Posted by : Muhammad Iqbhal Selasa, 06 Januari 2015


“Jika cinta pada pandangan pertama itu memang ada. Lalu apakah ada setitik cinta yang akan muncul saat kita selalu bersama walaupun tanpa ada sedikit rasa?”

Sebuah pertanyaan yang nggak pernah gue sadari saat kita belum saling kenal. Buat gue, jatuh cinta pada pertama itu mudah, hanya mata yang bekerja di awal dan perasaan yang hambar di kalimat terakhir. Saat kita dunia teralihkan oleh kecantikan dan pesona seseorang, lalu dengan melihat lebih dekat ke matanya sehingga kita tahu ada gambaran dunia di matanya. Dan saat kita masuk ke dunia itu, terasa nyaman di awal kita pijak dan ada yang membuat kita ingin pergi keluar dari dunia itu mencari lagi dunia lain yang indah untuk di tempati.

Dan ada sesesorang cewek yang bisa buat gue menjawab pertanyaan itu.

***


Namanya Anggi, kita ketemu saat jam istirahat sekolah. Waktu itu temen sekelas gue ada yang beritahu tentang Anggi, dia bilang kalo ada cewek yang diem-diem katanya suka sama gue. Awalnya gue nggak peduli, karna mungkin aja itu gosip cewek yang suka nyablak dan nyebarin berita gosip yang gak bener. Sampai gue kelihatannya cuek saat temen gue ngasih sesuatu tentang itu, dia langsung menarik gue ke jendela disamping kelas gue yang bersebrangan dengan kelasnya Anggi. Saat itu kelas gue lagi di laboratorium fisika, bukan, bukan gue lagi ada jam praktek fisika. Tapi kelas gue lagi di-ungsi-kan ke laboratorium sekolah, karna kelas gue sebenernya lagi dalam tahap renovasi. Di jendela itu, yang lebar dan setinggi dari pinggang orang dewasa yang sampai 1,5 meter ke atasnya dan bisa melihat keluar kelas nggak harus jingjit atau menaiki meja buat ngeliatnya, sehingga bisa buat gue lebih jelas mencari sosok cewek yang gue cari.

Temen gue itu, Nabila, menunjukkan tangannya ke arah kelas X-7 tepatnya ke seorang cewek yang sedang duduk lesehan bersama cowok dan teman ceweknya. Sambil menyipitkan mata, gue melihat seorang cewek yang gue yakin itulah orang Nabila maksud. Cewek yang memiliki rambut lurus, kulit yang putih, dan selalu menutup mulutnya kalo lagi ketawa. Gue cuma bisa tersenyum melihatnya, saat itu. Gak ada yang bisa gue lakuin lagi selain melihatnya dari jendela dan kaca sebagai tembok penghalangnya.

“Kalo lo mau tau tentang Anggi, add aja Facebooknya~”

Keesokannya entah kenapa gue langsung sms Nabila, minta nama Facebooknya Anggi dan langsung gue add. Nggak lama setelah itu, ternyata Anggi menerima permintaan pertemanan gue di Facebook. Tak perlu waktu lama lagi, gue langsung kirim sebuah message ke Anggi,

“Ini Anggi temennya Nabila itu yak?”

“Iya, kok tau?”

“Iya di kasih tau sama Nabilanya kok hehe.”

“Oh gitu, dia pasti ngomong macem-macem yah tentang gue.”

“Hahaha nggak kok.. Nggak salah lagi :p”

“Tuhkan si kampret mah. Jangan dengerin kata-kata dia yah, Bal.”

“Kan punya kuping, jadi denger ah haha.”

“Ih dasar hehe.”

“Oh iya temenan sama si Nabila dari kapan?”

“Rumahnya dia deket sama rumah gue kok, jadi kita temenan udah lama.”

“Oh gitu ya hehe.”

“Iya”

“Oh iya, boleh minta nomer handphone lu gak? Nggak macem-macem kok, paling cuma sms Mama minta pulsa hahaha.”

“Ih dasar. Nih 0856 xxx xxx.”

“Oke deh. Thank you ya, nanti kalo ada yg sms “mama minta pulsa” itu gue ya hehe”

“Oke.”

Setelah gue log-out dari Facebook, akhirnya gue udah punya nomer HP Anggi. Kita melanjutkan pembicaraan di SMS. Hampir tiap hari kita dekat dengan sering bertukar pesan lewat HP aja karena emang masih malu buat ngobrol empat mata.

Maklum saat itu gue masih belum punya smartphone, tapi Anggi punya. Walaupun kita cuma SMSan tapi dia begitu welcome dan ramah sama gue.

Seminggu kita deket, nggak pernah terjadi masalah. Malah hubungan gue sama Anggi berjalan lebih jauh. Bukan, bukan maksudnya kita pacaran beda kota, tapi kita lebih suka ketemu dan ngobrol bentar secara empat mata sewaktu kita nggak sengaja ketemu di jalan. Awalnya gue sama Anggi masih ngobrol sambil ditemani temennya. Bahkan nggak sedikit temennya suka becanda dengan ngomongin kita seakan-akan kita itu pacaran.

Pada suatu hari, Anggi lagi pelajaran olahraga di jam pertama, sedangkan gue lagi pelajaran Bahasa Indonesia. Saat itu Anggi sering menitipkan dompet dan HP-nya ke gue, jadi gue udah terbiasa akan hal itu. Tapi saat itu gue nggak mau lakuin yang nggak biasa. Yap, gue mencoba buka HP Anggi tanpa minta ijin sama dia, gue lihat semua aplikasi bahkan inbox SMS dia. Gue baca satu persatu pesan yang ada di inboxnya itu. Tapi, gue menemukan satu pesan yang sampai sekarang gue merasa nggak percaya.

“Gi, gimana lu sama Leo?” Seseorang mengirim pesan di sebrang sana.

“Males gue, lagian sekarang juga gue deket sama Iqbal.” Jawab Anggi.

“Oh lo lagi deket sama cowok.” Balasnya.

“Iya, lagian Iqbal juga oray-an gue kok haha.” Jawab Anggi yang membuat gue berhenti buat kepoin HP-nya lagi. Gue nggak nyangka, gue yang percaya bahwa Anggi itu baik, ternyata gue malah bahan oray-an dia, alias cadangan/selingkuhannya.

Gue bener-bener nggak tau kalau Anggi punya pacar yang namanya Leo. Setelah Anggi selesai olahraga, gue coba balikin Hp-nya dengan sedikit muka kecewa, dia balas dengan ucapan “makasih”.

Setelah itu, Nabila nawarin gue buat ke rumah Anggi buat yang pertama kalinya, gue pun cuma jawab, “Liat aja nanti~”

Sepulang sekolah Anggi nungguin gue di kelasnya, tak terkecuali dengan temennya dan Nabila. Gue pulang paling terakhir dari temen-temen sekelas gue. Masih dengan muka kecewa, gue bergegas untuk jalan keluar gerbang kelas dan menuju tempat parkiran motor buat langsung balik kerumah. Tapi belum sampai parkiran, gue ketemu Anggi lagi jalan dari arah depan. Dia ngeliat wajah kecewa gue yang udah level 10.

“Hey, marah ya? Marah bukan?” Anggi melihat gue sambil memegang pergelangan tangan gue.

“.....”

Saat itu gue nggak peduli dengan apa yang Anggi ucapin, gue buang muka dan melanjutkan perjalan ke parkiran untuk balik langsung kerumah.

Keesokannya pun gue nggak kerumah Anggi, gue malah ngajak balik mantan calon gebetan gue, sebut saja namanya Feby. Gue dulu deket sama Feby, tapi karena dia nggak sesuai sama keriteria gua, jadi gue mulai ngejauhin dia.

Gue liat Anggi saat itu kecewa melihat gue balik sama Feby. Entahlah siapa yang menguasai diri gue saat itu, sebenernya gue nggak pengen ngelakuin itu. Tapi gue ngerasa puas melihat orang yang udah ngecewain gue bisa gue bales (mungkin) dengan rasa sakit yang sama.

Setelah gue nganterin Feby sampai depan rumahnya, gue bilang ke dia kalau gue lagi deket sama Anggi dan hubungan kita udah kayak pacaran. Gue pengen dia ngerti, gue cari alasan-alasan supaya bisa terima semuanya.

Feby merasa bersalah saat itu, karna dia takut karena sebagai temen sekelasnya Anggi dia bakal dimusuhin sama yang lainnya, karna semuanya tahu kalau gue lagi deket sama Anggi. Akhirnya gue bilang ke Feby kalau gue bakal nembak Anggi demi dia, demi dia nggak dimusuhin sama temen-temen sekelasnya, termasuk Anggi.

Gue mencoba menjelaskannya empat mata sama Feby, gue pergi ninggalin Feby dengan wajahnya yang khawatir karena saat itu gue mencoba buat ketemu Anggi, buat nembak dia jadi pacar gue. Dengan tujuan Feby nggak dimusuhin temen-temennya. Udah itu aja.

Gue pergi kerumah Anggi, dikasih tahu alamatnya sama temen sekelasnya yang saat itu juga dia ada dirumahnya Anggi. Saat gue sampai di rumah Anggi, gue langsung mengutarakan perasaan gue.

“Gi, lu suka gak sama gue?” Dengan nada pelan, gue mencoba membuka obrolan saat gue dan Anggi duduk di teras rumahnya.

“Gue suka sama lu, gue mau jadi pacar lu. Lu mau gak jadi pacar gue?” Gue terus melanjutkan pembicaraan karna saat itu Anggi nggak mengeluarkan sepatah kata pun.

Anggi cuma mengangguk aja saat itu. Gue nggak tau maksudnya apa, akhirnya gue bertanya ke dia sambil mencontohkan anggukan dia,

“Itu maksudnya apa?” gue bertanya sambil basa-basi.

“Iya.” Anggi menjawab singkat.

“Iya apa?” Gue pura-pura bego karna gue emang butuh penjelasan yang lebih detail saat itu.

“Iya gue mau kok, mau jadi pacar lu.” Anggi menjawab sambil menunduk malu mengatakannya.

Akhirnya gue dan Anggi resmi pacaran. Gue udah bisa deket lagi seperti biasa sama Anggi, gue nggak pernah ngehubungin Feby lagi sejak itu karena demi menjaga perasaan Anggi yang menjadi tanggung jawab gue.

Sebulan kita pacaran, masih lebih banyak lewat SMS, jujur gue masih ngeliat Anggi itu masih sungkan dan malu deket sama gue. Hal yang nggak terduga pun terjadi, sepulang sekolah gue dipanggil sama temen sekelasnya Anggi buat gue ngejelasin sesuatu. Gue datengin ke kelas dia dan gue lihat Feby disitu. Gue nggak tau apa yang harus gue jelasin.

Akhirnya gue duduk lesehan, disitu gue disuruh jelasin kenapa gue mau jadi pacarnya Anggi. Gue bilang karena gue emang suka sama dia. Tapi ada temennya Anggi yang ngomong kalau gue jadian sama Anggi supaya Feby nggak dimusuhin sama temen-temen sekelasnya dan juga Anggi. Emang sih gue kenal Feby lebih dulu daripada Anggi. Gue juga kenal Feby lewat Facebook, liat foto profilnya Feby yang ngerasa kalau gue kenal jadi gue ngwall ke dia dan akhirnya kita deket.

Balik lagi soal Anggi. Anggi saat itu ngerasa kecewa sama gue. Gue bingung untuk ngebela siapa saat itu, gue mau netral tapi gue dipaksa harus milih siapa yang harus gue bela. Saat itu gue nggak mau nyakitin Anggi dan Feby, akhirnya gue berkata jujur. Ya, jujur lebih baik walaupun resiko sakitnya itu ada, tapi hanya terjadi di awal dan semua bakal kembali lagi seperti biasa.

Gue bilang kalau gue jadian sama Anggi karena gue nggak mau Feby dimusuhin temen sekelasnya dan juga Anggi. Gue lihat wajah kekecewaan dari Anggi, tapi dia bisa menyembunyikannya dengan senyum. Gue coba menghampiri Feby, gue minta maaf sama dia. Gue bilang tolong jangan pernah berfikiran kalau gue nggak ikhlas jadian sama Anggi. Gue pengen Feby ngelupain gue dan beranggapan kalau kenyataannya gue adalah cowok Anggi sekarang.

Sejak saat itu gue nggak pernah ketemu deket ataupun nyapa Feby lagi. Gue fokus ngejalanin hubungan sama Anggi. Gue tau Anggi marah sejak saat itu, gue ngerti kalau dia berubah dan nggak mau ketemu gue dulu. Gue juga mulai membuka hati buat Anggi, ya gue mencoba melupakan kesalahannya yang saat itu. Gue mau semua dari awal, tapi nggak tau Anggi berpikiran sama atau nggak.

Beberapa minggu kemudian hubungan gue membaik sama Anggi, gue udah mulai bisa berhubungan lagi sama dia seperti biasa. Tapi ada satu hal ‘pengganggu’ hubungan gue saat itu. Gue terbangun dari tidur siang yang masih memakai baju seragam karena gue emang baru aja balik dari sekolah. Gue terbangun ada suara telfon dari nomer yang nggak dikenal.

“Halo.” Ucap seorang cowok di seberang sana.

“Halo, ini siapa yah?” gue jawab dengan penasaran.

“Gue ini cowoknya Anggi, lu siapa?”

“Gue cowoknya Anggi.”

“Nggak usah ngaku-ngaku deh, gue yang cowoknya Anggi.”

Di telfon yang lama itu, gue juga denger suara Anggi nangis. Ya, cowok itu ada dirumahnya Anggi, gue nggak tau apa yang dilakuin cowok itu sampai membuat Anggi nangis. Gue bingung, gue marah, gue heran, sekaligus gue kecewa. Ya kejadian yang membuat perasaan campur aduk itu membuat kepercayaan gue ke Anggi rusak lagi.

Setelah kejadian yang membuat gue marah karena ada cowok yang buat Anggi nangis, yang membuat gue nggak terima karena Anggi masih punya cowok yang lain. Sorenya Anggi kirim SMS ke gue, dia minta maaf dan pengen gue nemuin dia besok dirumahnya, dia pengen ngejelasin semuanya.

Besoknya, gue nggak dateng. Gue nggak dateng bukan karena gue sibuk sama temen-temen gue walaupun saat itu gue lagi nongkrong. Tapi karena kepercayaan gue yang lagi-lagi dibuat kecewa sama Anggi.

Gue sadar, Anggi nunggu sepanjang hari dirumahnya tapi gue malah nggak dateng. Penjelasan itu pun Anggi ungkapin ke gue sebulan kemudian saat kita lagi berdua. Dia bilang kalau dia sebenernya udah putus sama cowok itu, tapi secara sepihak. Cowok itu nggak terima di putusin Anggi jadi dia ngelakuin hal itu. Anggi yang bilang kalau dia mutusin cowok itu karena dia selingkuh sama cewek lain. Gue ngerti, gue sekaligus paham pertanyaan Anggi dulu bilang kalau gue oray-an nya dia, gue ngerti saat itu perasaan Anggi lagi hancur dan lagi membuka hati buat gue.

Akhirnya hubungan kita semakin membaik dari kemarin, dan jauh lebih baik. Kita lebih sering bareng disekolah maupun di luar sekolah. Anggi jadi nggak pernah malu dan sungkan lagi kalau deket sama gue. Setiap hari gue malah sering bareng berangkat dan pulang sekolah, dan nggak sering juga kita pergi nonton dan makan diluar. Hubungan kita semakin terbiasa akan hal-hal itu. Sampai membuat gue nggak bisa lepas dan posesif sama Anggi.

Waktu liburan semester kelas kita mengadakan acara buat nginep di villa puncak. Ya, itu merupakan kegiatan rutin setiap kelas di sekolah gue. Saat itu Anggi pergi ke villa puncak sama temen sekelasnya, awalnya gue nggak pernah mikir macem-macem saat itu. Gue percaya sama dia karena kita udah sangat deket banget dan terbiasa bersama. Tapi keesokan harinya gue dikagetnya oleh foto-foto mesra yang di share lewat facebooknya. Gue lihat foto dia lagi pelukan sama cowok temen sekelasnya. Perasaan gue hancur, lebih dari sebelumnya. Gue nggak nyangka Anggi nggak bisa jaga perasaan gue. Walaupun saat itu Anggi udah jelasin tentang foto dia yang lagi pelukan sama cowok temen sekelasnya, gue tetep kecewa dan tutup kuping apapun penjelasannya.

Gue mulai berubah sifat ke Anggi, gue jadi kasar ke dia dengan ucapan gue, gue yang menjadi cuek atas kejadian itu membuat Anggi sampai nangis. Iya, gue baru pertama kali buat Anggi nangis, tapi itu semua nggak membuat gue merasa puas dan kepercayaan gue balik lagi sama dia.

Akhirnya gue mencoba buat ‘bales dendam’ dengan mencari perhatian cewek lain. Bukan, gue bukan mencari cewek yang baru dan selingkuh. Tapi gue mencoba berkomunikasi lagi sama mantan gue waktu SMP. Gue mutusin mantan gue itu setelah kita lulus dari SMP dengan alasan yang nggak masuk akal. Gue mencoba berkomunikasi lagi sama mantan gue itu lewat pesan di Facebook sampai kita tukeran nomer HP, dan akhirnya kita deket dan dalam tahap saling perhatian.

Dan dalam gue masih jadi pacar Anggi, gue masih dalam kebiasaan kita, dan saat Anggi nggak sengaja menemukan riwayat SMS gue sama mantan gue dia seketika naik darah. Dia ngelakuin hal yang nggak gue sangka, dia mulai meminta password Facebook gue dan melihat pesan gue sama mantan gue disana, bahkan Anggi langsung mencatat nomer mantan gue itu di HPnya yang nggak tau mau digunain buat apa.

Akhirnya kejadian yang mengerika itu pun datang. Anggi mempertemukan gue, mantan gue, dan dia. Gue ngeliat kejadian yang mengerikan seperti macan saling berantem. Gue yang bingung saat itu untuk melakukan apa, akhirnya gue cuma bisa melerai mereka. Tapi apa daya gue nggak bisa berbuat apa-apa, mereka terus nggak peduliin gue. Mereka saling melontarkan kata-kata kasar. Nabila juga ikut disana.

Tapi untung gue nggak bisa ngeliat kejadian yang katanya lebih parah. Akhirnya gue harus merelakan mantan gue untuk pergi menjauh ataupun benci sama gue. Kadang masa lalu seindah apapun bisa selalu hadir saat kita menjalankannya dengan cinta yang baru. Tapi hal itu justru sebagai peringatan betapa pentingnya hal yang kita miliki sekarang.

Setelah kejadian demi kejadian kayak tadi, gue pun sadar kenapa Anggi tetep nerima dan maafin gue. Cewek emang diciptakan selalu sensitif akan perasaan, tapi apa semua cewek bisa bertahan terus setelah dikecawakan? Mungkin Anggi ini salah satu orangnya.
Gue jadi semakin sering berdua, pergi jalan, makan, bahkan pergi ke tempat wisata. Nggak pernah bosen atas kebersamaan kita, semua bahkan gue korbanin waktu dan lainnya demi terus berdua sama Anggi. Sehari aja gue nggak ketemu, bawaanya pengen nikahin dia aja biar makin sering berdua.

Waktu itu lagi booming film animasi Shaun The Sheep, Anggi tipe cewek yang suka film yang lucu-lucu kayak gitu, sampai saatnya gue inisiatif pas kita 7 bulan pacaran, gue pengen kasih kado boneka Shaun The Sheep itu, hampir semua tokohnya gue beli dan kasih ke dia, sampai dia ngomong kalo dia paling suka tokoh Timmy, bayi domba di film itu. Gue cari keliling toko boneka sendiri, ternyata jarang banget boneka kayak gitu. Tapi gue nggak nyerah gitu aja, akhirnya gue nemu toko boneka yang menjual boneka Timmy. Toko boneka yang lumayan lengkap dengan berbagai tokoh kartun.

“Eh coba tutup mata kamu deh.” Ucap gue kepada Anggi yang sedang duduk di meja panjang yang berwarna coklat disebuah mall tepatnya di foodcourt.

“Emang ada apa?” tanya dia dengan penuh penasaran.

“Aku mau ngasih kamu sesuatu.” Jawab gue dengan santai dengan muka yang lumayan buat dia tambah penasaran.

“Ngasih apa? Nggak mau ah. Kamu kan suka jail.” Anggi pun buang muka dan nggak tertarik apa yang pengen gue kasih.

“Ih beneran ini mah nggak jail lagi kok.”

“Yauda.” Dia pun mulai tutup matanya. Oh manisnya.

“te..tot..” gue pun memencet idungnya yang dianggap itu tombol alarm kebakaran.

“Iiiiiiih.. tuhkan.. Kamu tuh ya.” Berbagai cubitan melayang di pinggang gue, gue pun menangkisnya sambil mengeluarkan boneka Timmy.

“Taadaaaaaa!

“Ih lucuk..” Anggi pun berhenti nyubit gue dan matanya terlihat kagum sama sesuatu yang gue kasih ke dia.

“Ini buat kamu.” Ucap gue.

“Waaaw.. Makasi yah.” Anggi pun mulai memeluk boneka yang gue berikan, sebuah boneka domba dengan bulunya yang lembut, ditambah dot bayi di mulutnya yang membuat boneka itu bertambah lucu.

Yah itu contoh kejutan-kejutan kecil yang gue kasih ke Anggi, masih banyak lagi yang kita lakuin karna emang lebih banyak kenangan indah yang nggak bisa diungkapkan daripada masalah yang menghadang hubungan kita.

Tapi menginjak hubungan kita udah setahun lebih, ada hal yang melawan perasaan gue sama Anggi, entah kenapa kebosanan emang datang secara tiba-tiba. Gue bosen dengan ngambeknya dia yang cuma karna gara-gara Twitter yang baru gue buat nggak ngefollow dia, sampai mengungkit masa lalu, kayak Febby dan mantan gue. Entah kenapa gue rasa dia memang sulit buat percaya akan perasaan gue udah emang sayang sama dia, dan lupain masa lalu. Tapi apalah kesabaran pasti ada batasnya.

Cuek adalah pembunuh cinta. Iya, itu emang bener. Gue udah bosen dengan kecuekan Anggi. Pulang sekolah selalu nolak buat bareng gue lagi, nggak pernah pergi berdua kemana-mana lagi. Sampai waktu itu dia balik sekolah duluan, dan udah ada dirumah, bilangnya sih nggak enak badan. Tapi saat itu gue pengen nonton film yang baru tayang di bioskop, judulnya Radio Galau FM. Gue emang nggak kasih tau Anggi sebelumnya, tadinya sih mau ngajak dia sepulang sekolah, tapi apa daya, nggak sesuai yang diharapkan. Yasudahlah, nonton sendiri aja.

“Kamu lagi dimana?” Anggi chat gue.

“Lagi nonton.” Gue balas dengan singkat.

“Nonton? Nonton sama siapa?”

“Sendiri.”

“Bohong, nggak mungkin. Udah jujur aja, gue tau kok.” Chat Anggi semakin geram dan curiga sama gue.

“Beneran, sendiri kok.” Gue jawab dengan jujur.

“Kenapa nonton gak bilang-bilang sih? Kalo gitu gue ikut.”

“Lah tadi katanya kamu langsung pulang karna nggak enak badan.”

Itulah chat terakhir gue sama Anggi, emang sih cewek itu kalo udah kayak gitu baru kerasa mereka kadang semuanya sama. Pengen dimengerti dengan cara yang sulit untuk dimengerti. Gue capek akan semua sikap Anggi yang berubah sama gue. Tiba-tiba dia selalu ngambek, alasannya karna gue ngeliatin Febby, gue disangka ada perasaan sama dia, dan ngira suatu saat nanti gue sama Febby bisa pacaran. Gue coba jelasin juga percuma, kayak ngepel padang pasir~

Saat itu juga gue nyari-nyari alasan buat putus sama Anggi, biasanya gue nggak pernah suka sama yang lain dan relain hubungan gue sama Anggi, tapi saat itu gue mencoba suka sama adik kelas gue, mencoba deket. Dan mencoba memutuskan hubungan Anggi demi orang lain. Tapi walaupun nggak bisa sampai jadian karena gue ditolak secara nggak langsung. Akhirnya gue kehilangan Anggi dan gebetan gue itu.

19 bulan kita lewatin bareng, akhirnya kita bisa berpisah. Selama satu setengah tahun kita coba bertahan, akhirnya kita bisa ikhlaskan kepergian masing-masing. Gue ngerasa kok kehilangan kebiasaan kita. Gue sempet punya cewek baru, itu cuma buat gue ngelupain Anggi, tapi yang terjadi itu malah nyakitin cewek baru gue. Gue nyadar itu cuma sekedar pamer ke Anggi.

Gue nggak pernah tau kalo Anggi punya cowok baru lagi, entah deket sama siapa lagi setelah putus. Tapi gue cuma bisa ikhlas dari sebelumnya yang ngerelain kesetiaan dia lebih pantas untuk orang lain daripada gue.

Kadang gue pengen mencoba buat balik lagi sama Anggi, entah gengsi dan nggak pede yang menghalangi gue. Dimulai dari gue sama dia tiba-tiba kayak orang nggak kenal setiap ketemu dijalan. Pura-pura menutupi rasa sayang demi melihatnya bernapas tanpa gue disampingnya. Tapi, ada omongan seseorang yang gue denger tentang,
”Balikan sama mantan itu sama aja kayak baca buku yang sama. Endingnya pun pasti sama.~”

Mungkin bener, cinta karena kebiasaan itu hadir dan akan selalu hadir saat kita udah nggak bersama lagi. Karena, kebiasaan berdua itu pasti datang sebuah perasaan kehilangan saat kita nggak pernah lagi bersama.

Cintai yang ada disampingmu sekarang. Kebosanan pasti datang kapan aja, tapi itu adalah kelemahan kebiasaan. Kita bakal ngerasa yakin bahagia setelah kita udah nggak bersatu, cinta itu seperti itu. Kenanglah dia dalam bahagia, bukan luka.

{ 4 Komentar... read them below or Comment }

  1. blog and tulisannya keren bro. tapi nama kita kok hampir sama sih. hehehe...
    salam kenal ya bro. visit back donk. :)
    -- katamiqhnur.com --
    pliis. hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi. Wah jangan-jangan kita kembar nama beda rahim. Uhuk.

      Hapus
  2. Tulisannya keren, bermanfaat buat gue :)

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -