Posted by : Muhammad Iqbhal Minggu, 10 Agustus 2014


“Kamu mau berangkat sekolah bareng aku?” Gue langsung menekan tombol send di smartphone menggunakan hidung.

Saat itu gue lagi deket sama seorang cewek, sebut saja namanya Pipit. Dia orangnya cantik, putih, lucu, gemes, tapi itu semua dilihat dari Avatar. Awalnya gue bisa deket sama dia karena dikenalin sama temen sekelas gue, Tama. Tama ini adalah sales yang ngepromosiin gebetan. Maklum dia itu orangnya asik kalo menurut gue, jadi dia punya banyak jenis temen, Misal: Cowok, cewek, cewek-yang-kecowok-cowokan, cowok-yang-kecewek-cewekan, bahkan yang punya kelamin ganda, dan semua yang ada di Ragunan itu temen-temen deketnya Tama juga.

Dengan status gue yang single saat itu, gue merasa menemukan titik jenuh dalam kesendirian. Ya, manusia itu tidak bisa hidup dengan sendiri, manusia perlu bersosialisasi, berbagi dan saling mengasihi. Gue emang pernah pacaran, dan gue nggak akan pernah berhenti pacaran sampai gue bisa tidur siang bareng Megan Fox.
Saat itu yang bisa gue lakuin adalah mencurahkan isi hati gue, mulai curhat ke satpam sekolah, temen, motor gue, kucing gue, bahkan gue juga pernah curhat sama jamban yang selalu ngasih gue solusi dengan satu kata,

“PLUUUUNG~” Seperti sebuah benda yang jatuh ke air tapi tak tahu berasal dari mana.

Oke balik lagi soal Pipit, jujur sebelumnya gue minta tolong Tama buat cariin pacar, ya saat itu gue emang belum puber, pacar aja minta, udah kayak permen kojek yang harganya gopek. Mungkin kalau pacar itu bisa di beli, sekarang dirumah gue udah numpuk kayak buku di perpustakaan. Koleksi. HYAHAHAHAHA..

“PING!!!” hape gue bergetar tanda ada pesan BBM dari seseorang. Dan pas gue buka, ternyata Tama, gue lihat dia mengirim sebuah gambar. Setelah gue klik gambar itu dan memperbesarnya, gue malah salah fokus.

“Bal, mau yang ini gak?” Pesan baru setelah Tama mengirim sebuah gambar seorang cewek. Gue mikir, kok si Tama nawarin cewek udah kayak barang yang lagi diskon di pasar loak.

“Cantik loh, Gede banget kan? Kaosnya~” Tama terus mengirim pesan saat gue masih terfokus sama gambar yang dia kirim.

“Emm.. Iya Tam, Berapaan? Eh, maksudnya anak mana?” Gue salah tingkah saat ngebales pesan ke Tama.

“Anak SMK, satu sekolah sama mantan lu yang suka kayang di Zebra-Cross depan sekolahnya itu.” Tama mencoba menjelaskannya sampai membuat gue gagal move-on.

“Oh disitu, dia jurusan apa, Tam?” gue mencoba menanyakan lebih jauh lagi tentang cewek itu.

“Sastra Hewan.. Eh gue minta foto lu, supaya gue kasih ke dia. Foto yang keren yak, jangan foto lu yang lagi selfie pas boker.”

“Oke.” Setelah itu gue kirim foto gue yang paling ganteng ke Tama. Gue kasih foto saat gue mengacungkan telunjuk ke mulut dan sambil monyong.

5 menit kemudian, ada pesan dari Tama lagi. Kali ini dia ngasih pin BBM cewek yang tadi Tama kirim fotonya ke gue. Gue seneng, gue buka celana, gue boker dan….. Nggak jadi.

Setelah itu gue langsung invite pin BBM yang Tama kasih ke gue tadi, dan tak lama kemudian notification BBM gue ada satu pesan “Pipitz Cel4LLuH C3Ti4 C3ndiLi menjadi kontak anda.”

Setelah Pipit sukses menerima permintaan untuk menjadi teman di BBM gue, tiba-tiba gue seneng karena foto cewek yang Tama kasih ke gue tadi ternyata bener, dia adalah temennya Tama. Dia bener-bener cantik, putih, dan memiliki postur tubuh yang berisi. Fix gue jatuh cinta pada avatar pertama.

“PINGG!!!”
“Temennya Tama yah? Gue temen sekelasnya.” Chat BBM pertama gue ke Pipit buat basa-basi

“Iyah bener. Si Tama mah kampret.” Pipit membalasnya dengan cepat.

“Loh kampret gimana?” Gue terus basa-basi.

“Iya dia mah orangnya sompral, blak-blakan.. hahaha.” Pipit mencoba terus ramah sama gue.

Saat itu gue jadi rutin BBMan sama Pipit, dari kita ngobrolin tentang diri kita masing-masing, aktivitas kita masing-masing, bahkan sampai ke dalam tahap perhatian.

“Hey Pit. Kamu udah makan belum?”

“Udah kok, Bal. Kamu?”

“Udah juga kok. Kamu udah minum belum?”

“Udah lah, kamu sendiri?”

“Udah juga. Kamu udah makan sambil minum?”

“……..”

Selama satu bulan gue sama Pipit dekat tapi kita belum pernah ketemu. Saat itu gue ingin sekali ketemu sama Pipit, gue penasaran karna Pipit itu di setiap dia ganti Avatar pasti cantik-cantik semua. Gue pun horny.

Gue mencoba untuk ketemu sama dia, dengan cara sembunyi-sembunyi. Ya, gue gak mau dia sampai tau kalau gue mau ngeliat dia secara langsung. Kenapa? Karena gue takut kalau di avatar Pipit itu cantik banget dan saat ngeliat langsung malah jauh beda, alias jelek.

Dia biasa pulang kerumah naik bis. Dan kebetulan rumah kita satu arah dan sekolah kita juga deketan kayak orang pacaran di motor yang jok-nya nungging setajam 90o. Gue sebenernya nggak tau rumah Pipit, tapi gue tau dia suka naik dan turun bis itu dimana. Pipit suka turun dari bis di pinggir jalan sebelum masuk ke dalam gang untuk naik ojek. Dari bangun tidur gue selalu chattingan sama Pipit, kita emang selalu rutin chattingan walaupun gue lagi mandi, gue lagi merhatiin guru yang lagi ngajar dikelas, sampai gue ngendarain motor pun terus chattingan sama dia. Fix gue keren.

Karena sekolah gue balik duluan, gue mencoba untuk pulang buru-buru untuk menunggu Pipit di depan jalan tempat dia turun dari bis. Setelah gue sampai di TKP, gue parkirin motor di ruko yang sedang tutup saat itu. Gue turun dari motor dan melihat-lihat setiap bis yang lewat dari arah sekolahnya Pipit, atau dari kota. Karena rumah kita dulu itu di Kabupaten Bogor.

30 menit gue tunggu Pipit, dia bilang kalau masih di dalam bis untuk pulang kerumah. Gue nggak sabar lagi buat ngeliat Pipit secara langsung. Jantung gue berdebar kencang karena mungkin Pipit sudah dekat untuk turun di tempat biasa.

Gue mencoba terus menanyakan kabar dia dimana. Tapi, sampai ada saatnya Pipit nggak ngebales chat BBM gue, gue berfikir mungkin dia lagi bersiap turun dari bis. Gue terus fokus melihat bis yang lewat dan menurunkan penumpang di tempat biasa Pipit turun. Tak ada satupun cewek yang gue kenal ataupun sama bentuknya kayak avatar BBMnya Pipit.

Tapi nggak lama setelah itu, Pipit baru ngebales BBM gue.

“Mbb, Bal. Gue baru nyampe rumah nih. Lagi apa?” chat Pipit seperti biasa yang nggak tau kalau gue lagi nunggu dia.

Gue bete, gue nggak ketemu dan ngeliat Pipit sama sekali. Saat itu gue langsung pulang dengan keadaan kecewa, gue tetep bales chat Pipit seakan-akan nggak terjadi apa-apa.

Setelah kejadian itu gue nggak menyerah. Gue mencoba untuk berusaha buat ketemu Pipit secara diem-diem, saat itu gue nggak nunggu Pipit saat pulang sekolah aja, tapi saat sebelum berangkat sekolah gue rela dateng pagi-pagi buat bisa sedikit ngeliat Pipit secara langsung di tempat di naik bis.

Lagi-lagi hasilnya nihil, sebelum berangkat sekolah gue nggak nemu Pipit, sepulang sekolahnya juga. Akhirnya gue menawarkan ke Pipit untuk berangkat bareng ke sekolah. Dan, dia pun mau, tapi dia jawab kalau nanti bakal ngerepotin gue. Ya jujur sih, kalau ngerepotin itu saat gue ngeliat muka aslinya Pipit ternyata jelek. Pfft.

Gue janjian sama pipit berangkat bareng jam 06.30 di tempat biasa Pipit naik bis. Gue nunggu dari jam 06.10 di TKP. Saat gue nunggu sambil main HP, tiba-tiba ada yang manggil gue dan nyolek punggung gue yang saat itu lagi duduk di motor. Saat gue tengok ternyata dia seorang cewek, dengan seragam SMA, memiliki senyum yang manis ditambah bedak yang tipis di mukanya dan tas ketek yang dibawanya. Gue kaget saat itu, ternyata avatar dan wajah aslinya Pipit nggak jauh beda. Sama-sama cantik.

“Hey, kok tau gue disini?” Gue menjawab sambil ngantongkan HP gue yang daritadi gue mainin.

“Iya tau lah..” sambil senyum manis Pipit menjawab malu.

“Mau berangkat sekarang?” ucap gue yang gugup karena  nggak tau lagi mau ngomong apa ke Pipit karena emang gue udah terpesona saat gue pertama ketemu sama dia saat itu.

“Boleh.” Pipit menjawab singkat yang berarti menyetujui ajakan gue.

“Shit! Kenapa bego banget sih lu Bal?! Kenapa gak ngobrol dulu dan lebih lama lagi berdua sama Pipit? Ah dasar Sempak Fir’aun!!!” Gue berbisik di dalam hati.

Akhirnya gue sampai di sekolahnnya Pipit. Kita berpisah dengan saling melambaikan tangan dan mengatakan “Daaaah!” masing-masing. Saat itu gue bahagia sekaligus berhasil menjawab pertanyaan yang ada di otak gue ini. Penasaran yang terjawab.

Nggak cuma saat itu aja gue berangkat bareng ke sekolah bareng Pipit. Hampir seminggu 3 kali gue bisa berdua di motor saat berangkat sekolah. Tapi setelah jalan 3 bulan, ada tanda-tanda perubahan dari Pipit. Dimulai dari keliatan kalau dia itu males buat chattingan lagi sama gue, dengan balasan yang hanya singkat saja. Dan nggak pernah berangkat bareng ke sekolah selama 2 minggu. Setiap gue ajak berangkat selalu alasan kalau dia mau berangkat ke sekolah bareng bokapnya.

Setelah gue mencoba buat secara diem-diem lagi untuk ketemu Pipit dengan cara nggak-ngasih-tau dia kalau gue nunggu di tempat biasa dia turun dari bis dan juga di depan sekolahnya nunggu dia dateng. Tapi semuanya malah membuat gue nggak ketemu dia lagi.

Sampai tiba saatnya gue mencari cara buat bisa ketemu Pipit. Saat itu gue bilang sama dia kalau gue mau ngasih sesuatu ke dia. Sebuah lukisan buat dia.

Kita ketemu di tempat biasa dan sekaligus berangkat bareng ke sekolah. Saat gue ngasih lukisan ke dia, dia masih tetap bersifat kayak dulu saat gue ketemu dia.

“Pit, ini sesuatu buat lu.” Gue duduk di motor sambil memberikan gulungan panjang kertas gambar ke Pipit yang sedang berdiri di samping motor.

“Apa ini?” Pipit mencoba mengintip lewat bolongan kertas yang digulung itu.

“Nanti aja liatnya. Yuk kita berangkat.” Damn! Lagi-lagi gue mengucapkan kalimat untuk membuat kita buat berhenti ngobrol.

Saat gue sampai disekolah Pipit, dan dia pun turun dari motor dan mengucapkan terima kasih ke gue, tiba-tiba mulut gue nggak bisa bicara, tiba-tiba sesak di dada gue, dan gue pun hanya mematung sampai melihat Pipit meninggalkan gue untuk masuk ke dalam sekolahnya.

Saat itu seharusnya gue menyatakan perasaan gue sejujurnya ke Pipit. Tapi, entah kenapa untuk mengatakannya secara terbata-bata aja sulit. Gue yang kesel sama diri gue sendiri. Gue pergi kesekolah dengan muka menyesal saat itu.

Tama yang melihat muka lesu gue, dia langsung menghampiri dan mencoba bertanya ke gue,
“Bal, gimana sama Pipit?” Tama menghampiri gue dan duduk di sebelah bangku yang gue dudukin.

“Baik kok, Tam.” Jawab gue sambil senyum.

“Lu belum jadian?” Tama terus bertanya karena merasa heran.

Gue hanya menggelengkan kepala yang bermaksud “Tidak.”

“Kenapa, Bal? Pipit cerita sama gue, katanya lu nggak pernah nembak-nembak dia. Padahal dia udah nunggu demi lu doang.” Tama mencoba membertitahu gue dengan nada serius.

“Tapi, Tam. Gue nunggu momen yang pas.” Gue menjawab masih dengan keadaan lesu.

“Nunggu? Yang nunggu itu dia, Bal. Kalau kayak gini terus kalian namanya saling nunggu dan nggak akan pernah menyatu. Pipit cantik loh bal, dan dia enak kalau di ajak ngobrol kan? Lalu apalagi kekurangan dia? Jarang ketemu? Emang lu pernah bilang ke Pipit ‘Jalan yuk’? Nggak kan? Cinta itu butuh pengorbanan dan kerja keras. Bukan saling menunggu seperti orang yang nggak tau tujuan hidupnya itu kemana.”

Tiba-tiba hati gue tersentak atas perkataan Tama barusan. Gue langsung menghubungi Pipit, tapi nggak dibalas. Sampai pulang sekolah pun, chat gue nggak di read sama dia.

Akhirnya gue inisiatif menggunakan cara ‘ketemu diem-diem’ lagi. Gue nunggu di tempat biasa gue nunggu. Gue berharap di tempat gue bisa merasakan kenyataan. Namun, sekali lagi gue nggak ketemu Pipit.

 Terakhir dapet kabar dari dia, saat itu dia sedang sama cowok dirumahnya, dia bilang sama gue lewat BBM, setelah dia baru read BBM gue. Gue yang marah tapi nggak punya hak untuk marah ke Pipit mencoba terus bertanya ke dia, walaupun gue tau hasilnya bakal terus menyakiti gue.

“Lagi ngapain di rumahnya tuh sama temen?” Chat gue ke Pipit.

“Cuma ngobrol aja kok.”  Jawab Pipit.

“Emang nggak di marahin ortu kalau bawa cowok kerumah.” Gue terus basa-basi.

“Nggak kok.” Pipit jawab singkat.

“Emang boleh ya? Kalo boleh waktu itu gue main kerumah lu deh hehehe.” Gue mencoba mencairkan suasana dan sedikit bercanda.

“Boleh kok, elu nya aja yang nggak pernah nanya dan minta.”

*JLEB!*

Setelah itu gue nggak pernah berhubungan lagi sama Pipit. Dan Pipit pun malah jadian sama cowok yang datang kerumahnya saat itu.

Gue nggak pernah marah sama Pipit ataupun cowoknya saat itu. Gue sadar, gue yang salah atas menyesalnya gue. Gue cuma berterima kasih aja sama Pipit, walaupun gue udah punya rencana suatu saat gue bisa jalan sama dia, walaupun hasilnya nggak terwujud, tapi gue bisa dapet sebuah pelajaran yang berarti dari hubungan gue sama Pipit.

Menunggu kepastian itu memang membuat kesal, bukan bosan. Nggak ada hati yang bahagia saat diberi tahu bahwa seseorang itu menyayangi kita. Itu adalah sesuatu kejujuran yang luar biasa daripada menyesal karena lelah menunggu.

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. ceritanya random abis, lucunya dapet haha, endingnya tapi sedih yaaa. btw fiksi apa realita nih? menunggu memang gaenak, apalagi gatau siapa yang harus di tunggu *halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Realita dari pengalaman pribadi. Thank you, bro.

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -