Posted by : Muhammad Iqbhal Jumat, 18 Juli 2014



Kemaren gue abis bukber(baca:buka bersama) sama mantan-mantan gue,
 
Cowok sejati itu bisa ngajak bukber sama semua mantan-mantannya. Bukan lagi sama temen yang dulu pernah satu sekolah/kelas. Contohnya, sekarang dia udah SMA dan bukber sama temen-temennya yang dulu satu SMP atau SD sama dia. Tapi, ngomong-ngomong gue kok belum pernah liat yah orang yang bukber sama temen TK-nya? Hem. *mikir keras*

Balik lagi soal mantan. ''Mantan'' identik dengan mantan pacar, kenapa harus mantan pacar? Kenapa gak mantan ojek gendong kek, mantan tukang cebok kek, atau mantan orang kek. Loh?

Tapi gapapalah daripada bilang “bekas”. kan gak enak gitu, emang abis di jilat-jilat :p

Kali ini, gue bakal bahas tentang mantan-mantan alias bekas-bekas yang gak pernah bisa gue lupain, yang pertama adalah..


1. Mantan Rumah

Sejak gue lahir sampai sekarang, gue sering pindah rumah kalo bahasa gaulnya itu nomaden, yah hampir mirip manusia purba jaman dulu gitu. Rumah gue sekarang adalah rumah ke-7 selama nomaden, serius. Entahlah ortu gue yang demen pindah rumah atau memang bosenan. Atau mungkin ortu gue menganut "Ada Indah di Setiap Pindah." Azeeeek..

“Pak kenapa pindah rumah mulu sih? Gak aus?” Gue nanya sambil ngupil.

“Enggak, bapak cuma bosen aja sama jamban rumah, masa disitu-situ mulu, pokoknya bapak gak akan berhenti pindah-pindah rumah sampai nemu rumah yang jambannya ada di luar.." bokap gue menjawab sambil minum kopi rasa strawberry-nya.

“....”

Oke, gue nanya langsung ke yang punya rumahnya juga percuma. Tapi gue bener ga bisa move on dari rumah gue yang dulu, yaitu rumah pertama gue, rumah gue dilahirkan. Dimana nyokap gue setiap hari menggendong gue sambil berjalan-jalan di teras rumah cuma untuk menidurkan gue. Dimana nyokap gue setiap hari ngajak gue ngobrol saat gue belum mengenal kata-kata. 

*ngelap air mata*

Mungkin kita nggak pernah sadar, rumah itu bukan sebuah ruangan yang isinya tempat tidur doang. Rumah juga bukan cuma tempat kita makan, minum, mandi, dan boker juga. Tapi dia juga adalah benda yang melindungi kita dari hujan badai-panas yang terik. Serta dia yang seperti memeluk kita dari segala yang terjadi di luar.

Kadang sesuatu yang tulus tanpa meminta imbalan itu lebih terasa, namun tak pernah bisa ‘terlihat’ oleh mata. Seperti rumah yang memeluk kita dengan sekuat yang dia mampu. Dan ada saat kita pergi meninggalkannya teralu lama, baru lah sadar betapa kita merindukan perlindungannya :)

2. Mantan Sekolah

Sekolah itu merupakan tempat buat kita jadi pintar. Beda dengan pegalaman, yang membuat kita menjadi orang yang benar. Dengan itu kita harus seimbang dalam mencari dan seberapa besar memilikinya. Gue dulu inget banget sejak awal masuk TK dan SD, saat itu nyokap yang paling repot daripada gue yang sekolah. Tiap hari beliau nganter gue berangkat sekolah, pulang di jemput(tapi tak di antar *seketika hening*). Sampai akhirnya gue bisa pulang-pergi sendiri ke sekolah. Naik elang.

Sekolah yang gue kangenin itu adalah SD gue. Kenapa? Karna saat SD, gue sekolah di salah satu SD favorit di kota Bogor, SDN POLISI 1. Dengan gue sekolah disitu gue bisa bersaing sama temen-temen gue yang ternyata cucu Einsten semua, dan Keponakan Bill Gates. Pinter dan tajir-tajir banget.

Dengan gue bersaing sama mereka, otomatis gue berlomba-lomba berebut ranking teratas, tapi ternyata gue gak pernah masuk 10 besar sampe kelas 6.
*tiduran di rel* 
*silet-silet tangan*

Tapi dengan beranjak gue dewasa dan meninggalkan SD gue itu, gue malah dapet sekolah yang gak terlalu berat saingannya dalam belajar. Terbukti kalo dari awal masuk SMP - lulus SMA, gue depet ranking 1 mulu, bahkan kemarin gue lulus SMA dengan peringkat terbaik di SMA gue.
*bangga* 
*tepuk tangan* 
*sujud syukur*

Semua itu berkat latar belakang SD gue, gue selalu di anggap paling pinter sama temen-temen SMP & SMA gue, padahal gue jarang belajar sejak lulus SD. Dan gue gak pernah dianggap pintar sama temen-temen SD gue, karna emang gue sadar bahwa gue kalah dari mereka.

Untuk orang yang memandang pintar, jika dilihat sekarang, bisa disimpulkan saat kecil memang dia dituntut untuk menjadi pintar, dengan saingan dan linkungan yang pintar. Itulah mengapa: Lingkungan bisa mengubah kepribadian

3. Mantan Teman Main

Karna gue dulu sering pindah rumah, jadi gue otomatis punya teman baru setiap rumah gue, temen sepermainan. Waktu gue lahir, gue biasa main sama gorila, balita gue suka main sama Singa, dan remaja adalah masa terburuk gue, karna gue bermain dengan anak Alay, jadi aja gue nulisnya Kh4yYakK GhiNniii3.. Hfft.,,

Balik ke benang merah, yang gak gue bisa lupain adalah temen sepermainan gue saat gue tinggal di rumah pertama gue, gue sering main sama tetangga, sodara gue sendri, cewek dan cowok. Sebut saja mereka Evi dan Nicko.
Evi ini adalah kakak sepupu gue dari bokap, dan Nicko ini keponakan gue dari nyokap. Gue sering main sama Evi ini setiap hari karna rumahnya yang sebelahan dengan rumah gue daripada rumah Nicko yang jaraknya sekitar 50 meter dari rumah gue. Tapi sejak gue pindah rumah, gue jadi gak pernah ketemu Evi ataupun Nicko lagi.

Sampai akhirnya, gue dapet kabar kalo Nicko udah meninggal :(

Iya Niko, temen main gue waktu dulu, kita yang selalu becanda, ketawa bareng, sampai boker di jamban bareng. Gue kaget ketika denger kabar kalo Nicko itu udah gak ada, sejak itu gue cuma bisa ngeliat jenazahnya yang kaku diselimuti kain putih dan kapas di hidungnya. Semua kenangan terasa terlihat di wajahnya yang pucat saat itu. Jujur sampai saat ini gue kangen banget sama dia, kangen saat kita bisa ngobrol bareng dan cerita tentang kejadian kita sehari-hari. Sampai saat terakhir gue ngobrol sama dia adalah saat itu dia udah punya pacar, iya dari kecil gue kenal dia, sampai dia bisa ngerasan apa itu jatuh cinta. Ceweknya cantik, gue yakin mereka bahagia dalam kisahnya, terbukti mereka udah pacaran bertahun-tahun. :’)

Semoga suatu saat nanti kita ketemu lagi di alam yang berbeda buat main bareng lagi yah ko..

Dan untuk pacarnya Nicko, terima kasih telah memberi tahu ke Nicko apa itu namanya cinta, semoga kenangan bersama Nicko bisa jadi kenangan yang paling indah buat kalian. Aamiin.


Nicko dan Pacarnya

Chat Nicko ke pacarnya.. *disini gue bacanya sedih*

Gak tau kenapa gue nangis baca nyokap Nicko yang ngobrol lewat Facebooknya :''(

4. Mantan Hewan Peliharaan

Hewan peliharaan gak pernah luput dari kehidupan gue, dari mulai gue kecil sampai gue bisa salto depan cewek yang gue suka, gue itu penyayang binatang, walaupun gue tau mereka gak pernah sayang sama gue. “Cinta bertepuk sebelah pantat”.

Udah banyak hewan peliharaan yang udah gue adopsi, mulai dari kelinci, kucing, badak, sampai dinosaurus. Semua gue rawat dengan penuh kasih sayang. Setiap hari gue ucapin selamat pagi, gue cebokin setiap mereka boker, bahkan gue setia ngeliatin mereka yang lagi kawin (baca: bikin anak)

Kalo kamu(hewan-hewan peliharan gue) baca posting ini, yang masih hidup ataupun yang udah mati, abang berpesan buat ngucapin banyak terima kasih ke kalian selama ini yang udah nemenin abang kalo lagi galau dan suka curhat ke kalian. Pokoknya kalian harus selalu senyum yah sama orang, jangan jutek, nanti gak dapet jodoh loh~

5. Mantan Pacar

Nah ini dia mantan yang menurut orang paling susah buat di-move-on-in. Kenapa? Pake hati sih :p

Gue punya mantan pacar itu gak banyak, ya sekitar kayak jumlah kios capuccino cingcau di seluruh Indonesia lah, ya paling gak seberapa. Muehehehe...

Jujur, gue awal pacaran itu waktu kelas 6 SD, sama cewek. #Yaiyalah
Dulu pacaran gue itu kayak baju seragam sekolah yang baru. KAKU.

Tiap ketemu cuma senyum, ngobrol jarang, dan yang paling menjijikkan adalah kita malah sempet tukeran foto, nggak tau maksudnya apa. Dan gue malah ngasih foto dengan pose kayak foto KTP. Kebayang gak tuh gimana? Do'i aja waktu itu malah ketawa jungkir balik ampe otaknya geser ngeliat foto gue.

Udahlah lupakan soal gaya pacaran gue yang itu, Saat gue masuk SMP, gue pernah pacaran sama sodara jauh sendiri loh. Nggak percaya? Sama. Endingnya tapi putus juga. Hiks.

Gue juga pernah pacaran sama kakak kelas, nembak lewat sms, tapi pas di sekolah malah dia nanya “Kamu orangnya yang mana?” lewat sms, saat itu. Kebayang gak betapa absurdnya gaya pacaran gue. Pacaran tapi gak pernah tau muka dan fisik aslinya di duna nyata. Mendingan pacaran sama orang yang kenal lewat facebook.

Gue juga pernah selingkuh, kenapa? Cowok emang suka gitu. 
Bosen -> pindah lain hati. Meh.

Tapi jangan suka ngerendahin cowok juga soal masalah itu, cowok itu punya sifat ke kanak-kanakkan, kalo dia udah khilaf pasti balik lagi ke hati yang buat dia nyaman. Biarin aja cowok ”bermain-main”. 

Ibaratnya gini: Anak kecil cowok, bandel, suka main, terus dia di luar jatuh, berdarah, dan dia pasti bakal pulang buat nyari ibunya. Paham kan?

In the end, gue cuma berpesan, mantan itu adalah kenangan, ada yang membuat kita menyesal, ada yang membuat kita beruntung setelah kita gak bersama dia lagi.

Tapi saat kita memulai hidup hari ini dengan lebih baik. Percayalah, suatu saat nanti, 'detik ini' adalah kenangan terindah yang kita buat setelah kita tua nanti. 
 
Dadah. Selamat malam :)

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -