Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 02 April 2014


Gue pernah beberapa kali pacaran, dimulai dari gue pake baju putih dan celana merah sampe gue bisa cebok pake kaki kiri. Semuanya menurut gue adalah proses pendewasaan. Entah kenapa sampe sekarang juga gue nggak tau kenapa gue bisa jatuh cinta sama cewek, padahal mereka itu orang yang suka drama. Dikit-dikit ngambek, ngamuk, nangis, ketawa, diem, teriak, koprol, break dance, nyinden, horny, dan lain sebagainya.


Sebenernya pacaran itu terlalu singkat di isi dengan moment yang nyenengin, kadang harus ada hal dimana perbedaan pendapat itu bikin hubungan jadi hebat. Contohnya pacaran sama orang yang banyak kesamaan, hobi yang sama, aktivitas yang sama, bahkan jenis kelamin yang sama itu bukan sesuatu yang positif dihubungan yang hebat. Hal itu bisa buat hubungan jadi garing, mungkin bakal bahagia di awal tapi kejenuhan bakal datang sendirinya. 

Pacaran sebetulnya banyak di anggap hal yang lebay (mungkin yang sirik aja sih), tapi emang bener lebay. Ada penulis favorit gue bernama Alitt, dan Alitt bersabda, “Jatuh cinta itu kadang nggak mengenal kata lebay, lebay itu milik logika”. Maksudnya itu saat kita jatuh cinta, semua kepribadian kita bisa berubah, berubah supaya orang yang kita cintai itu melihat kita sempurna dimatanya, padahal kalo menurut logika atau kita yang melihatnya itu dia ngelakuinnya berlebihan, lebay, bisa juga dibilang bodoh. 

Coba bayangin di semua tempat mereka berduaan terus, gandengan tangan, suap-suapan pas lagi makan (emang salah satu mereka masih balita? Harus di gandeng sama disuapin segala), di seluruh penjuru sosial media juga mereka saling mengumbar kemesraan dimulai bangun tidur sampai mau tidur..


“Selamat pagi sayang, *lope lope lope* *hug* @Endoy123sayangsemuanya semangat yah kuliahnya.”


“Selamat pagi juga sayang *cipok basah* makasih yah RT@MaymunahPerez: Selamat pagi sayang, *lope lope lope* *hug* @Endoy123sayangsemuanya semangat yah kuliahnya.”


“Kamu jangan lupa sarapan yah, nanti kalo sakit kita nggak bisa ketemu RT@Endoy123sayangsemuanya: Selamat pagi juga sayang*cipok basah* makasih yah”


“Iya sayang tenang aja pokoknya kita pasti ketemu kok, kalo kita ketemu aku pengen meluk kamu sampe cepirit RT@MaymunahPerez: Kamu jangan lupa sarapan yah, nanti kalo sakit kita nggak bisa ketemu”


Ngeliat dunia nyata udah mereka kuasai dengan kemesraan-kemesraan najis mereka, terus mereka mau kuasain dunia maya juga? Tombol “block” pas buat situasi dan keadaan seperti di atas. Mungkin bukan perlakuan mereka aja yang jijik, tapi hal lain juga bisa dikatakan absurd dalam pacaran, Misalnya:


1.      Tulis Nama Pacar di Status atau Bio-nya



Sering gue temuin orang-orang nulis status BBM, Line dan lainnya dengan nama kekasih mereka, gue nggak ngerti apa maksud mereka melakukan itu. Mungkin menurut gue supaya:
  • Orang-orang tau kalo dia punya pacar dan pacarnya itu cewek atau cowok(lawan jenisnya) supaya gak dikatai homo maupun lesbi,
  •  Supaya nggak akan bisa selingkuh,
  •  Biar nggak di anggep jomblo karna takut di bully dan dia harus ngeles terus-terusan,
  •  Keturunan


Jaman sekarang mana ada sih orang nganggep kenalannya dan temennya sendiri itu homo atau lesbi? Nggak ada. Nama-nama pacar di pamerin justru bikin banyak resiko, nama pacar itu seharusnya dijaga, dilindungi, dan dilestarikan. Orang-orang dewasa aja sangat hati-hati banget ngasih tau nama asli mereka ke orang lain, terus ini malah mau ngumbar bawa-bawa nama orang lain? Pikir-pikir dulu deh.


Supaya nggak selingkuh? Hahahahahaha.. Gue mau ketawa soal alesan ini. Bullshit. Temen gue ada yang nulis nama pacar di status BBM, Bio Twitter, dan macem-macem, malah dipake “Just”, “Only”, “Love”. “JagoanGue”, “Punyanya” dan segala macem lagi. Cuma orang yang udah tanda tangan di atas materai dan punya hak paten yang ngelakuin itu. Alasan mereka awal-awal selalu banggain pacarnya ke gue, bakal setia, cuma dia yang spesial dan buat gue bahagia. PRET!!! Pas sekarang gue ketemu temen gue lagi yang ngomong kayak gitu dan gue tanya,
“gimana hubungan lo sama dia?” | “Gue males sama dia, pundungan mulu, sekarang gue udah punya yang lain, tapi dia juga udah punya pacar dan tau kalo gue juga udah punya pacar, tapi gue lebih nyaman sama dia | “Kalo ketauan sama pacar lo?” | “Nggak akan lah, gue kan diem-diem, terus gue juga setiap malem selalu ganti wallpaper sama foto pacar kedua gue.” | “YOU DON’T SAY” dalam hati gue.


Asik yah pura-pura percaya sama orang yang menurutnya “PASTI” padahal endingnya kepastian itu Cuma kayak omongannya dulu, nggak terwujud. Kasian.


Sebenernya cinta itu bukan tujuannya buat status. Buat apa buat status tapi akhirnya putus


2.      Over-Bangga-Banggain-Pacar


Punya pacar ganteng, cantik, tajir, pinter, baik, setia, mandi sendiri, makan pake tangan, kakinya dua, tidurnya merem di pamerin ke semua orang. Pas salah salah satu kesempurnaan itu ilang? MAMAM NOH GANTENG, CANTIK, TAJIR! Baru jadian: update, ”Duh pacar gue ganteng ih” “Duh yang pake baju jenazah ganteng ih pacar gue” “Duh pacar gue lucu banget ih kayak badut korengan, beruntungnya punya kamu”.


Pas putus: gue nanya,”Eh gimana hubungan lo sama dia? Ngedate kemana aja? Kan kata lo pacar lo itu perfect banget sering buat lo bahagia terus.?” | “Apaan sih ih males bahas dia, aslinya mah berengsek, ngelima-setengahin gue, gue yang setengah, ternyata dia udah punya pacar lima. Dasar semua cowok sama aja!” | .................


Punya pacar kata orang itu sama aja kayak dapet rezeki, rezeki bukan buat di pamerin, itu riya’, nggak baik. Hal yang seharusnya dilakuin adalah bersyukur, bersyukur atas kebahagiaan yang telah diberikan Tuhan lewat pacar kita, semakin kita bersyukur mungkin kebahagiaan kita juga bakal nambah kan? ;)



3.      SMS, Chat, Telfonan Terus-Menerus



Karna sayang banget sama pacar akhirnya chatingan terus, nggak mau lepas dari pacar jadi aja pengen tau pacar lagi ngapain aja, karna takut pacar kenapa-napa jadi aja terlalu posesif. Bro.. pacaran itu bukan sekedar berhubungan dan berkomunikasi diwakilkan lewat tulisan dan emotion aja, tapi saling bertatapan mata dan sentuhan langsung.

 Dan pacaran itu nggak harus saling berkomunikasi yang diluar batas kewajaran, tapi belajar saling mempercayai saat dia nggak disampingnya dan juga percaya bahwa dia bisa jaga diri sendiri walaupun di luar sana. Indah kan hidup tanpa harus di awasi terus :)



Komunikasi itu penting dalam hubungan, tapi lebih penting mempercayai daripada selalu mengawasi setiap hari.


Sekian dulu postingan gue saat ini, banyak hal sih yang indah dalam pacaran dan nggak harus pacaran itu diisi drama yang sedih, selalu keluar air mata, sakit hati, kecuali kita bisa introspeksi diri.

 Sebetulnya pacar yang nggak pengertian itu gak ada, tapi nafsu dan keinginan kita yang nggak sesuai hati. Setiap orang punya cara menjalin hubungannya masing-masing, ada yang kayak di atas, ada yang sembunyi-sembunyi, ada yang terpaksa, tapi intinya semua itu pasti punya rencana dan maksud yang baik, nggak ada yang salah selama kita nggak pikir dulu apa yang harus kita pilih dan lakuin.

{ 16 Komentar... read them below or Comment }

  1. kayaknya ada dendam nih, terasa dari tulisanya hhihi *nebak2 gue setuju yang lo bilang komunikasi itu penting dalam hubungan, tapi lebih penting lagi mempercayai..
    sekali-kali mampir blog gue ya! hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan dendam, tapi nggak bertoleransi dalam berasmara aja. Kasian kan yg jomblo-jomblo disana cuma nonton kemesraan mereka di dunia maya. Oke nanti mampir diblognya :)

      Hapus
  2. intinya jangan pacaran bro haha. keren postingannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank you, jangan pacaran = jangan jatuh cinta.

      Hapus
  3. wkwkwk
    kerenlah postinganmu :D
    http://alfialfianita.blogspot.com/2014/04/ngumbar-kemesraan-di-media-sosial.html

    BalasHapus
  4. jadi gini bal, gue pengen cerita soal temen gue. temen gue itu cowo juga tapi demen banget ngejomblo, udah setahun lebih dia ngejomblo tapi udah kayak Jones (dibaca: Jomlo ngenes) banget. pengen deketin yang ini, ga dapet. udah deket banget sama yang ini, diharkosin. naah karena kesabarannya, akhirnya dia dapetin gebetan yang cakepnya itu bisa dibilang "sungguh sangat lebih dari cukup". pada akhirnya mereka jadian. naah baru 2 hari jadian aja udah dikasih Jaket tim bola kesukaannya dari cewenya (gile bener ya). gue gak tau mereka udah berapa lama, tapi pada akhirnya mereka "Putus".
    gue tanya dia: "lo putus kenapa? sayang banget lu putus sama doi".
    terus dia bilang gini: "gue kan cerita ke dia kalo sebenarnya tanggal jadian gue sama dia tuh sama kayak dulu gue sama mantan (terindah) gue".
    gue: "kok lu bodoh sih? ngepain lu ceritain?"
    dia: "gatau gue juga".

    sekarang dia kembali menjadi jomblo (ngenes). dia paling mahir dan paling bangga dengan kejombloannya.

    nah menurut lu temen gue itu gimana bal? dan saran apa yang bisa gue kasih ke itu orang yang sungguh sangat dewa dalam hal asmara?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian amat sama temen lu.. *Turut prihatin*
      Jomblo itu banyak kategorinya, ada JoKer (Jomblo karena Kere), ada JoTek (Jomblo Jutek), ada JoSi(Jomblo Sibuk). Nah mungkin temen lu itu termasuk JoSi, Jomblo sibuk. Sibuk nolakin cewek.
      Menurut gue, tipe Jomblo yang tu merupakan tipe jomblo yang kastanya paling terhormat. Karena mereka jomblo bukan gara2 gak laku, tapi emang belom pengen laku.. Bisa disimpulkan bahwa JOSI ini termasuk Hi-Quality Jomblo..

      Hapus
  5. gilaa hebat siaah menilai diri sendiri. thanks atas saran kepada diri sendiri ya baal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama wan. Salam yah buat temennya ituya~

      Hapus
  6. Kakak terlalu bersemangat membela kaum jomblo. ._.

    Oh iya, sedikit tak setuju di bagian "Dikit-dikit ngambek, ngamuk, nangis, ketawa, diem, teriak, koprol, break dance, nyinden, horny, dan lain sebagainya." Kan gasemuanya kayak gitu kak, apalagi yang bagian terakhir, aih.

    Paling gasuka sih sm org yg terlalu membanggakan pcrnya, itu kan msh pcr, blm sah..
    Terus yang harus contact2an mulu, aduh berasa dikekang. Pcrn aja dikekang, gmn nikah? Dikurung kali. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin belum pernah pacaran sama cewek kali jadi belum pernah rasain itu semua. Iya pacaran itu nggak harus terlalu posesif, itu pacar apa penjaga penjara :))
      Posesif boleh, pacar kan investasi masa depan. Mau direbut orang lain karna terlalu dibebasin? :D

      Hapus
  7. Hhahaa anjirrr ternyata betul juga ya? dan anehnya semua udah pernah aku lakuin pas dulu masih pacaran sama mantan :D

    bener banget tuh "Punya pacar kata orang itu sama aja kayak dapet rezeki, rezeki bukan buat di pamerin, itu riya’, nggak baik." HAHA bener..

    KEREN!

    BalasHapus
  8. gue pernah nih drama pas masih alay dan labil, hehehehe
    sekarang boro2 mau kek gitu, mau pacaran lagi aja mikir-mikir :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mending jomblo aja :D #PenjombloanMassal

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -