Posted by : Muhammad Iqbhal Senin, 27 Oktober 2014

polimoli.com

Gue baru sadar setelah kemarin gue bengong di atas Tugu Kujang kalo ternyata gue adalah cowok terpendek waktu gue sekolah dulu. Gue nggak nyangka aja ternyata mungkin gara-gara itu gak ada cewek yang mau sama gue. Alhasil, gue jomblo deh sampe sekarang.

Karena gue galau tingkat kecamatan Bekasi. Akhirnya gue berupaya untuk membuat tinggi badan gue naik. Dengan nyoba main skipping, berenang (di kali Ciliwung), boker sambil tengkurep, dan makan batang pohon kelapa, itu semua gue lakuin demi badan gue bisa tinggi. Tapi dalam 2 minggu gue rutin ngelakuin hal itu, hasilnya tinggi badan gue akhirnya... sama aja.

Entahlah, sampai saatnya gue males lagi ngelakuin hal itu lagi karena gak membuahkan hasil. Lo tau kan rasanya udah berusaha tapi gak ada hasil, apalagi gak dianggap (((GAK DIANGGEP)))

Akhirnya gue pasrah dengan tinggi badan gue sekarang. Walaupun pendek yang penting panjang. *Nah loh apanya?* Umurnya.. Aamiin.

Tapi, nggak semua hal tentang cowok pendek itu buruk kok. Gue udah buktiin dari survei yang udah gue lakuin di berbagai pengkolan dan prempatan. Dan ini dia keuntungan jadi cowok pendek:

Larinya cepet 

Karna badan yang kecil, dibawa lari jadi enak dan gak berat. Yap, itu dia keuntungan jadi cowok pendek, bisa lari cepet kalo dikejar sama unta. Alhamdulillah, sampai sekarang walaupun gue jarang latihan lari, tapi rekor lari cepet gue paling oke. Lumayanlah buat kabur. Kabur dari kenyataan :’)

Lincah 

Badan yang simple, zig-zag jadi makin oke, ngelewatin lubang tikus juga mungkin bisa. Lumayan kan kalo dikejar satpol PP jadi bisa menghindar. Berguna buat kerja malam. Muehehehe!

Makannya gak terlalu banyak 

Karna kuota badan yang gak terlalu gede. Jadi pemasukan juga otomatis gak perlu banyak-banyak. Yap, kalo dibandingin sama cowok yang badannya tinggi, gue bisa liat kalo porsi makannya itu beda sama cowok pendek. Hemat itu pangkal kaya :)

Unyu 

Pernah liat dede cowok, yang pendek, lucu, dan gemesin?

www.pinterest.com
Unyu kan pengen nyubit? Nah cowok pendek beruntunglah kau, Nak..

Sebelumnya cowok pendek juga pantes kok punya pasangan, kita kasih contoh aja dari gambar satu ini. 


Ceweknya 210cm dan cowoknya 164cm, mereka mesra banget kan tanpa memandang fisik? Itulah tujuan utamanya cinta, saling mengisi, berbagi, menyayangi, dan melindungi. Kalo salah satu gak ada, tandanya kalian telah mengkambing-hitamkan apa itu cinta.

In the end, bersyukur aja apa yang kita punya sekarang selagi kita masih diberi kenikmatan atas fisik kita yang masih mempuni untuk melakukan aktivitas apapun, karena masih banyak orang yang belum beruntung memiliki fisik yang cacat dan untuk melakukan aktivitas saja harus dibantu oleh orang disekitarnya atau sebuah alat.

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. wah, betul itu.
    boleh nambahin nggak, mas?
    - nggak lolos Menwa.
    - bisa jadi artis (lihat ucok baba dan kawan-kawan)
    - nggak punya bulu ketek (saya contohnya).

    BalasHapus
  2. Ni balesan gue bang . . di http://www.azkativity.com/2014/10/menyenangkannya-jadi-orang-tinggi.html

    Perspektif gue betapa menyenangkannya jadi orang tinggi . . :D *Ketawa ngledek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Iya.. Da apa atuh aku mah, sisa rautan pensil :(

      Hapus
  3. eamng sih kak, larinya cepet, tapi jarak tempuhnya pendek juga T.T. kitanya 3 langkah, yang tinggi cuma 1 langkah. Eh, itu yg terakhir, bukan cowoknya yg pendek, tapi ceweknya yang kelewat tinggi o_0 hehehe.

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -