Posted by : Muhammad Iqbhal Sabtu, 03 Januari 2015




Halo Tahun 2015.

Tahun yang menuntut gue untuk lebih produktif. Dari tahun sebelumnya gue banyak banget belajar dari kesalahan-kesalahan yang biasa gue lakuin. Dimulai dari sifat yang super nyebelin(katanya), Tidak berperi-kepacaran, baik kalo ada maunya, ibadah cuma setiap dapet cobaan atau masalah doang, sampai nulis. Iya, nulis. Jadi tahun kemarin itu adalah awal dari kesepakatan gue buat nulis. Walaupun nulis blog, gue pengen tetep nulis.

Awalnya emang gue itu hidup cuma bisa makan, tidur, dan pup doang. Dan akhirnya gue selipkan satu kebiasaan baru, yaitu nulis. Emang ada sih orang yang bikin gue tertarik sama dunia tulis-menulis, dia penulis besar yang bisa ngubah hidup gue sekarang. Bukan cewek kok. Ciri-cirinya dia itu blogger walaupun gue kenal awalnya dari buku bersampul coklat dipadu foto orang yang frustasi di meja belajar karna deadline skripsi, lalu ada kucing hitam punya dia yang minta makan.

Berbulan-bulan gue nulis akhirnya membuahkan hasil, gue bisa bahagia di kebiasaan ini. Banyak pembaca dari dunia maya yang datang dan meninggalkan komentar ke blog gue, awalnya sih iseng-iseng share posting blog gue di Twitter dan Facebook eh mungkin karna pada penasaran atau jijik, mereka rela buang-buang umurnya buat baca tulisan di blog gue.

Gue nggak pernah dapet apa-apa dari nulis loh. Tapi gue cuma dapet satu, kebahagiaan. Kenapa? Karena entah kenapa, setiap orang yang terhibur dan bisa dengerin pendapat gue pribadi itu jauh lebih menyenangkan daripada kerja digaji besar tapi nggak nyaman dan tertekan.

Puluhan ribu pengunjung blog yang udah gue dapetin satu tahun kemarin, hasil yang memuaskan buat penulis dan blogger seperti gue ini. Kalo dirata-ratain itu udah gue itung sebulan diatas 1500 pageviews. 

Gue bukan pertama kali kenal blog awal bulan tahun kemarin. Gue sebenarnya udah kenal blog dari 2011, saat gue kelas 2 SMA, kebetulan saat itu tugas pelajaran TIK(Teknologi Informasi dan Komunikasi) yang di komandoi Syafril sensei, nerangin murid-muridnya tentang blog, dan ngasih tugas buat blog bagi siswa yang nilai TIK waktu kelas 1 itu ketinggian dari nilai semester 1 kelas 2. Yang gue inget dulu guru TIK kelas 1 gue, Rudi sensei ngasih nilai ketinggian, 87. Dan pas gue naik kelas 2 dan ganti guru TIK, nilai semester pertama gue dapet 79.

Perbedaan penilaian orang emang berbeda, gue bisa lihat dari caranya, Rudi sensei ngasih nilai sesuai absensi, sikap, kecepatan praktek dan lain-lain tapi sesuai penilaian pribadi. Sedangkan Syafril sensei itu memang sama, tapi dia udah setting semuanya terutama kecepatan praktek dengan software komputer, jadi 2 menit kita udah selesai, komputer akan ngasih nilai otomatis, beda satu detik, ya beda ‘nol koma’. Gitu.

Nah akhirnya gue buat blog deh, Awalnya gue di anjurkan buat blog dengan 2 pilihan, dari BLOGSPOT atau WORDPRESS, Syafril sensei sih punya blog dari WORDPRESS, do’i nerangin paling detail tentang blog dari WORDPRESS. Tapi saat gue coba, gue malah buat blog yang dari BLOGSPOT. Kenapa? Dulu sih gue gak tau kenapa. Tapi sekarang gue bisa lihat perbedaannya. BLOGSPOT itu praktis dan mudah, sedangkan WORDPRESS itu buat yang lebih ke ngotak-ngatik design.

Nah, darisitu akhirnya 2011 gue punya blog dengan alamatnya masisiqbal.blogspot.com, gue isi dengan hal kehidupan pribadi, misalnya pagi bangun jam berapa, bokernya cair apa keras, sampai nulis-nulis buat orang yang gue suka gitu. Ciyeee~

Disitu gue emang belum serius nulis, sampai saatnya blog gue jarang terjamah, di kasih pupuk, bahkan pengunjungnya pun nggak ada sama sekali. Akhirnya gue merasa blog gue udah nggak berguna lagi, tapi nggak sampe gue hapus, gue diemin aja.

Dan tibalah gue kenal suatu penulis buku yang gue sebutkan di atas tadi tetang ciri-ciri bukunya. Lalu gue terhibur akan tulisannya, saat itu gue pun stalking tentang penulisnya, dan dapet deh akun twitternya, blognya. Gue baca tweet dia juga nggak kalah lucu dari tapir yang pake lipstik merah sambil bedak-an. Dan blognya juga, akhirnya naluri gue buat kagum pun muncul, bukan cuma kagum, tapi gue pengen seperti dia.

Tapi, saat itu gue malah melakukan hal yang salah. Bukan, bukan gue nyulik dia terus gue bawa ke kamar gue. Tapi gue nyulik tulisannya. Iya, gue plagiat. Gue dulu sempat copas tulisan orang, dan itu gue tau adalah hal hina, sama kayak copet.

Gue terus copas tulisannya ke blog gue yang dulu, sampai di tahun 2012. Disana gue pengen dikatain hebat, gue juga sempet ngasih tulisan copas gue itu ke gebetan gue, dan akhirnya dia terkagum-kagum atas tulisan gue (yang hasil copas tadi).

Tapi berjelangnya waktu, gue sadar, buat apa sih gue bangga kemampuan sendiri tapi sebenernya gue itu mencuri? Gue seneng, tapi gue nggak bahagia. Iya, kadang hidup suka seperti itu. Bahagia emang bisa datang saat kita bisa membuat orang lain bahagia. Tapi, buat apa bahagia kalo kita belum bisa buat diri kita sendiri bahagia.

Sebelum gue ketahuan dan dibully masyarakat sosial media, akhirnya gue hapus blog gue itu, blog pertama gue, penuh dengan posting-postingan copas. Di tahun 2013 akhirnya gue buat blog baru,
masisibal.blogspot.com dan sampai sekarang blog ini jadi masisibal.com
Banyak orang yang nanya,

“Kok Masis?”

“Nama lo kan Muhammad Iqbhal?”

“Hah Manis? Iyuh~”

Gue sebenernya pengen aja dipanggil Masis. Dulu gue tinggal sama kakak-sepupu gue dan dikomplek perumahan gue itu dia dikenal jagoan, dan panggilan dia Masis, padahal nama aslinya Ayunk. Jauh ya? Yasudahlah yang jauh aja kadang kerasa deket, dan deket juga ada yang kerasa jauh. Ada.

Balik ke topik. Nah, jadi karna itu kakak-sepupu gue pun pindah rumah dan namanya itu sebagai jagoan daerah rumah gue pun diturunin ke gue. Ya begitulah orang manggil gue Masis, Masis Iqbal, eh temen gue cadel jadi kedengerannya masisibal. Gitu. Heu’euh.

Terus kenapa blog ini dibuat dari 2013 tapi posting pertama 2014? Nah saat itu gue pengen memulai nulis blog dengan isi tulisan sendiri kan, dan kebingungan melanda hati. Gue nggak tau pengen nulis apa, dan nyoba nulis dan share, eh malah besoknya ngerasa tulisan gue buruk dari kambing lagi ngupil, akhirnya dihapus. Dan itu terus-terusan sampai tahun depannya. 2014.

Nah dari tahun 2014 gue akhirnya buat janji untuk berani share apapun dan gimanapun bentuk tulisan gue dan nggak akan penah ngehapus posting-postingan yang udah gue share. Akhirnya gue pun bisa, nah next step gue pun beranikan lebih lagi buat share di media sosial Twitter dan Facebook, ditambah di forum komunitas blogger Indonesia. Hasil nggak terduga pun datang, pengunjung blog gue naik drastis, banyak orang yang komentar positif diblog gue yang akhirnya gue betah ngeblog terus sampai tiba sampai saat ini. Satu tahun.

Gue nggak mentingin followers, yang gue bisa petik dari kisah yang akan dilanjutkan lagi ini adalah, berani jadi diri sendiri itu emang nggak menjamin orang lain bisa nerima apalagi bahagia. Tapi, jadi diri sendiri akan tercipta kebahagiaan sendiri. Toh, semakin tinggi pohon, semakin kencang juga kan angin yang bakal menerpanya. Jadi, jangan takut untuk melihat kemungkinan yang nggak terduga di depan, walaupun hasilnya jelek tapi kita udah milih jalan yang benar, yaitu pilihan hati :)

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. Wah. kayaknya gua bakal stalking di blog lo nih. penasaran sama tulisan yang lainnye..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha. Thank you, silahkan berkepo ria~

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -