Posted by : Muhammad Iqbhal Minggu, 03 Agustus 2014

Lebaran identik dengan pulang kampung/pulang kerumah orang tua, walaupun rumahnya cuma beda komplek dan blok aja tapi itu udah jadi kewajiban setiap tahun yang dilakuin oleh masyarakat di Indonesia. Dan saat di kampung halaman juga nggak sedikit orang untuk pergi jalan-jalan sama keluarga besar. Ada yang pergi ke mall di kampung halamannya, karna mall itu satu-satunya di sana dan masih baru. Ada yang pergi ke tempat wisata di kampung halamannya. Ada yang cuma keliling di sekitar kampung halamannya karna disana cuma ada sawah, kebun, hutan, mantan dan lain-lain.

Tapi buat orang yang nggak mudik juga bisa aja pergi jalan-jalan kemana pun demi membuat keluarganya bahagia, senang, dan juga sehat sentosa. Gue termasuk di dalamnya, karna kampung halaman gue adalah tempat yang gue tempati sekarang ini, jadi gue nggak ngelakuin mudik ke daerah di wilayah Jawa/di luar Jawa lainnya. Gue cinta sama kota yang melahirkan gue ini, nggak peduli berapa banyak yang berubah, dari pendatang luar daerah yang tinggal menetap di kota gue ini membuat kendaraan dan jumlah penduduknya hampir bersaing sama Jakarta, sang ibukota. Gue cinta karna gue masih bisa merasakan saat kecil gue dibesarkan oleh kota ini, Bogor.

Bogor itu sejuk (dulu), Bogor itu orang-orangnya ramah (cuma beberapa), Bogor itu kota hujan (banget), dan Bogor itu adalah kota yang penuh dengan angkot, kendaraan motor, mobil, anak alay, kecoa, nyamuk, dan cewek cewek cantik (ini baru yang jujur). Dan yang nggak ketinggalan lagi adalah banyak tempat travelingnya.. Yuhuu~

Nggak percaya? Banyak kok orang luar yang tahu, kalo nggak ngapain puncak itu rame, padet dan macet banget sampe sekarang, “Curug Luhur” sang hulu sungai Ciliiwung, The Jungle kolam renang yang ada kolam renangnya, JungleFest mainan kayak Dufan, Kebun Raya Bogor yang isinya adalah kebun, Mall juga banyak kayak jumlah mantan gue(tapi masih banyakan mantan gue sih *ngitung pake jari*), dan ada Gunung Salak juga eh tapi taunya disitu malah nggak ada salaknya :’(

Oh iya kemarin gue, bokap, nyokap, dan ade gue pergi ke suatu tempat. Tepatnya hari Rabu, lebaran kan hari Senin tuh, jadi hari ke-3 nya memutuskan untuk pergi jalan-jalan. Awalnya sih pengin pergi ke Jakarta, Ancol gitu. Eh tiba-tiba ade gue pengen ke Matahari, gue kira kan matahari yang jualan baju itu, taunya Taman Matahari yang ada di Cipanas, sebelum puncak-pass.

Jam 8 pagi gue udah ganteng dan siap berangkat, kita berangkat naik motor, nggak satu motor juga sih, masa satu motor ngangkut 4 orang? Lu kira motor Limosin? Bokap pake motornya, dan gue naik kuda lumping (yakale), pake motor juga kok. Pas gue nyalain motor kan nyala tuh terus gue suruh ade gue untuk gue bonceng aja, biar bokap berduaan di motor. Tapi pas ade gue naik, eh tiba-tiba motor gue mati, nggak tau kenapa, gue juga nggak ngerti. Gue bingung, gue coba nanya ke ade gue,

“Kok mati sih?”

“Ih gak tau, a...”

“Pantat lu panuan ya?”

“Enak aja! Nggak kok, cuma borokan dikit aja.”

“Si geblek!”

Karna ngobrol sama ade gue nggak becus, gue terus starter motor gue supaya nyala, eh tapi nggak bisa-bisa juga. Sedangkan bokap yang udah ngira motor gue nggak kenapa-kenapa jadi doi udah tancap gas aja pas motor gue masih nyala, gue ditinggalin :’’(

5 menit kemudian, 6 menit kemudian, 7 menit kemudian, 8 menit kemudian, 9 menit kemudian, 10 menit kemudian.. dan Teroret! Motor gue akhirnya.. nggak bisa nyala juga. Badan gue yang udah mengeluarkan keringat, dan kadar kegantengan gue udah luntur, akhirnya gue istirahat dan buka hape bentar untuk pastiin apa bokap gue nanya kalo gue itu dimana dan baik-baik aja. Pas gue buka hape.. Teroret! Nggak ada sms apapun :-/

Akhirnya gue cuma bisa mengira mungkin motor gue banjir, bukan.. bukan maksudnya motor gue abis menerjang banjir atau terbawa hanyut banjir, tapi bussy-nya yang banjir karna kehujanan kemarin. Iya jadi air hujan yang masuk ke dalam kenalpot terlalu banyak dan akhirnya mengendap di dalam mesin, kedinginan, gak nyala, dan terjadilah gagal move on.

Nggak lama setelah itu, bokap gue dateng seakan-akan seperti superman yang naik motor matic. Saat itu karna cuma di dalam bagasi motor bokap yang punya peralatan kunci buat ngebuka baut-baut motor dan tentunya bussy. Gue pun berubah menjadi montir dadakan yang kurang minum susu dan kasih sayang ibu buat mengganti bussy motor gue yang lama dengan bussy cadangan.
Teroret! Kali ini akhirnya bisa kok :’) Yes, akhirnya motor gue menyala lagi seperti semula, gue langsung ngomong sama motor gue, yang gue namain si Item,

“Tem, kamu jangan ngambek lagi yah, sekarang kita bakal pergi jauh, harus kuat yah, jangan mogok lagi, sini aku peluk, I love you!”

Ade gue yang ngeliat gue ngobrol sama si item langsung nanya ke bokap gue,
“Pak, si aa kayaknya harus minum paracetamol deh, kayaknya badannya panas, kalo nanti di jalan kayak gitu terus kan bahaya, nanti di liatin orang-orang lagi.”

“Udah biarin aja, kelamaan kurang perhatian wanita mah emang suka gitu.”

“Ih serem yah pak, untung dede udah punya pacar, jadi nggak kayak si aa gitu~”

“Iya.”

Oke akhirnya kita jadi berangkat, eh tapi nggak semulus berangkat naik pesawat, di perjalanan udah kayak jalan ke hati gebetan. Banyak rintangan. Ribet. Dimulai dari setiap pom bensin itu penuh, macetnya minta maap (minta ampun udah mainstream), panasnya udah kayak ngeliat gebetan jalan sama cowok lain, motor bokap mogok sampe gue harus dorong di acara korban macet-macetan jalur puncak. Dan gue pun keringetan lagi. Untung udah nggak puasa lagi pas itu, kalo masih mungkin gue udah kayak tapir yang kena busung lapar.

Jam menunjukkan pukul 1, di bengkel kita kehilangan waktu sekitar 4 jam nunggu motor bokap gue beres. Akhirnya kita melanjutkan perjalanan ke Taman Matahari dengan kondisi jalan masih sama seperti saat kita berangkat, macet dan panas. Gue lihat ke langit memang saat itu sedang panas terik tapi ada di bagian timur gue lihat sekumpulan awan tebal yang membawa kabar akan terjadi hujan. Karna tidak peduli tentang akan kabar itu, gue melanjutkan perjalanan dengan hati yang kurang percaya diri untuk terus melanjutkan perjalanan ke tempat tujuan.

Ada saat dimana macet di jalur puncak itu membuat gue hampir menyerah dan ingin kembali pulang kerumah, di tambah lagi gue berpisah dengan bokap karna emang susah dalam keadaan macet untuk terus barengan. Karna keadaan gue yang nggak kuat untuk terus nyetir motor, jadi gue memutuskan untuk istirahat, gue terus mencari tempat yang pas untuk bisa istirahat melenturkan otot gue selama di perjalanan. Gue lihat banyak banget orang yang lagi istirahat di pinggir jalan saat itu, ada di depan ruko, depan rumah orang lain, depan tempat makan, bahkan ada di situ~ *nunjuk hati*

Karna gue udah pernah kepuncak beberapa kali, gue lumayan hafal jalur daerah sana, termasuk pom bensinnya. Yap, gue memutuskan istirahat di pom bensin terakhir sebelum Taman Matahari. Keadaan bensin gue juga saat itu mulai menipis, dan gue juga kebelet pipis. Gue memarkirkan motor di pinggir area pom bensin itu. Gue melihat kanan-kiri mencari sebuah tempat untuk duduk atau mungkin tempat rebahan karna saat itu tiba-tiba gue jadi kangen sama kasur di rumah. 

Karna gak ada tempat yang pas untuk sekedar duduk, jongkok, maupun rebahan, akhirnya gue memutuskan untuk mencari toilet umum di pom bensin itu. Gue pipis dengan lancar dan keluar dengan bahagia. Saat gue mengecek hape dan mengabarkan kalau gue lagi istirahat di pom bensin daerah itu ke bokap lewat sms sambil berjalan menuju motor gue, ya siapa tau bokap sempet ngecek hape. Tapi saat gue mencet tombol “send”, tiba-tiba gue liat motor bokap lewat depan pom bensin itu. Spontan gue teriak manggil “Pak!”, tapi nggak di dengerin juga :(

Spontan langsung gue bermaksud untuk mengejar bokap dengan terburu-buru kayak mau ngejemput gebetan tapi udah telat. Dengan keadaan gue lagi lepas jaket, sleting celana masih kebuka, kadar kegantengan masih 60%, gue langsung menyalakan motor dan gas sekencang-kencangnya. Tiba-tiba rasa capek gue hilang saat gue ngeliat bokap tadi, awalnya gue putus asa, tiba-tiba optimis banget. Oh iya ade gue saat itu ada di motor bokap, karna pas di bengkel bokap minta kalo ade gue mending ikut di beliau aja karna bakal ngantuk dan tidur kalau terus dilanjutin perjalanan.

Teroret! Akhirnya gue bisa menyusul bokap dan berada di depan motornya dan kita barengan sampai Taman Matahari. Tapi harapan pun seakan musnah kembali. Gue lihat di tempat itu udah kayak sarang semut. Rame banget.

Walaupun macet untuk mobil aja pas masuk ke dalam Taman Matahari, motor gue dan bokap pun bisa memarkirkan di tempat parkir. Saat gue berhenti dan memarkirkan motor di sebelah motor bokap, kita pun bergegas langsung masuk karna keadaan saat itu udah hampir sore dan langit mendung pun mulai menghampiri.

Saat itu bokap nyuruh nyokap untuk beli tiket masuk, gue dan ade gue disuruh nyuci gerobak beli minuman karna emang bener-bener di perjalanan itu menguras tenaga, pikiran, kenangan dan cairan tubuh. Nggak lama gue menunggu nyokap yang lagi beli tiket akhirnya udah beres dan tinggal masuk ke Taman Mataharinya deh :D

Tapi... Ngantrinya udah kayak pembagian sembako, padet dan panjang. Dengan perjuangan berdesak-desakkan akhirnya kita bisa masuk. *goyang gergaji mesin*

Jujur, gue baru pertama kali ke Taman Matahari, bokap, nyokap, dan ade gue udah pernah. Gue berjalan cukup jauh dan lama untuk masuk dan keliling Taman Matahari. Gue akui emang tempatnya luas banget, banyak permainannya, ada kolam renang, wahana outdoor dan lain-lain. Karna cukup lama mencari tempat untuk sekedar duduk dan beristirahat, akhirnya kita menemukan tempat strategis di bawah pohon yang rindang, sejuk, dan damai. Kita mengampar matras yang kita sewa seharga Rp 10.000 sepuasnya, sampai jadian sama gebetan juga boleh.

Sebelum bermain-main gue menyempatkan untuk makan mengisi perut yang kosong. Gue makan hampir kayak kuda yang abis tinggal di padang pasir selama seminggu dan baru ketemu rumput. Setelah selesai makan gue cuma berdua sama ade gue untuk mencari permainan yang enak untuk di mulai lebih dulu. Karna gue pengen banget naik Kuda, tapi gue lihat perahu gowes, akhirnya gue memutuskan untuk naik bola air.

Biayanya cuma Rp 5000/orang gue masuk ke dalam sebuah bola plastik yang berukuran besar dan di isi udara dan gue bebas ngapain aja di dalem, asal jangan buang air aja. Gue main bola air selama 15 menit dan berakhir, gue langsung mencari permainan lain sama ade gue buat gue jajahi.

Keliling cukup lama, akhirnya gue lihat ada wahana yang belum pernah gue naikin dari gue masih sperma. Yap, Flying Fox. Tiketnya Rp 15.000/orang. Gue dan ade gue naik berdua dan barengan dalam meluncur di Flying Fox. Ade gue ketakutan, gue pipis di celana. Itulah yang terjadi saat pertama kali gue naik Flying Fox.

Setelah selesai, ade gue ingin naik motor kecil gowes unik tapi gue nggak naik, karna harga diri. Gue cuma nunggu dan tiba-tiba lihat bokap gue dateng nyamperin. Akhirnya kita nunggu berdua sambil ngobrol apa aja permainan yang udah gue dan ade gue naikin. Setelah ade gue beres main-sepeda-gowes-unik itu, bokap minta naik ke atas tower dimana kita bisa ngeliat keseluruhan Taman Matahari dari atas. Mungkin karna naik tower yang gratis dan suasana saat itu emang sedang rame banget, kita pun harus ngantri untuk naik ke atas tower itu.

Banyak orang yang ngeluh selama di antrian dan memutuskan untuk gak jadi naik ke atas tower. Nggak menunggu terlalu lama, akhirnya gue bisa naik ke atas tower, ternyata naiknya butuh perjuangan, tangganya banyak banget. Belum gue melihat pemandangan alam yang indah, saat gue sampai di atas tower gue malah melihat orang yang pacaran. *silet-silet tangan*
WOOOOW! Kata itu yang menggambarkan saat gue bisa melihat pemandangan di atas tower itu. Hijau, asri, dan masih alami. Di atas sana gue bisa melihat pemandangan puncak yang nggak jauh dari Taman Matahari. Setelah selesai naik tower, gue beranjak untuk naik kuda, bukan.. bukan kuda lumping, tapi kuda beneran. Gue naik kuda berdua sama ade gue dengan harga Rp 30.000 gue kelilling sekitar jalanan Taman Matahari. Oh iya kudanya masih berumur 15 tahun dan dia itu cewek, namanya Mary, gila kan gue udah naikin cewek aja :p

Gue usap pantat Mary, gue belai dia dengan penuh kasih sayang supaya dia bisa ramah sama gue. Coba aja Mary manusia, mungkin udah gue kawinin pas itu juga. Setelah berkeliling dengan Mary, gue mencoba naik wahana perahu gowes. Saat itu gue kesel karna seharusnya di gowes oleh 2 orang supaya perahu itu jalan, eh malah ade gue main-main air. Seandainya kalo itu bukan ade gue, mungkin udah gue tendang pantatnya dan nyebur ke kolam.

Nggak lama setelah itu, hujan turun dengan deras, orang-orang mulai berlarian ke tempat teduh. Untungnya gue dan ade gue ada di perahu yang tertutup jadi nggak kehujanan. Gue gembira, ade gue salto.

Setelah puas main di perahu, dan jam udah menunjukkan pukul 17.00 akhirnya gue, bokap, nyokap, dan ade gue untuk pulang ke alamnya masing-masing rumah. Karna tempat tadi kita buat beristirahat dan makan jauh dari pintu keluar, akhirnya kita jalan kaki yang lumayan jauh untuk keluar dan ke tempat parkir. 

Sampai tempat parkir hujan pun berhenti, sama kayak jalan keluar Taman Matahari yang menanjak, semua kendaraan berhenti kayak PDKT sama gebetan yang udah jadian sama orang lain.

Udah gasoline-matter alias jarum penunjuk kapasitas bensin di motor udah hampir habis dan saat itu macetnya udah kayak di pasar becek yang lagi ada diskon 90% :(

Akhirnya gue mencoba untuk ngobrol sama si item,

"Tem, kamu jangan mati dulu ya.. Nanti di pom bensin deket sini, kita beli minum buat kamu oke?! Aku janji deh bakal kasih kamu minum sampai full-tank biar kamu nggak usah minum bensin lagi sampai kiamat. I Love You!" sambil mencium kepala motor gue. Nggak sedikit orang yang saat itu melihat ke arah gue dengan keadaan mulut yang mangap.

Dengan penuh perjuangan untuk bisa keluar dari Taman Matahari dan sampai kerumah dengan selamat, gue akhirnya bisa keluar juga tapi seperti biasa, gue kehilangan bokap yang udah jalan jauh di depan gue. 

Saat diperjalanan menuju rumah, hujan pun tiba-tiba turun deras. Gue mencoba membuka bagasi motor untuk mengambil dan make jas hujan, tapi setelah gue pake jas hujan, dan mencoba menyalakan si Item, eh hujannya berhenti. Kampret! Absurd! 

Gue pulang dengan rasa penuh lega, karna bisa bermain ke tempat hiburan dengan keluarga dan tentunya jalanan yang lancar kayak air keran di rumah.
Tapi kelancaran jalan itu pun tiba-tiba terhenti di daerah Tajur, bukan singkatannya tajir dan jujur. Tapi emang di adaerah situ terkenal sama tasnya, atau bisa disebut "juragan tas" di Bogor.

1 jam kemudian, 2 jam kemudian, 3 jam kemudian akhirnya gue bisa lolos dari kemacetan yang sangat membuat otak abis belajar matematika kalkulus, ngebul.

Oke paling absudnya liburan ini itu awalnya bokap gue yang pengen pergi liburan ke Jakarta, tapi berubah pilihan untuk pergi ke Taman Matahari, yang lebih tepatnya lewat jalur puncak. Sebelumnya udah mengira dan pasti jalur puncak itu sangat padat karna di hari libur lebaran, tapi kita malah terus pengin pergi kesana. Akhirnya dengan penuh perjuangan dan pengorbanan sampai motor mogok dan duit habis banyak, semua itu terbayar dengan bisa berkumpul bareng di luar rumah.

Yap, Momen indah bersama keluarga setiap tahun itu emang paling ditunggu oleh setiap orang, karna nggak ada yang bisa mengalahkan kebersamaan lainnya saat kita udah nggak pernah bisa bersama lagi.

Oke itulah liburan gue kemarin selama lebaran, maaf nggak bisa gue kasih foto-foto selama gue di Taman Matahari dan di toilet umum pom bensin, karna baterai handphone gue habis :(

Sebagai gantinya gue kasih foto apa aja yang ada di Taman Matahari itu
 Pintu masuk Taman Matahari

 Wahana yang ada di Taman Matahari

 Perahu yang pas buat nembak gebetan


 Perahu yang ngerjain pengunjung karna dibuat-buat nakutin supaya jatoh

 Kendaraan yang mengelilingi Taman Matahri yang di design berbentuk badan dan muka hewan, lucu-lucu!

 Wah.. ada T-rex men!

Sorry juga buat yang baca terlalu panjang, seharusnya cerita ini lebih panjang dari apa yang gue tulis, tapi karna jempol gue yang udah sariawan, jadi gue akhirin dulu sampai disini. Kalo kalian mau share liburan selama lebaran dan kemana kalian pergi, share di comment box aja yak. CIAO!

Leave a Reply

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -