Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 04 Juni 2014


Gue punya sahabat, sebut aja namanya Ujang. Kita sahabatan udah dari dalam rahim ibu kita masing-masing. Kita selalu bareng terus dari bayi, balita, sekolah pun di sekolah yang sama. Bahkan, kita boker juga sering satu jamban yang sama.

Saat kita beranjak pubertas, tepatnya di usia 50 tahun. Gue adalah orang yang paling pertama bisa ngerasain namanya jatuh cinta ke satu cewek daripada Ujang, mungkin Ujang saat itu masih suka om-om yang kumisnya nyatu sama bulu dada.

Inisial nama cewek yang gue suka itu adalah M, gue sengaja nggak akan kasih tau nama kepanjangannya, karna takut dia ngerasa aja. Nama aslinya sih Maemunah. Dia adalah adik kelas gue, dia duduk dikelas satu saat gue masih duduk diatas pangkuan Aura Kasih. 

Pandangan pertama gue liat dia adalah saat MOPDB(bukan, artinya bukan Masa Obama Perang Dunia sama Marmut, tapi Masa Orientasi Peserta Didik Baru atau lebih dikenal dengan OSPEK atau MOS). 

Gue jatuh cinta sama Maemunah saat pandangan pertama, saat dia bisa kayang deket tiang bendera sekolah. Entah kenapa saat itu gue suka cewek yang mainstream kelakuannya. Tapi menurut gue sih karna Unik. Aja.

Saat itu gue nggak tau buat kenal Maemunah dari mana. Gue mikir, gue pipis, gue cebok gue masih cemen dalam kenalan sama cewek yang gue suka apalagi buka celana depan matanya. Akhirnya pada suatu waktu, gue ngeliatin Maemunah sedang di OSPEK kakak kelasnya, gue liat disitu ada Ujang. 

Gue baru inget kalo Ujang itu adalah anggota aktif OSIS sekolah yang menjabat sebagai Seksi Kebersihan Jamban Sekolah, otomatis jadi panitia OSPEK juga. Saat itu juga gue culik sebentar si Ujang buat ngobrol sama gue, bermaksud buat nyari tau siapa Maemunah sebenarnya, apakah dia cewek tulen? Perawan kah? Bidadari yang nyamar jadi manusia? Atau malah siluman babi yang nyamar jadi manusia? :-|

Jeng! Jeng! Hasilnya Ujang malah nggak kenal sama Maemunah.
*kecewa*
*galau*
*nangis dipundak Ujang*
*guling-guling ditanah*

Lalu akhirnya gue punya ide, gue minta tolong sama Ujang buat nyari tau secara nggak langsung siapa itu Maemunah. Ujang pun akhirnya nggak keberatan untuk ngebantu. Dia langsung bergegas manjat tiang bendera bertugas kembali jadi panitia OSPEK.

Sepulang sekolah, jam 12, malam. Gak biasanya tiba-tiba ada yang manggil gue dari belakang, suara cewek pula. Gue kira itu adalah temen sekelas gue yang bawel, yang suka nyanyi oplosan dikelas saat nggak ada guru, sampai temen-temen kelas gue pada ngungsi ke UKS(baca: Unit Kesehatan Sekolah) Tapi, saat gue nengok ke sumber suara itu. Ternyata dia adalah kunti si cewek cantik yang paling gue suka, Maemunah.

“Hay kak. Aku Maemunah, aku anak baru di SMA Bojong Jengkol ini.” Sambil mengulurkan tangan kayak orang-orang yang baru kenalan.

“Oh iya, gue Muhammad Iqbhal, panggil aja sayang. Ada perlu apa ya?” dengan tampang mendadak ganteng.

“Ini kak, aku dikasih tugas OSPEK buat minta bulu ketek yang paling langka di dunia. Katanya kakak punya itu yah?”

“Hah?” Gue bingung sambil goyang oplosan.

“Itu loh kak, kakak punya bulu ketek yang dilindungi negara kan? Katanya sih kakak punya diketeknya. Aku dikasih tugas buat besok ngumpulinnya. Kakak mau bantu gak?”

“Langka dalam hal apa dulu?” Gue masih minta penjelasan lebih dari Maemunah.

“Kalo nggak salah dari yang aku denger sih, langka karna harumnya yang menyengat itu kak. Radiasi keharumannya sampai ke planet mars.”

“Buset! Oh. Eh. Iya itu iya kakak punya kok, kakak bisa bantu kamu kok. Kamu mau berapa helai? Tinggal cabut aja yang kamu butuhin.”

“Em, nggak disini juga sih kak. Di tempat lain aja.”

“Dimana?”

“Udah ikut aku aja kak.”

Saat itu gue dibawa Maemunah ke tempat sepi, di toilet sekolah khusus banci. Gue deg-degan, gue keringet dingin, gue takut keperjakaan gue hilang karna Maemunah.

“Hayo.. pasti kakak mikirnya macem-macem.”

“Em. Nggak kok, ngapain kita kesini? Nanti kalo ada yang liat, dikira kita lagi ngapa-ngapain lagi.”

“Nggak kok. Tinggal jadi banci aja, gampang kan jadi banci mah buat kakak? Coba angkat tangannya kak!”

“Kampret! Aaaaw.... ah.. ah.. ahh.. ahhh.. Enak tau!” Spontan gue teriak karna tiba-tiba Maemunah mencabut bulu ketek gue.

Asli nih cewek, agresif banget. Gue suka.

“Nah aku udah dapet beberapa helai bulu ketek kakak nih. Asik!”

“Beberapa? Kamu bilang itu beberapa? Itu berapa karung yang kamu ambil?!”

“2 karung aja kok, dikit kan? Kalo banyak mah ratusan.”

“Serah kamu dek. Tapi.. sama-sama kok :)”

Saat itu juga ngerasa seneng. Entah gue bisa ngobrol langsung sama Maemunah atau Maemunah bisa ngobrol sama gue(sama aja kale). Gue bener-bener nggak nyangka, mungkin ini adalah emang hasil bantuan dari Ujang. Ujang emang sahabat gue yang paling baik. Saat itu.

Setelah kejadian itu, gue langsung menghubungi Ujang. Gue ketemu dia dan berterima kasih banyak buat bantuan pertama yang bisa buat gue seneng. Ujang pun menanggapinya dengan senang hati karna menurut dia, “Membuat sahabat bahagia adalah hal yang sederhana buat kita merasakan hal yang sama dengannya.”

Keesokan harinya disekolah, seperti biasanya gue selalu memperhatikan Maemunah berada, bergerak dan bernapas. Saat jam istirahat, gue meminta Ujang untuk ngelakuin hal yang sama kayak kemarin, ngasih tugas sesuatu lagi ke Maemunah. Ujang pun menyetujui lagi untuk membantu gue.

Nggak lama, bel jam sekolah pun berdering tanda jam pelajaran disekolah sudah selesai. Para siswa siswi dan banci pun diharapkan untuk pulang ke alamnya masing-masing. Gue udah bersiap untuk dihampiri Maemunah lagi untuk kedua kalinya. Baju gue udah rapi, gue udah pake parfum, gue udah mandi di toilet sekolah, mandi besar.

“Praaaak!” tiba-tiba ada orang yang menampar kepala gue dari belakang pake batako.

“Aw! Bisa hati-haaaaa......... Maemunah?!”

“Hehehe. Maaf kak, tadi ada lalat di kepala kakak, jadi aku pukul aja biar dia pergi.”

Kampret. Emang menurut Maemunah kepala gue daging busuk apa? Pake ada lalat segala -___-

“Yah kamu mah, padahal biarin aja. Tandanya kakak wangi.”

“Oh iya yah, bener loh berarti radiasi keharuman ketek kakak itu lalat juga bisa suka.”

“Hehehe kamu bisa aja. Udah pulang? Kenapa lagi? Pasti dikasih tugas lagi sama kakak kelasnya ya?”

“Huft. Iya nih kak, kakak mau bantuin aku lagi gak?”

“Boleh, dengan senang hati. Mau dibantu apa?”

“Aku disuruh nyari bunga.”

“Bunga doang? Gampang. Yuk capcus.”

“Eh bentar dulu kak, aku belum beres ngomong.”

“Apalagi? Bunga kayak gimana sih? Berapa banyak? Kakak anter sekarang juga, toko bunga banyak ini disekitar sini.”

“Aku disuruh nyari bunga Edelwais di puncak Gunung Everest, Tebet. Dikumpulinnya lusa, hari Senin.”

*Seketika hening*
*Terdiam*
*Duduk*
*Tiduran di rel*

“Gimana kak? Mau nggak?”

“Em.. Aduh kakak tiba-tiba cepirit nih. Kakak ke toilet dulu yah. Dadah!”

“Hey kak, aku tungguin disini ya!” Teriakan Maemunah terdengar saat gue pergi meninggalkan dia sejenak buat mikir dan menelfon Ujang.

“Halo.” Ujang menyapa pertama ditelfon.

“Halo, Jang. Eh gila lo ya, ini mah ngerjain gue juga namanya.”

“Oh itu. Kalem. Ikutin aja.”

“PANTAT LO JAJAR GENJANG! Kalo gue nggak sanggup gimana?”

“Pasti lo sanggup kok. Katanya suka, cinta itu butuh perjuangan, ketulusan dan pengorbanan bal, yang akhirnya bisa menghasilkan keharmonisan.”

“Gila, lo belom pernah jatuh cinta aja sok tau gitu. Copas quote darimana noh? Dari akun twitternya @HeloBay? Dia juga kan ngetweet dari hasil copas :))”

“Nggak, lo kan tau gue ngefans sama Ki Joko Bodo. Jadi tiba-tiba gue suka bijak kayak dia ”

“Oh iya -____-“

Gue langsung menutup telfon. Gue lupa kalo Ujang memang paling ngefans sama Ki Joko Bodo, level kekagumannya pun melebihi cowok alay yang ngefans sama Nabilah JKT48. Karna over-ngefans sama Ki Joko Bodo, Ujang merubah seluruh pakaiannya jadi sama percis apa yang dipakai Ki Joko Bodo. Di sekolah sekali pun.

Setelah menutup telfon, gue langsung turun dari tempat gue menelfon Ujang. Karna saat itu gue menelfon Ujang di atas pohon beringin sekolah, maklum sekolah gue dulu itu susah buat dapet sinyal, jadi pihak sekolah mempunyai ide yang menakjubkan dengan menanam pohon beringin. Jadi setiap siswa yang mencari sinyal dan menelfon harus manjat pohon beringin itu setinggi 500 meter.

Saat gue jalan berniat meninggalkan sekolah, gue masih liat Maemunah menunggu di tempat gue ninggalin dia tadi. Dia nunggu sendiri, dan entah apa yang gue bayangkan atau apa yang gue pikirkan kalau Maemunah itu nunggu gue. Nungguin gue? Iya, cewek yang gue suka itu rela nungguin gue. *benerin kerah baju*

“Kenapa belum pulang juga?” gue menyapa sambil menghampiri Maemunah.

“Belum, gimana kak? Jawabannya apa? Kakak bisa nggak nemenin aku?”

“Iya.”

“Apa kak? Kakak mau? Beneran?”

“Iya bener. Mau.”

“Aaaaak makasi banyak kak, sekali lagi kakak buatku seneng.” Dengan spontan, Maemunah meluk gue. Gue kaget. Gue horny.

“sama-sama kok, sayang..”

“Hah? Apa? Eh maaf kak, aku kelewatan..” Maemunah langsung melepaskan pelukannya.

“Enggak kok, Eh liat deh ada gajah kayang di zebra-cross~

Malam sebelum hari keberangkatan, gue siapin barang yang diperlukan buat mendaki gunung tertinggi di dunia itu: sempak kesayangan, kecap, gunting kuku, korek kuping, dan kuaci. Udah itu aja cukup. Gue nggak mau bawa yang berlebihan dan nggak yang dibutuhkan.

Keesokan paginya gue berangkat jam 2 subuh karna berangkat dari Indonesia ke Tebet itu cukup jauh. Gue pergi naik elang sama Maemunah, dan mendarat dikaki gunung Everest. Gue memutuskan ngesot untuk melanjutkan naik ke puncak gunung Everest dan mengambil bunga yang Maemunah inginkan.

Beberapa jam kita mendaki, gue dan Maemunah memutuskan untuk istirahat. Kita duduk dan ngobrol sejenak.

“Hay kak, aku boleh cerita sesuatu gak?”

“Boleh. Cerita apa?”

“Gini nih, aku itu lagi suka sama seseorang saat ini, tapi aku bingung, aku gak tau harus ngapain, secarakan aku cewek jadi gak mungkin banget buat ngungkapin rasanya duluan. Aku suka sama dia itu karna dia selalu ada saat aku butuhin dia, dan dia rela ngelakuin apa aja buat aku. Aku harus aku pendam rasa ini terus-menerus walaupun dia gak bakal pernah tau? Aku kadang merasa sedih, tapi aku gak bisa buat apa-apa kak.”

“Yang aku liat sekarang ini kamu malah kayak pemuja rahasia deh, atau bahasa Sunda nya Secret Admirer. Karna cuma kamu sendiri yang tau sama perasaan kamu, tanpa sepengetahuan siapapun. Posisi kamu saat ini ibarat nahan kentut, dikeluarin malu, gak dikeluarin bikin sakit.
Jadi gini, nggak ada aturannya sih kalau seorang cewek itu harus ngungkapin perasaanya duluan. Kalo kamu emang suka sama dia, kamu ungkapin aja. Cuma, cara ngungkapinya beda dari yang biasa cowok lakuin. Ngungkapin perasaan nggak harus nembak, ngungkapin perasaan bisa dengan tiba-tiba kamu lebih perhatian sama dia, peduli sama dia, dan selalu ada buat dia. Well, dengan cara seperti itu, lama-lama dia bakal nyaman sama kamu. Dan kalau dia udah nyaman, dia juga bisa sayang sama kamu. Nah, kalau udah saling suka dan sayang satu sama lain, baru deh kamu pilih, Nunggu ditembak? Atau kamu nembak duluan? :)”

“Oh gitu ya, kak. Kakak dewasa banget, sering nonton film dewasa ya?”

“Damn.”

“Hahahaha, becanda kali kak, serius banget. Cepet jadi ayah loh~

“Dasar kamu mah, yuk kita lanjut lagi, 1cm lagi kita sampai dipuncak.”

“Oke. Let’s go!”

*1 detik kemudian*

Te.. Teret.. Teret... akhirnya gue dan Maemunah sampai di puncak gunung Everest. Dan gue lupa, kalau gunung Everest itu gunung yang seluruhnya di selimutin salju, jadi nggak mungkin ada bunga disitu. Akhirnya gue dan Maemunah kecewa dan pulang dengan tangan hampa.

Hari senin tiba, disekolah seperti biasa. Gue masih khawatir dengan Maemunah yang nggak bawa tugas OSPEKnya bawa bunga yang disuruh Ujang. Akhirnya gue memutuskan cabut di jam pelajaran kelas  untuk melihat Maemunah dalam kondisi baik-baik saja.

Saat gue menghampiri kerumunan siswa baru yang sedang di OSPEK, gue nggak melihat sama sekali keberadaan Maemunah. Saat itu gue kira Maemunah nggak masuk sekolah karna takut akan dihukum oleh Ujang karna tugasnya membawa bunga Edelwais. Saat gue mencoba tanya ke salah satu teman Maemunah yang sedang di OSPEK, dia meberitahu kalau Maemuanh sedang dibawa oleh Ujang ke lapangan sepak bola dibelakang sekolah dan sedang dihukum. Lalu gue bergegas cardio menuju lapangan belakang sekolah.

Saat gue mendekati lapangan belakang sekolah, gue liat dari kejauhan hanya ada Ujang dan Maemunah disitu. Gue coba menghampiri mereka dengan pelan, sepertinya Ujang sedang berbicara sesuatu, mungkin sedang memarahi Maemunah. Saat gue mengendap-ngendap menghampiri mereka, gue bermaksud untuk mendengar apa yang mereka bicarakan.

“Kamu itu ya! Cuma kamu cewek di dunia ini yang nggak bawa tugas OSPEK. Kamu bodoh! Kamu payah! Kamu...” Sebelum Ujang menyelesaikan pembicaraannya, Maemunah membalas

“Iya aku bodoh kak, aku payah, aku lemah. Aku emang nggak bisa nurutin semua tugas yang kakak kasih. Aku payah! Terserah kakak mau percaya atau nggak kalau aku udah berusaha buat mencari bunga itu, tapi memang nggak ada. Aku emang bodoh dalam semuanya, aku juga bodoh kalau aku nggak bisa jujur sama perasaan aku sama kakak kalau aku suka sama kakak! Aku sayang sama kakak! Saat pertama kali aku kenal kakak, saat kakak bantu aku disaat aku ingin dikerjain, digodain bahkan dipukul cewek kakak kelas lain, kakak yang ngebantu aku, nyelametin aku. Aku udah ngelakuin semua tugas apapun itu yang diberikan kakak untuk nunjukin kalo aku emang care sama kakak. Aku...”

“Kamu sayang sama dia.” Gue datang memotong pembicaraan Maemunah.

“Kamu sayang sama dia kan, Maemunah? Kamu nggak bodoh kok, kamu hebat. Kamu hebat bisa jujur sama persaaan kamu, kamu menang lawan gengsi kamu itu. Kamu hebat karna nggak semua cewek bisa ngelakuin kayak kamu.” Gue terus lanjut ngomong.

“Bal...” Ujang membalas.

“Jang, setiap keinginan nggak semuanya jadi kenyataan kan. Gue tau kok, lo juga suka sama dia, gue sebenernya udah tau dari awal. Cuma gue yang berharap lebih aja sama Maemunah. Gue yang payah, gue yang bodoh. Gue yang nggak bisa jujur sama diri gue sendiri,  gue yang nggak pernah berjuang sendiri. Jadi ginilah hasilnya. Gue tau lo punya perasaan yang sama kayak Maemunah rasain, saat lo selalu naro jepitan rambut dia dikantong lo. Gue tau kok, saat lo nolong Maemunah ditampar sama si Nabila, lo langsung nolong Maemunah dan saat dia pergi dan jepitan rambut dia ketinggalan, lo naro jepitan rambut dia di saku lo. Sekarang ada kan di saku lo?”

“Kak?” Maemunah mengisyaratkan untuk Ujang mengambil jepitan rambut di sakunya.

Akhirnya Ujang pun mengeluarkannya.

“Sekarang lo gak usah jaga jepitan itu lagi, gak usah ngerasa nggak enak karna gue lagi. Karna Maemunah udah punya pilihannya, yaitu lo. Jaga sekarang pemilik jepitan itu. Semoga kalian bahagia.”

Akhirnya gue pergi meninggalkan Ujang dan Maemunah. Gue nggak pernah tau lagi apa kabar mereka sekarang. Karna gue sekarang udah ada diluar kota. Ikut ortu gue pindah rumah, sekaligus pindah sekolah juga.

Sampai saatnya tiba, gue dapet sebuah e-mail berisi video rekaman dari Ujang.

*play*
“Hay bal”
“Hay kak”

Didalam video itu ternyata bukan ujang aja, ada Maemunah juga.

“Gimana kabarnya bro? Betah sama rumah dan sekolah baru? Hahaha” Ujang berbicara dengan nada santai.

“hay kak, kapan-kapan main bareng dong. Kita aja sekarang lagi main nih. Makasi yah kak, saran kakak yang dulu di Gunung Everest itu bikin aku bisa mutusin yang terbaik, jadi deh gini. Gimana kak? Kita cocok kan?” dilanjut Maemunah bicara.

“Woy bal, gimana udah dapet cewek disana? Inget loh jangan gengsi buat kenal, apalagi deket. Cinta itu pengorbanan, ketulusan dan perjuangan yang bisa menciptakan keharmonisan.” Ujang berbicara lagi.

“Emm udah dulu ya bal, balas pesan ini secepatnya. Secepatnya kita juga bisa ketemu lagi. Sahabat :)” Kalimat terakhir Ujang didalam videonya.

Awalnya gue kira, ngeliat mereka itu bakal buat gue sakit hati. Tapi saat gue ingat kata Ujang, bahwa  
 “Membuat sahabat bahagia adalah hal yang sederhana buat kita merasakan hal yang sama dengannya.”

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. Sakit ya, ditikung gitu. Pedih.
    Ya tapi kakaknya menerima dengan ikhlas. Eyak. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikhlas dong~
      *nangis dibawah dispenser*

      Hapus
  2. hello km dapet Liebster Award dr aku -> http://fathiyaaz.blogspot.com/2014/06/liebster-award.html salam kenal ya!:)

    BalasHapus
  3. agak sakit yah tau sidoy suka sama sahabat sendiri. tapi mengikhlaskan sesuatu itu bahagianya ga ternilai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Setuju. Nanti juga Tuhan pasti ngasih sesuatu yang lebih baik :D

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -