelirik dia loh. Mending kamu main futsalnya jangan jadi penyerangnya yah? Nanti tandanya kamu suka mainin bola dan juga suka mainin hati cewek. Kamu harus jadi kiper aja yah yang ngejaga gawang dan ngejaga hati aku juga. Love you.”
Oke balesannya kaya ini mungkin pacar lo tipe yang posesif, cemburuan, berlebihan, dramatis. Yauda nurut aja jadi kiper, buat jaga hati lo juga dari siksaan batin.

“yauda main aja dan kamu harus sms aku terus buat mastiin kamu nggak apa-apa..
Tapi.. tapi.. biar aku nggak khawatir lagi kamu harus ngabarin gimana pun kamu disana, kamu harus sms aku lagi bawa bola, ngoper bola, nendang bola, salto dan lain-lain yah sayang? Kalo nggak entar kita putus!”
Oke sekalian aja bilang,”sayang aku lagi narik napas nih.. sayang aku lagi buang nafas nih..” Mati aja lo!

Ngasih kabar emang perlu, tapi ngasih kabar sih ngasih kabar, ngasih kabar yang wajar. Kalo pacar lupa ngasih kabar bukannya dimarahin, tapi ditanyain baik-baik. Kalau masalah sepele aja bisa bikin hubungan bisa retak gimana cobaan yang lebih berat lagi?

Setiap orang kan punya dunia masing-masing, apalagi si pacar. Kadang mereka juga pengen kita percaya bahwa dia nggak akan kenapa-kenapa kalo nggak ada lo. 

Dan hubungan yang romantis itu nggak harus sama-sama terus disamping kita, tapi bisa berjalan baik walaupun saat jauh dan saling percaya.

2.       Mengalah terus-terusan


Mengalah dengan maksud hubungan biar terus lancar dan berlanjut, adalah suatu tindakan baik tapi menyiksa sedikit-sedikit. Setiap orang punya ego masing-masing. Tapi kalo udah punya pacar ya harus belajar sabar dan nahan ego itu. 

Kadang saat masalah datang dan kita disalahkan padahal menurut kenyataan nggak seperti yang dipikirkan, jalan keluarnya adalah ‘mengalah’ dan buat si pacar menang. Menyakitkan? Coba aja. Kalau buat ke orang lain mengalah bisa juga kita dikatakan lemah, tapi mengalah buat pacar kita bisa juga dikatakan kuat. Kuat bisa nahan ego sendiri, kuat nahan nafsu, dan kuat nahan untuk berdiri (yang polos mungkin nggak ngerti)

Mengalah terus sih itu perlu. Tapi nggak harus terus-terusan kan? Terus-terusan disalahin, direndahin, dinilai macem-macem. kalau diem aja dan ngilang dari pacar dibilang nggak bisa nyelesaiin masalah, dijelasin juga nggak percaya, kudu piye?

Hati juga bisa capek kok kalo terus disalahin dan terus mengalah. Banyak juga orang bertahan karna terus mengalah demi hubungan. Sayang orang atau sayang hubungan? Gue juga nggak tau. Tapi buat apa sih ngalah terus-terusan? Berjuang sendirian terus?

Hati bukan kayak batu yang keras. Tapi hati kaya kertas, sekalinya disakitin, nggak akan bisa kembali utuh seperti semula.


3.       Tahan untuk nggak cemburuan


Cemburu tanda sayang sih bener. Tapi kalo udah cemburu itu susah deh buat ngomong dan cuma bisa nahan di hati. Level cemburu juga ada loh:

-  Level sedang: ngeliat pacar ngobrol sama cowok lain. Bisa karna ngobrolnya akrab, lama, atau ngobrol serius(yang ini mungkin salah)

-  Level berat:ngeliat pacar ngobrol sama cowok lain berdua, keketawaan, deket-deketan,.... udah ah :(

-  Level high class: ngeliat pacar gandengan tangan sama cowok lain, pelukan sama cowok lain, ciuman sama cowok lain. Sedikit lebih ke-dikhianatin.

Dan pasti dan pasti setiap pacaran pernah ngerasain, kecuali pacaran yang nggak pake perasaan. Itu hina.


4.       Menjaga jarak untuk menjaga perasaan


Nggak sedikit orang yang pacaran yang dulunya punya temen dan sahabat yang banyak jadi berkurang karna disedot oleh mulut pacar. Disedot? Yap. Kadang pacar juga menuntut kita unutuk lebih ngabisin waktu berdua dan otomatis waktu bersama temen-temen di kurangin.

Pacar juga suka menilai temen-temen kita secara nggak langsung loh, ada yang maksudnya buat lo bergaul sama orang yang baik doang, ada juga yang mencoba menjauhkan lo dari temen lo yang pacar lo nggak suka.

Alasannya takut lo jadi termakan omongan temen-temen lo yang gak baik, takut temen lo bisa ngerebut lo dari pacar lo (banyak loh yang ini), sampai ada aja yang jahat nggak suka lo lebih bahagia karna temen lo daripada bahagia sama pacar lo.

Yang namanya pacaran kan intinya mengikat sebuah hubungan baru, bukan memutuskan hubungan kita sama temen-temen kita.


5.       Harus siap di repotin


Buat cowok ini sih paling sering di alamin. Pacaran, ngajak jalan kemana-mana, nemenin belanja, nemenin nongkrong sama temen-temen, anterin kesini lah kesitu lah. 

Kalo pacar pengen sesuatu kadang suka pake kode, dan buat yang nggak peka, hati-hati aja.

“sayang, tugu kujang gede banget yah.”
“jadi sekarang kamu suka ngukur ‘itunya’ si ujang?”
“ih kamu apaan sih, nggak peka banget. Semua cowok sama aja ternyata, mesum.”
“......”
Gue kira disitu pacar gue lagi ngomongin si ujang temen gue, ternyata.....

Kadang kalo kode cewek itu ada yang nangkep ke kita bahwa dia pengen sesuatu. Kita pun bakal berusaha buat nyari dan ngasih sesuatu itu ke pacar. Ngerepotin kan? Emang.

Pacaran itu kan bukan nuntut pacar kita buat menuhin keinginan kita semua, tapi berusaha menjadi terbaik bukan menjadikan pacar itu JIN ALADIN ataupun DORAEMON. 


6.       Bayar dua kali lipat


Kadang kerasa itungan itu saat semua dipikir pake logika, pacaran kan bukan ikatan pernikahan yang harus cowok yang selalu bayar, tapi itu emang kewajiban cowok memenuhi kebutuhan cewek, tapi kadang dimanfaatkan cewek yang hukum kapitalisme percintaan yang tinggi ini berusaha meminta segalanya ke pacar. Padahal bahagia tu bukan apa aja barang yang diberikan atau setiap saat dibayarin, tapi saat bersama bisa saling berbagi, melengkapi, dan pake hati.


7.       Serba salah


Setel aja lagunya Geisha yang judulnya ‘’Serba Salah’’, disitulah isinya. 


8.       Kadang menuntut untuk bukan jadi diri kita sendiri


Nggak banyak loh yang pacaran jadi berubah. Bukan berubah jadi kodok ngesot, tapi berubah sifat dan kelakuannya. Ada yang dituntut oleh pasangan ada juga karna sendiri yang ingin dilihat oleh pasangannya sempurna.
“Kalau menuntut pacarnya berubah? Lalu apa saat pertama yang membuatmu jatuh cinta padanya?”

9.       Berbohong (demi kebaikan)


Bohong bukan lagi hal yang nggak pernah dilakukan oleh manusia, walaupun orang itu berjanji untuk tidak bohong, pasti aja ada saatnya dia berbohong juga. Bukan dalam arti kita berbohong demi menjaga hati pasangan, tapi justru itu membuat hati pasangan semakin terluka saat mereka mengetahui kebenarannya.

Lebih baik jujur membuat pasangan marah, mutusin, ninggalin kita. Daripada kita bohong dan menyimpan dosa sampai akhirnya membuat dia lebih terluka.

10.   Sakit hati


Jangan pernah mau enaknya aja dalam pacaran. Karna jatuh cinta itu sakit. Iya, jatuh itu sakit. Kita jatuh cinta, kita juga siap jatuh sakit. Sakit hati. Hffft.

11.   Ingkar janji


Menyenangkan pasangan dengan janji-janji seperti MLM itu udah nggak jarang lagi dalam pacaran. Janji bakal dibeliin ini-lah-itu-lah, pergi kesini-lah-kesitu-lah. Sampai akhirnya kita nemuin titik jenuh itu sendiri, dimana kita udah terjebak dalam comfort-zone, bahwa tenaga, pikiran, waktu kita kebuang sia-sia akhirnya janji-janji itu cuma sebagai abu yang ditiup angin.

12.   Jarang mendapatkan waktu buat pengen sendiri


Kadang pacar suka minta anterin saat kita lagi sibuk sama temen,  aktivitas sendiri, dan saat kita sibuk boker. Intinya buat bersama itu ada “waktunya” bukan setiap saat harus sesuai keinginan, kalo waktu sendiri kita aja di korupsi oleh pasangan, buat apa lagi untuk dijalankan? :p

UDAH NGGAK USAH PACARAN :P


13.   Lebih sering was-was/deg-degan/khawatir


Kalo udah sayang rasa ini pasti datang juga. Saat pacar ketemu mantan, saat pacar jalan sama mantan, atau saat mantan masih sayang sama si pacar. Galau deh...
Nggak enak loh tiap hari bingung mikirin seseorang, tapi dia nggak ngerasa dan peka atas perasaan kita. Dia nggak pernah nyadar seberapa ‘care’ nya kita. Sedih kan?


14.   Mengikhlaskan


Ngelakuin sesuatu emang harus pake rasa ikhlas, rasa ikhlas juga jangan “mode on” saat kita ngerasa kehilangan, tapi saat kita memulai. Kadang saat pacaran kita kudu berjuang tapi saat semuanya udahan, ya harus mengikhlaskan. Ikhlas saat orang yang kita sayang itu bisa bahagia walaupun bukan sama kita, bahagia karna temen kita sendiri, atau bahagia sama orang lain. ya intinya saat mendapatkan otomatis kita juga harus mengikhlaskan.

Kalo kalian masih dilema,  
“mending lo nyibukin sendiri aja, cari kebahagiaan sendiri. Karena, buat bahagia nggak harus bersama, ada kalanya sendiri itu lebih bahagia. Karena bahagia itu bukan teman atau pacar yang nyiptain, tapi diri kita sendiri. Itu berlaku buat gue, ketika gue mengandalkan diri gue sendiri buat hidup mandiri. My life is my adventure. My life is FA! Hidup gue adalah petualangan gue dan hidup gue adalah ketika gue bisa ngerasain sendiri itu bahagia.” – Baro Indra

*FA = Forever Alone

{ 16 Komentar... read them below or Comment }

  1. Keren banget. Eh tapi dateng juga dong di blog aneh, di azizkerenbanget.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih. oke, nanti di visit blognya :)

      Hapus
  2. post yg cocok banget sama keadaan gue sekarang, btw visit blog gue ya fajrinhazmi.blogspot.com, thanks :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jangan sampe terjebak sama keadaan men :)

      Hapus
  3. haha Post lu bener juga.. keren men, Maju terus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you men, gue suka nih komen-komen kayak gini.

      Hapus
  4. etdah itu pacaran ribet banget ya :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang pacaran sama manusia mah ribet, kalo pacaran gak mau ribet mending pacaran sama gayung aja~

      Hapus
  5. Hahahaha benar banget. Yang paling gaenak sih kl pacar itu kdg kasar(lewat kata) dan cuek, beeeeuh. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. cowok kasar mah mending sunatin lagi aja.

      Hapus
  6. ciee pengalaman pribadi haha tapi bal, kalo misalkan kasusnya temen gue ini gimana nih bal. temen gue dulu punya pacar, mereka pernah janjian mau pergi jalan (dibaca: kencan) jam 2. terus temen gue dateng ke rumah doinya jam setengah 2. pas temen gue nyampe rumah doinya, eh doinya masang muka badmood/kesel gitu. pas temen gue tanya "kamu kenapa?", doinya jawab "aku nungguin kamu dari jam 12". temen gue bilang "looh kan kita janjiannya jam 2", doinya jawab "kamu gak peka banget sih jadi cowok". gue gatau deh itu siapa yang salah, dan sampe sekarang gue masih belum bisa tau jawaban siapa yang salah. mungkin lo punya saran bal.
    Thanks to listen my story =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cewek ingin dimengerti dengan cara yang sulit dimengerti.

      Btw, ITU GUE!!! :(

      Hapus
  7. poin ke 8 biasanya bikin ga nyaman uhhhh :(

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -