Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 07 Januari 2015



Kenapa sih setiap jatuh cinta harus pacaran?

Kenapa sih cinta itu menuntut buat memiliki?

Kenapa sih udah mandi tiap hari tetep jomblo terus? Loh.

Gue sempet bingung, pacaran itu apaan sih? Mengikat hubungan? Atau cuma ngikutin bule aja, tapi bule kan lebih ke status temenan, boyfriend-girlfriend. Biar sah? Nggak. Diakui negara? Yakali. Atau cuma mengikat hubungan untuk saling percaya dan menjaga perasaan masing-masing? Bisa-jadi-bisa-jadi.

Jaman sekarang pacaran udah ada UU-nya, dari observasi di daerah Bekasi, gue nemuin hampir semua orang pacaran harus nulis nama pacarnya di status sosial media, aplikasi chatting, bahkan dibuat tatto di pantatnya biar setiap pup lancar. Emang bisa? Bisain aja.

Pacaran kan simbol dari punya perasaan yang sama di kedua belah pihak. Dan bukan berarti saling memamerkan kemesraan, status, tweet, tentang pasangan secara lebay. Gue percaya, orang yang berlebihan dalam memamerkan kemesraan dia sama pasangan, bakal berlebihan juga berantemnya.

Pacaran kan identik untuk melegalkan kegundahan diantara kedua belah pihak aja. Kalo udah emang menganggap  keduanya pacaran, terus dipastikan dia nggak akan jatuh cinta lagi dan mendua? Oh no. Pacaran bukan sekedar tentang dia adalah cinta sejati, pacaran adalah proses dimana saling belajar buat nanti menemukan jodoh sejati.

Kok harus dilebih-lebihkan, dikorbankan sampai lupa kewajiban, takut karena tunduk, tulus karena bodoh. Hey! Saat kamu sangat dicintai, bukan berarti kamu berhak melakukan semaunya.

Gue punya temen, sebut saja Endoy. Dia pernah bilang ke gue tentang siapa cewek yang dia suka. Tapi gue nggak pernah ngerasa dia berstatus pacaran. Karena Mastin kini ada ekstraknya, gue jadi penasaran dan mencoba menanyakan langsung ke Endoy.

“Eh, Doy.. Lo udah pacaran sama Maemunah?” tanya gue yang sedang ngaduk semen.

“Iya, emang kenapa?” Endoy malah tanya balik sama gue yang saat itu dia sedang nembok.

“Loh kok gue nggap pernah tau kalo lo nembak dia, atau pasang status tentang dia, atau juga masang tatto muka dia di pantat lo?” tanya gue penasaran, sambil memainkan pacul bekas ngaduk semen tadi sebagai tongkat golf.

“elah, emang pacaran harus ya diumbar-umbar? Kalo emang punya perasaan yang sama, dengan kebiasaan berdua dan saling percaya itu udah cukup. Kalo dia nganggep gue nggak pernah nembak, tandanya dia nggak yakin dan percaya. Cinta itu kan tentang kepercayaan bukan perayaan.” Jawab Endoy panjang lebar sambil membuat grafity di tembok yang telah dia buat tadi.

“Oh, jadi pacaran itu bukan tentang tembak-menembak, nulis nama pacar di bio sosial media, dan ganti avatar pake foto pacar yah?” lanjut gue yang masih bingung.

“Bukan, Bal. Kalo pacaran pada dasarnya kayak yang lo bikang itu, itu namanya bukan pacaran, tapi memamerkan. Riya, gak baik. Cukup berdua yang menjalani dan bahagia. Boleh sekali nunjukkin ke dunia kalo kalian itu kompak, tapi kasian kan Tuna-Asmara kayak lo, nanti malah silet-silet tangan sendiri.” Endoy ketawa sambil kayang.

“JAMBAN RUBUH!” Gue langsung macul kepalanya Endoy.

Dari percakapan di atas sama Endoy, gue bisa nyimpulin tentang pacaran. Kalo emang kalian bahagia, ya rasain aja gimana itu bahagianya. Tapi inget, segala sesuatu itu berpasangan. Ada bahagia ada juga momen menyedihkan. Kita nggak usah terlalu bahagia supaya kita juga nggak akan terlalu jatuh yang menyakitkan.

Dan inget, pacaran itu kan saling melengkapi, bukan berjuang sendiri. Ngapain pacaran sama orang cuek, apa bedanya pacaran sama tembok? Ngapain pacaran cuma buat meluk ngangetin, apa bedanya pacaran sama knalpot?

Eh gimana?

sumber gambar: makeameme.org

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. Ish, bener banget. Gue suka sebel tuh sama yang pacaran marahan cuma karena namanya nggak ditaro di status. Yaelah, sepele banget kan . Hahahaha

    www.ceritafara.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal tunggul tanggal putusnya aja tuh hihihi

      Hapus
  2. Pacaran buat ngangetin mending pacaran sama rice cooker aja hehehe

    BalasHapus
  3. setuju banget kalo pacaran itu soal kepercayaan, bukan perayaan :) #nicepost!

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -