Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 18 Juni 2014




Kemarin gue abis jalan sama temen-temen gue, sebut saja mereka adalah Endoy, Entis, dan Ujang. Sebelumnya, gue janjian cuma sama Endoy, nganterin dia beli batre Alkaline buat handphonenya disalah satu toko matrial. Gue janjian sama Endoy siang hari, karna pagi harinya gue harus bantuin bokap mandiin singa. Tapi, sebelum berangkat, tepatnya lagi cebokin singa, gue menerima BBM dari Entis. Gue nggak tau kalo ternyata Entis ikut dalam nemenin Endoy beli batre atau mungkin beli garskin Hello Kitty buat handphonenya.


“PING!!!” 

“PONG!!!”

“Dimana lo bal?”

“Di rumah. Kenapa?”

“Lo nanti mau kerumah Endoy?”

“Nggak, gue malah mau keluar sama dia?”

“Lo udah jadian sama Endoy?”

“Kampret! Gue mau nemenin dia beli batre handphonenya. Lo mau ikut juga?”

“Iya, abis beli batre kan kita ke toko sport.”

“Hah? Ngapain?”

“Mau beli pacar.”

Itulah BBM Entis yang terakhir dan cuma gue read. Gue tau Entis memang nggak punya pacar, ke toko sport aja bukannya beli sepatu, jaket, accesories sport, jersey, atau voucher pulsa tapi dia malah beli pacar. Mungkin gue bayanginnya beli pacar itu,

saat kita pergi ke toko sport dan kebetulan nemu cewek cantik sendirian -> modus -> bayarin belanjaan dia -> minta kontaknya -> nembak -> jadian deh!

Oke, mungkin gue terlalu berkhayal. Kita kembali ke lap.... top!
Waktu saat itu udah menunjukkan jam 12 siang, gue udah beres mandiin 599 ekor singa dan mereka semua udah ganteng maksimal, saatnya gue pergi nemuin Endoy. Saat itu kita belum tau janjian dimana, tapi gue memutuskan untuk janjian di sebuah toko matrial tempat Endoy beli batre untuk 

handphonenya yang kebetulan juga gak jauh dari rumahnya. Di Papua.
Saat itu gue naik motor dari Jawa ke Papua. Karna perjalanan yang lama dan jauh, secara gak gue sadari banyak chat BBM yang masuk ke handphone gue. Saat itu gue lagi nyebrangin laut dan berenang sambil ngangkat motor gue, 
jadi gue gak sempet ngeliat siapa yang nge-BMM gue.

Setelah hampir sampai garis finish, gue mencoba mengecek siapa yang nge-BBM gue tadi, gue berpikiran mungkin si Endoy yang nanyain gue udah sampai mana, nyebrangin laut sukses atau kebawa hanyut kah.. diculik om-om pedophil kurang perhatian dan kasih sayang kah.. atau malah gue masuk 
jurang yang isinya banci-banci tomboy.. Endoy perhatian sekali :’)

Tapi saat gue buka handphone, ternyata yang nge-BBM adalah Entis.

“Bal.. Lo udah dimana?”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

“PING!!!”

Saat itu gue kena Ping Attack dari Entis sampai handphone gue lemas kekurangan tenaga baterai. Gue nggak paham kenapa Endoy bisa segitu khawatir akan keadaan gue lagi dimana. Saat itu juga gue langsung bales.

“Gue udah deket matrial deket rumah Endoy nih.”

“Gue di pinggir jalan sebelum matrial nih, depan toko kue yang namanya sama kayak mantan gue.”

“Mantan lo? Siapa?”

“Amanda.”

“Oh mantan lo yang ketemuan waktu di toilet cowok di mall itu?”

“Asu! Buru kesini, gue daritadi disini. Sejak negara api padam.”

“Oke deh, tunggu bentar, “

Saat itu gue memang melihat Entis sendirian, dipinggir jalan, kesepian, sambil nunjuk-nunjuk jari telunjuknya ke tengah jalan kayak mau nyetopin kendaraan orang, gak jauh beda kayak banci pinggiran jalan di Taman Lawang.

“Eh Endoy kemana?” Gue bertanya sambil menstandarkan motor gue.

“Gak tau, sialan tuh si Endoy, BBM gue gak di read sama dia, ditelfon gak 
pernah di angkat. Jangan-jangan dia dirumahnya kayak biasa, nyiumin foto gebetannya. Pelantun lagu Perahu Kertas itu loh.” Entis menjawab sambil jari telunjuknya masih menunjuk-nunjuk ke tengah jalan.

“Oh si Julia Perez?” Gue bertanya lagi sambil garuk-garuk kepala sambil disusul ketombe gue yang berjatuhan.

“Pantatmu Kotak! Itu si Maudy AyuKitaJadian.” Entis menjawab dengan kesal tetapi masih dengan keadaan jari telunjuknya menunjuk-nunjuk ke tengah jalan, walaupun saat itu nggak ada satu pun kendaraan yang berhenti dengan apa yang telah dilakukan Entis

“Oh iya itu.” Gue menjawab dengan santai karna gue emang tau siapa yang dimaksud Entis barusan.

“Eh tuh si Endoy sama Ujang.” Entis berbicara sambil menunjuk ke arah tangah jalan.

“Mana?” Gue mencari-cari dimana penampakan Endoy dan Ujang.

“Itu yang lagi naek delman, yang bulu kudanya di skin nama mantannya.” Sambil terus memberitahu dengan jari telunjuknya mengarahkan mata gue ke sebuah delman yang melaju dengan kecepatan seperti Ferrari buatan Tegal.

“Oh itu. Kalo Ujang yang naik karpet terbang itu kan?” Gue menjawab dengan tetap melihat ke arah delman yang dikendarakan Endoy.

“Bukan, itu mah kelompok Kera Sakti. Itu loh yang di gendong sama tukang ojek.” Entis menjawab sambil mendekatkan posisi badannya ke tengah jalan sambil terus menunjuk ke arah yang dia maksud.

“Hah?” Gue mengap kebingungan.

“Iya dia biasa naik ojek gendong.” Entis mencoba meyakinkan gue tapi saat itu akhirnya dia tidak sambil menunjuk-nunjuk ke arah tengah jalan lagi. Tapi sambil ngupil.

“.....”

Saat itu akhirnya kita berkumpul di tempat yang sama. Kita bermusyawarah sebentar menentukan kemana dulu kita pergi, ke matrial beli batre atau ke toko sport. Misal gue, Endoy, dan Ujang pergi beli batre dulu ke matrial, Entis bakal nunggu lagi di tempat kita ngumpul, kasian kan takut dia kesepian dan akhirnya penyakit nunjuk-nunjuk jari telunjuknya ke tengah jalan kambuh lagi. Kebetulan Ujang juga pengen ikut ke matrial, dia pengen beli headset yang bisa dicolokin ke lubang hidung.

Selesai kita mencapai mufakat dan menentukan keputusan bersama. Akhirnya kita pergi ke toko sport lebih dulu. Kita berangkat bareng ke toko sport yang lumayan jauh dari tempat kita janjian. Di Hawai.

Sehari kemudian, sampailah kita di Hawai. Kita masuk ke toko sport, lalu Endoy menanyakan sepatu yang dia inginkan, gue gak tau Endoy saat itu pengen beli sepatu juga. Sambil gue liat barang-barang sekitar disana. Gue jadi ngiler juga pengen beli, tapi apa daya, gue udah janji sama diri gue sendiri kalo gue mau hemat.

Saat Endoy nggak nemuin sepatu yang di inginkannya, kita lanjut ke lantai atas dari toko sport itu. Maklum toko itu lumayan gede, ada 100 lantai, tapi gak punya lift. Jadi, kita semua yang mau naik kelantai paling atas harus naik tangga. Merk tokonya adalah Adidot. Ituloh yang logonya tangga naik gitu. 
Gak disangka tokonya sesuai dengan logo :’)

Saat kita sampai di lantai atas, iler gue pun semakin deras turunnya. Nggak disangka disana gue nemu sepatu keren kalo buat jalan sama Pevita Pearce, jaket sport yang bisa bikin kadar kegantengan gue naik 90%. Fix! Ini cobaan.
Saat itu Ujang memberi tahu jaket yang bagus kepada Endoy, Endoy pun liat dan bersedia make itu jaketnya. Karna keadaan gue semakin gak karuan, iler keluar semakin deras. Untungnya Entis ngajak gue turun. Mungkin gue anggap dia sehati sama gue, akhirnya gue pun turun.

Sambil gue menunggu Endoy dan Ujang yang sedang ngeliat-liat barang di lantai atas, entah kenapa saat itu Entis tiba-tiba kesurupan tingkah lakunya 
Endoy, dia tergoda sama sepatu futsal disitu. Gue juga.

Nggak lama kemudian Endoy turun dari lantai atas, tapi dia malah beli jaket yang dia coba di lantai atas tadi. Harganya? Sama kayak harga DP cicilan motor.

Endoy yang tiba-tiba mematung memegang sepatu yang daritadi dia pilih itu, akhirnya dia tiba-tiba pergi keluar toko dengan terbirit-birit kayak lagi cepirit.

*2 detik kemudian*

“Mba, Ada ukuran sepatu ini yang 42,09890987 gak?” Entis tiba-tiba sudah di depan kasir.

“Sebentar yah mas, saya cari dulu.” Penjaga toko tersebut langsung menggali-gali pasir di depannya dan tak lama kemudian dia berhasil menemukan sepatu yang diminta oleh Entis.

“Nih mas, silahkan dicoba dulu.” Sambil memberikan sepatu ke Entis sambil membersihkan badannya yang penuh dengan pasir.

“Terimakasih ya mba, mba baik deh. Jadian yuk! Gak usah dicoba saya udah langsung beli ini deh mba, digabung sama jaket yang tadi temen saya beli yah, dibungkusnya juga jangan dipisah, soalnya saya benci dengan perpisahan.” Sambil menggeprakkan beberapa lembaran uang seratus ribuan di meja kasir.

Ternyata saat Endoy pergi keluar toko tadi, dia pergi ke ATM di sebelah toko sport itu. Gue nggak tau kenapa dia bisa langsung semangat ngambil duit buat beli sepatu futsal yang harganya gak jauh beda sama jaket yang di beli Endoy. Hampir sama kayak harga handphone China yang baru.

“Eh bal, kok gue hilang kesadaran gini yah? Kok gue kayak kesurupan jin matre gini sih. Tuh gue baru inget kalo minggu ini gue boros banget, padahal gue mau hemat. Tiba-tiba saldo ATM gue tinggal kayak isi dompet anak kos di akhir bulan.” Saat itu Entis menyesal sambil guling-guling di lantai.

“Nah loh, kan tadi gue udah bilang. Pikir-pikir lagi deh, pisahin jadi dua tabungan buat beli sepatu itu. Percaya atau nggak, keinginan nafsu manusia itu kadang nggak bisa di tahan daripada kebelet boker. Hemat itu pilihan dan harus komitmen pada setiap pilihan itu. Setiap pilihan pasti ada resiko, tapi mending kehilang sesuatu yang kita inginkan atau kehilangan kebutuhan kita dimasa depan?”

Entis pun terdiam. Dia cuma bisa pasrah dan ikhlas atas keadaan yang sudah terjadi dan tak bisa kembali lagi. Uhuk.

Saat ingin pergi dari toko sport Adidot, tiba-tiba Endoy nyeletuk.

“Eh, Bal. Kita kan mau beli batre ya, kok gue malah beli ini coba?”

“........”

*seketika hening*

Oke mungkin cerita di atas bertele-tele. Tapi itu emang bener terjadi di dalam hidup gue. Kita yang hidup di jaman modern dan tinggal di kota besar bukan hal yang mustahil tidak menyukai belanja dan mudah tergoda dengan barang-barang yang membuat mata kita menyuruh otak untuk memilikinya. Tapi saat hati dikuasai nafsu yang berujung dengan tidak bisa dikontrol oleh otak, segala resiko finansial yang kita miliki akan terkuras dengan cepat. #YaelahBahasaGue -____-“

Banyak alasannya untuk berhemat. Dan lebih banyak lagi godaan yang datang mengancam. Nggak cuma dari barang-barang yang terlihat sama mata kita aja. Kadang pengaruh omongan orang juga bisa mengkhianti janji dan komitmen kita untuk hemat.

Nggak sedikit orang yang boros saat dipangaruhi teman untuk memberi barang yang bagus, diskon yang besar dan keinginan lain penuntut gengsi.

Terus biar bisa berkomitmen untuk hemat, kita harus gimana?        

Berani menghadapi dan menolak, bukan menghindari. Contohnya: saat kita lagi berkomitmen untuk hemat, kita malah mengurung diri di rumah, gak mau keluar rumah, gak mau pergi ke pasar, mall, jalan, bahkan jamban, itu salah. Kita tau diluar sana pasti banyak cobaan, tapi apa apa gunanya cobaan tanpa kita hadapi? Ini mah kok malah menghindari.

    1. Buat batasan sama diri kita sendiri. 
    
    Kenapa kita nggak coba batasin keluaran kita sendiri dan nurut sama batasan itu? Kita bisa buat Anggaran Pengeluaran yang gunanya buat membatasi diri kita sendiri dalam ngeluarin uang.

Contohnya: Kalau kita rutin beli baju sekitar Rp 200.000/bulan, jadi kita harus buat anggaran sebesar Rp 250.000/bulan buat beli baju baru setiap bulan. Soal tinggi rendahnya anggaran itu tergantung pada diri masing-masing, karena setiap kebutuhan orang berbeda-beda. Kita bisa disebut boros kalau pengeluaran kita melebihi dari yang seharusnya, atau melebihi batas yang sudah kita tetapkan sendiri.
  
2. Jangan mudah tertarik melihat sesuatu barang karena barang itu bagus.

Jangan khawatir, jangan cuma kamu yang suka laper mata. Terkadang gue sendiri juga sering laper mata, dan ini manusiawi. Bedanya, ada orang yang bisa mengendalikan laper mata itu, dan ada juga yang nggak. Ada banyak barang yang bagus di toko, tapi ketahuilah, kalau kita nggak bisa mengendalikan laper mata kita, kita akan terus menerus membeli, padahal uang kita mungkin terbatas.

Nggak ada seorang pun yang bisa mengendalikan laper mata kita, kecuali kita sendiri. Bukan gue, teman, dan bukan juga keluarga, tapi diri kita sendiri. 
Percuma kita punya anggaran kalau masih juga sering laper mata.
  
    3. Jangan mudah tertarik melihat sesuatu barang hanya karena barang itu didiskon.

Ngga peduli berapapun diskonnya, kalau kita nggak membutuhkannya. Tapi, kenapa harus beli? Suatu transaksi jual-beli barang seharusnya terjadi karena adanya kebutuhan, bukan karena adanya diskon, entah berapapun besarnya diskon barang tersebut.

Baju yang biasa harganya Rp 100.000 bukan berarti harus membeli karena harganya didiskon jadi Rp 20.000 kan? Yang penting disini itu apakah kita butuh barang tersebut, bukan karena apakah barang tersebut didiskon atau nggak. Ingatlah! sesungguhnya diskon dibuat supaya kita membeli.

4. Income besar bukan jaminan

Besar kecilnya pendapatan sangat relatif kecukupan di dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan yang ada. Pendapatan besar nggak menjamin PASTI CUKUP. Dan pendapatan kecil belum tentu TIDAK CUKUP.

Dan untuk yang terakhir, gue mau bilang hemat itu bukan berarti selamanya nggak membeli. Beli karna memang kita butuh. Utamakan kualitas daripada kuantitas.

Banyak dari kita yang masih bangga udah beli barang yang murah. Nggak salah kok, kalo kita beli barang yang kita butuh tapi yang bermutu walaupun sedikit mahal. Misalnya: temen gue suka banget milih barang dari harganya. Dia pikir dengan harga murah dia bisa beli barang lebih dari tiga sekaligus. Bagus sih, tapi barang murah bukan berarti kualitasnya bagus kan?dan akhirnya kebukti, barang yang dia beli dengan harga murah itu cuma tahan 3 hari saja. Akhirnya, saat barang itu udah rusak, dia beli lagi. Malah akhirnya kalau dibandingin dengan beli barang yang harganya mahal sama barang yang dia beli terus karna rusak jauh lebih mahal lagi. Coba kalo dia pilih beli barang yang mahal dan kualitasnya bagus itu, dia cuma ngeluarin uang sekali dan nggak perlu beli baru-baru lagi.

Dari semua point dan penjelasan yang udah gue kasih, apalagi yang menurut kalian biar bisa tetap berkomitmen untuk hemat? Share di comment box ya. 

Terimakasih dan sampai jumpa :D

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. Sejak kapan beli batre hape di toko material? -__-

    BalasHapus
  2. godaan diskon emang benar-benar laknat!! Kadang gua mikir "ah mumpung diskon beli aja deh, soalnya kalo udah ga diskon bisa jadi mahal lagi harganya." Eh ternyata pas gua beli, ga terlalu gua butuhin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, gue juga pernah kok kayak gitu :D

      Hapus
  3. Benar banget sih, tp terkadang pengin hemat itu susah loh eh. :')

    Btw, ga kesal kena Ping Attack? Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesel, lebih menyakitkan daripada ngeliat gebetan masih jalan sama mantannya.

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -