Posted by : Muhammad Iqbhal Senin, 31 Maret 2014


Assalamualaikum..

Selamat malam buat semuanya dimana pun anda berada, di dunia maupun di akhirat. 

Sebelumnya maksud gue mau nulis posting lagi ini adalah gue baru aja nonton acara MTGW yang setiap hari minggu malem ngasih motivasi-motivasi emas dan juga suka ngasih solusi curhat orang. Episode ini sang pembawa acara, yaitu Bang Mario Teguh ngebahas tentang "Janji Kucing di Dalam Karung" tau kan maksudnya? Gue nggak :-|

Oke, gue nangkepnya adalah berkaca dalam pengalaman, logika, dan survei di perempatan lampu merah deket rumah. Ada kata kunci disini:
 

1. Janji
 

2. Kucing
 

3. Dalam karung

Bukan juga orang yang taruhan terus kalo kalah kucingnya bakal dikarungin sih. Tapi, coba deh liat kucing.. Bukan, bukan lucu apalagi, bulunya. Yang pikirannya bokep sih nangkepnya pasti kayak gitu. Tapi liat tingkah laku dia yang lebih susah di suruh dan nurut daripada hewan lain. Kucing yg lebih suka nyolong makanan orang, gak pernah bayar kalo beli makanan di pasar, gak pernah bilang terima kasih kalo dikasih makanan, dan juga kucing cowok yang gak pernah bertanggung jawab udah ngehamilin kucing cewek dan gak mau nikahin tu ceweknya juga. Dasar cowok brengsek.

Hem, masih belum nangkep juga? Bisa juga dicoba dan dipraktekin di rumah, coba deh apa jadinya. Dan apa juga yang terjadi kalo kucing itu bisa ngomong..
Yap, tuh kucing bakal bilang, "oke.. oke gue janji kalo seandainya lo lepasin gue, gue gak bakal ngelakuin itu lagi, gue bakal cebok kalo abis boker dan gue mau air mendidih yang bakal ngegantiin pasir buat nyembor dan bahan cebokan gue."
Dan pas dilepasin? Doi malah kabur deh~ Janjinya? Ya udah jadi butiran tai-nya..


1. Janji dan Bukti

Sekarang jarang sih orang "nutup telinga" saat janji terucap tanpa ada bukti yang kuat. Dan gak sedikit juga orang yang terlena dengan janji yang terlalu tinggi. 

Contohnya cewek, mereka diciptakan dengan kelemahan di telinganya. Banyak dari mereka tertipu karna janji lawan jenisnya. Susah sih mereka menghindar dari rayuan kata dari cowok, karna mereka perasaannya lebih kuat. Mereka gak pernah absen sering diremed pas pelajaran "membaca ketulusan", mereka terlalu fokus sama cowok yg mengumbar janji bisa melindunginya, membahagiakannya, endingnya-malah-di-kotori-dan-di-buang. Turut prihatin.
 
Beda sama cowok, kelemahan mereka ada di matanya. Nggak bisa tahan ngeliat cewek semok dikit, suka sama dada kayak balon tubles. Kalo udah terlena kasus itu cowok pun otomatis gampang tertipu sama janji-janji palsu dari sang cewek. 

Janji menurut gue gampang banget ditebak, simpel. Dia janji terlalu tinggi = bohong. 

Misal: 
"Aku bakalan nikahin kamu, aku bakalan beliin kamu rumah, mobil, motor, sapi, kambing, sama tai-tainya~"

Masuk akal? Nggak.
 
Tapi kalo udah jatuh cinta, logika tertutup. Bisa dibilang jadi bego. Bego karna percaya. Janji bukan buat dipercaya. Tapi perlakuannya yang harus dipercaya. Kalo dia bilang udah berjuang tapi menurutmu belum, jangan dipaksa. Itulah keterpaksaan. Menjalani hubungan dan jadian karna kasian.
Bukti kadang bukan cuma bisa yang diliat doang. Kadang Tuhan juga suka ngasih bukti lewat hati kita, spontan, tiba-tiba.


2. Waktu dan Keadaan

Kadang ada betulnya juga sih janji bisa berubah karna tuntutan waktu dan keadaan. Tadi yang udah janji nikah tahun depan tapi ditunda karna lebih milih urusan dia yang bisa karna pekerjaan, pendidikan, ataupun orang ketiga.
Janji itu gak bisa ditunda loh. Janji itu bukan "game" yg bisa di "pause". Sekalinya ada orang yang nepati janji, terus pertahanin. Tapi saat janji dia dibatalin, yauda tinggalin~


3. Membaca penipu janji

Kalo ada orang yang ketauan ngobral janji itu mah tandanya 'penipu gagal'. Penipu itu pinter, pinter baca kelemahan kita, tapi kalo misal kita juga kuat sama diri kita dan nurut sama sisi baik dalam diri kita, penipu mah fak yu~
Gue orangnya gak pernah janji-janji, walaupun orang-orang terdekat bahkan di dalam keluarga gue sering nyuapin gue janji. Alhamdulillah gue gak mengikuti jalan mereka. Hasilnya? Janjinya harapan palsu hahahaha...

Kenapa gue ketawa dan gak marah? Buat apa marah kalo kita gak terlalu berharap. Justru marah itu orang yang gampang diharapin, nyalahin sana-sini karna terlalu percaya.

2014, tahun ngobral janji. Janji para calon pemimpin rakyat dengan didalamnya 'ada maunya'. Gue dulu saat masih sekolah dan dipercaya jadi ketua kelas itu tanpa punya inisiatip bahkan visi-misi/janji buat jadi yang dipercaya orang-orang yang sangat dekat dengan tempat gue menjalankan tugas sebagai pemimpin. 

Gak pernah ada cara dan tips supaya bisa dapet suara dari temen-temen gue, bahkan kebanyakan mereka belum kenal gue karna itu dilakuin saat mulai masuk di kelas baru. Tapi entah kenapa mereka milih gue, dan gue gak pernah nanya ke mereka. 

Alhasil, gue gak pernah diprotes maupun dicopot jabatan sebagai ketua kelas terganteng saat itu (oke kalian boleh muntah kok). Dan gue bisa nyimpulin sendiri sih:
 
GAK BUTUH JANJI, TAPI DENGAN LIAT ORANGNYA DARI HATI, DAN SEMUA URUSAN PUN BISA KEBUKTI.

Kita gak tau lebih dalam dan kenal sama siapa calon-calon pemimpin yang bakal kita pilih, bukan janji yang diliat buat jadi alesan jalan pintasnya. Tapi liat kepribadiannya dari hati, muka dan mata jendela hati kok. Dari situ kita tau sebenernya apa yang mau kita pilih.

So, buat endingnya gue kasih satu masukan dan bisa jadi pedoman buat kalian, kalo:  

"Orang yang mengatakan cinta dengan terbata-bata itu adalah yang jujur, daripada orang yang mengatakan cinta dengan lancar."

Leave a Reply

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -