Posted by : Muhammad Iqbhal Jumat, 21 November 2014



Setiap hubungan pasti pernah ngalamin yang namanya kebosanan. Tapi selain itu, setiap orang pasti pernah dikecewakan sama pasangan. Entah itu selingkuh, berbohong, ditinggalkan, gak dianggep, dikasarin, dan yang lainnya.

Emang sih memaafkan itu hal yang baik, tapi kalo ditanya ke diri kita sendiri apa bener rasa itu masih ada? Apa bener gue maafin dia dengan ikhlas? Apa bener dia itu seorang suka boker di pojokan?

Setiap masalah kan hadir buat nguji kita untuk melihat seberapa besar arti dari hubungan itu sendiri. Toh, kalau ada saat dimana rasa itu hilang, apa masih bisa bertahan?

Kalau memang kalian nggak sadar, coba deh renungin apa alasan kalian atau mereka itu masih bertahan walaupun udah gak sayang karena dikecewakan. Nih:

Takut Karma

Yang namanya mutusin sebelah pihak itu kan nyakitin. Nah nyakitin itu dosa. Jadi orang yang masih pacaran tapi tetep bertahan, mungkin dia takut nyakitin pasangannya. Padahal, segala sesuatu itu pasti semuanya mengandung resiko. Walaupun dia tetap bertahan juga dia salah, dia mungkin nanti bakal ngorbanin perasaannya yang terus disakitin lagi.

Seandainya kita takut karma, sesungguhnya dialah yang kena karma. Walaupun kita yang nyakitin, tapi itu emang karma dia yang udah ngecewain kita duluan. Nggak usah takut sama balasan Tuhan kalau itu emang terbaik buat kita dan kata hati. Toh, selama kita jujur sama diri sendiri dan perasaan, kita nggak akan pernah merasa takut, nggak nyaman, atau nggak enak. Toh jujur itu perbuatan baik kan. Dan perbuatan baik itu nggak semua berjalan baik kan? Selalu ada resiko dan juga penghalang.

Sayang Hubungan

Pacaran udah bertahun-tahun, tapi salah satu dari pasangannya itu udah tau kalo dia nggak sayang atau malahan dua-duanya yang udah nggak sayang. Tapi, tetap bertahan. Mungkin mereka cuma sayang sama ‘waktu’ pacaran yang udah dijalanin.

Buat gue, hubungan yang udah lama, bertahun-tahun itu bukan bisa disebut keren. Bukan karena bisa putus kapan aja, tapi apa mereka nggak pernah berantem? Pasti pernah. Apa mereka setelah berantem itu balik lagi kayak biasa? Mungkin. Apa mereka ikhlas buat hancurin hubungan yang udah lama? Pasti nggak. Kenapa? Karena rasa sayang seseorang bisa berubah ke rasa sayang waktu bersama, kebiasaan bersama, masa yang udah dilewatin bersama. Kalo udahan begitu aja? Pasti semua nggak mau.

Toh kenapa sih, takut memulai kebiasaan baru kalo memang kalian bingung sama perasaan ke pacar? Waktu yang cukup lama sama pacar, bukan jaminan bisa menumbuhkan rasa itu lagi loh. Mumpung masih muda, apa salah sih kita belajar buat ngelakuin hal yang baru atau orang baru kalo memang itu udah yakin sama perasaan sendiri.

Disini bukannya gue pengen ngerusak hubungan orang, tapi emang berat buat ngikhlasin sesuatu. Dan berat buat mempercayai, “Jodoh itu nggak kemana”. Gue cuma percaya sama cinta itu nggak harus memiliki. Cinta itu tentang perlakuan terhadap orang yang kita cinta.

Terlalu Jauh

Mungkin sebagian orang berpacaran itu mengungkapkan nafsu, tapi yang namanya manusia pasti punya itu. “Nafsu belum tentu cinta, tapi cinta udah pasti nafsu.” Orang yang pacaran dan udah terlalu jauh emang kata orang itu susah buat lepas. Nggak tau apa dibalik itu, entah dia udah ‘ngasih semuanya’ ke pasangan atau memang dia yang terlalu egois.

Terlanjur Dekat Sama Orang Tua dan Keluarga

Susah sih kalau udah niat serius dengan ngenalin pasangan ke orang tua dan keluarga tapi malah dikecewakan. Hal yang udah terlanjur gitu, kadang seseorang jadi tetap bertahan sama pasangan walaupun udah gak sayang, entah itu pasangannya juga.

Kadang, kita nggak pengen buang-buang waktu, nggak mau main-main, dan pengen yang serius. Tapi kalo dipaksakan ya jangan protes kalo hasilnya malah dikecewakan. Menurut gue sih kalo pengen ngenalin ke orang tua kalo orang tuanya yang minta aja. Kalo orang tua nanya “siapa dia?” ya tinggal jawab aja jujur kalo itu pacar kita. Nggak usah tiba-tiba kalian ngedobrak kamar ortu terus langsung ngenalin orang asing. Pelan-pelan dulu aja-slow orang tua juga pengen kok ngeliat ‘prosesnya’, kalo memang orang tua ngeliat pacar kamu itu baik karna sering bahagiain kamu, pasti ada saatnya mereka minta buat dikenalin :)

“Kita Jalanin Dulu Aja Ya...”

Kadang orang pacaran yang udah tau endingnya berpisah, pasti selalu ngegunain kata-kata itu. Entah itu pacaran beda agama, beda suku, beda kota, atau beda spesies. Toh, mereka itu saling menikmati hubungan kok, mereka gak pernah ngejar finish-line. Kadang perbedaan itu kan diciptakan buat dipersatukan. Kalo emang tetap bertahan, kenapa kita harus memisahkan?

Mungkin ada maksud lain dibalik hubungan yang dimulai tanpa sebuah rasa, tapi mereka yakin rasa itu bakal muncul nanti dengan sendirinya, jadi mereka berhubungan entah sampai benar bisa saling sayang, atau berpisah karna memang nggak bisa menciptakan rasa dari sebuah kebiasaan. Mustahil.

In the end, hubungan itu kan tercipta dari rasa sayang, dan rasa sayang itu tumbuh dari kebiasaan. Kalo memang kita udah nggak sayang, kenapa harus bertahan? Kebersamaan nanti cuma bisa bikin menyakitkan secara perlahan.

Bertahan itu kan tentang keikhlasan hati, dan saat dikecewakan mau memperbaiki. Bukan malah betahan tapi nggak yakin sama hati.

{ 18 Komentar... read them below or Comment }

  1. kadang lebih baik mempertahankan daripada cari yang baru lagi, karena yang baru harus melalui fase kecocokan lagi :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih sulit mendapatkan daripada mempertahankan. IMHO.

      Hapus
  2. Terkadang alasan utama dari seorang cewek yang tak bisa lepas itu gara2 karena dia pacaran sudah terlalu jauh, pacaran yang sudah terlalu jauh dan sudah melibatkan nafsu itu sangat susah untuk lepas. Saya sendiri juga menjadi korban dari cewek yang tak bisa lepas dari mantannya gara2 pacaran yang sudah terlalu jauh -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uuuh.. puk. puk.. puk.. Sabar ya, nak~

      Hapus
  3. benar nih buat apa bertahan di dalam kebohongan...

    BalasHapus
  4. Nafsu itu emang perusak banget. Kalo putus, kasian pacar yang selanjutnya. Jadi korban.

    BalasHapus
  5. harus berani move on intinya, dan jangan takut sama resiko.. gue juga pernah, udah terlanjur deket sama keluarganya, malah direstuin kali, tapi ya harus move on kan kalo udah nggak srek di hati. soal silaturahmi sama keluarga tetep jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cakep bro, silaturahmi tetep nomer satu. Perasaan? hati tau mana yang benar dan terbaik :)

      Hapus
  6. Paham sekarang bro :)) Makanya cewek gue beda sifatnya

    -www.fkrimaulana.blogspot.com-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus positif thinking dulu, kalo emang udah kebukti dari ucapannya baru kita ambil pilihan. hehehe

      Hapus
  7. Kalo LDR nihtp sblmnya uda ga ada rasa sm cewe sndr... Cuma masi terus diusahakan aja, dijalanin terus, positip tingking bs lnjt smp ke pelaminan... Lalu pas LDR ketemu cewe laen yg sekiranya cocok dgn kita...
    Enaknya gmn ya? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo memang masih punya komitmen dengan orang lain, lebih baik jangan deketin yang lain dulu. Kecuali belum punya komitmen, lebih baik pilih yang buat kita yakin bahwa dia cocok sama kita. Tapi kalau udah terlanjur punya komitmen sama orang lain dan malah ketemu yang malah membuat kita nyaman dan lebih membuat kita tertarik.. Gue selalu bilang, setia itu susah. Jalanin orang yang sama lo sekarang tapi lo belum yakin dan cuma modal 'jalanin aja dulu', atau lo yakin dengan seseorang yang lebih nyaman untuk lo bersandar hati disana?

      Hapus
  8. Saya banget, tapi yang di pertahankan itu, malah gx mau terlalu peduli, padahal saya udh di kecewakan berkali" :(

    BalasHapus
  9. Semuanya bener. Gua setuju banget sama semua statement diatas. Kadang gabisa move on itu karena segala kenangan yang udah dibuat selama itu. Kadang kecewa ketutup sama kenangan dan imaginasi masa depan. Padahal, ada awal pasti ada akhir. Tinggal hati yang akan mutusin mau stay atau pergi. Nice tulisannya bro!

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -