Posted by : Muhammad Iqbhal Minggu, 26 April 2015


Gue pernah pacaran sama seseorang, sebut saja Asti. Gue kenal Asti dari temen gue karena dia satu kampus. Dia adalah cewek yang paling sabar yang pernah gue kenal. Dia cewek yang paling sungguh sayang sama gue. Dulu.

Sejak gue putus dari mantan pacar gue yang udah satu setengah tahun pacaran, gue mencari cewek lain. Yang saat itu cuma untuk memamerkan ke mantan pacar gue, padahal maksudnya adalah buat move on. Asti memang bukan cewek cantik lainnya, tapi dia manis, tinggi dia sebahu gue, cukup bawel, dan juga menerima apapun kekurangan gue.


Temen-temen gue udah tau kalau emang gue udah jadian sama Asti, sesingkat itu. Gue nggak PDKT lama-lama kalau memang gue udah nyaman sama seseorang. Selama gue jadian sama dia, gue jarang mengungkapkan rasa sayang gue dia personal message, timeline, status, dll. Tapi Asti nggak pernah ngomel tentang itu.

Gue sering nulis tentang mantan-mantan gue diblog dan dia pun baca, nggak pernah sedikit pun dia cemburu atau marah. Saat gue tanya, dan dia jawab,”Itu kan masa lalu kamu, aku juga punya masa lalu. Dan kamu mengenangnya dengan cara menulis sehingga itu bisa jadi inspirasi dan pelajaran buat orang lain. Aku ngerti kok.” Sejak saat itu gue pun ngerasa lega karena nggak harus gue tutup-tutupin.

Gue dan Asti pacaran nggak beda dengan anak muda belasan tahun saat itu. Kita pergi nonton, makan, dan berbincang tentang kegiatan keseharian. Asti tipe cewek yang suka bercanda, nggak pernah sedikit pun marah.

“Eh.. apa tuh?!” ucap gue ke Asti yang saat itu sedang duduk berhadapan restoran cepat saji dan tangan gue menunjuk keluar jendela.

“Mana, Bal?” tanya Asti sambil fokus melihat ke arah yang gue tunjuk.

“Oh angkot.” Ucap gue dengan muka jail.

“Ih dasar~”

“Eh kalo itu ada kolor Superman terbang tuh!”

Saat Asti menoleh ke lain arah, gue tempel es krim di deket pipinya. Dan saat dia nengok, bibirnya pun kena es krim, celemotan.

“Tuhkan! Ih.. Sini kamu sini.. Ah dasar.. Ih jail”

Asti pun langsung duduk di samping gue dan menyubit sambil menempelkan es krim juga di pipi gue.

Asti memang dikenal asik di antara teman-temannya. Dan juga pengertian. Saat itu gue sibuk main game di laptop gue, dan jarang ketemu  lagi sama Asti. Entah itu cukup lama, Asti tetap setia. Chat dan lain-lain pun jarang gue balas. Asti tetep ngerti.

“Bal, ketemu yuk. Udah lama nih nggak ketemu. Aku kangen.” Sebuah chat masuk ditambah dengan emotion lucu yang gue baca dari Asti.

“Aku lagi main game nih, nanggung. Lagi seru.”

“Tapi kan kita belum ketemu hampir sebulan. Sebentar aja gapapa kok.”

“Nanti deh ya aku kabarin.”

Sejak saat itu gue malah asik main game. Dari pagi saat Asti ngechat sampai larut malam. Saat gue beres main, gue baru inget tadi gue janji ngabarin Asti buat ketemuan. Saat itu jam menunjukkan pukul 1 dini hari.

“Hei, maaf aku lupa. Maaf juga ya kita gak jadi ketemuan dan jalan.”

Nggak lama, ada balasan masuk ke HP gue.

“Oh iya gapapa kok. Aku ngerti, sudah malam juga lagian hehe. Kamu tidur gih ya, istirahat. Aku juga mau bersihin make up aku dulu.”

DEG!

Ternyata Asti dari pagi nunggu gue dan udah dandan demi ketemu gue. Disitu gue ngerasa bersalah, pasti Asti kecewa. Esoknya gue kerumah dia, dan apa yang terjadi? Saat dia datang, dia nggak terlihat marah. Masih dengan senyum yang menyapa gue, dan berdiri bertatapan tanpa ada sedikit masalah diantara kita. Saat itu gue nggak ngebahas kejadian kemarin lagi. Dan kita pun seperti biasa lagi.

Asti selalu ngerti dengan perlakuan gue pacaran sama dia, gue genit ke pembaca gue yang cewek, dia pun nggak marah. Nggak pernah ada perubahan perhatian yang Asti kasih ke gue. Gue tau Asti pasti ngeliat dan baca tentang gue yang masih komunikasi sama mantan pacar gue. Lagi-lagi dia pun nggak cemburu. Bukan karena nggak sayang, Asti terlalu tulus ketika dia menyayangi seseorang.

“Aku ngerti kok apapun keputusan kamu, yang kamu lakuin selama ini. Semua, asal bisa buat kamu seneng, aku percaya.” Ucap Asti ketika gue meminta kita untuk menjauh dulu. Entah gue juga saat itu nggak tau ingin sendiri dulu. Fokus sama dunia gue, dan seneng-seneng sendiri.

2 bulan berlalu, Asti nggak pernah ngechat gue lagi. Dia nurut ngelakuin hal yang gue minta. Dan saat gue ajak ketemu dan mengobrol,

“Hei kamu kok kurusan? Bandel yah. Tapi kamu sehat kan?”tanya dia saat kita bertemu sekian lama menjauh.

“Haha iya, mungkin nggak ada perhatian kamu lagi nih.” Jawab gue datar.

“Aku kemarin liat kamu sama mantan kamu berdua jalan di mall.” Ucap Asti sambil senyum.

“Oh.. Ng.. Itu.. Anu.. Aku lagi jalan biasa aja.” Jawab gue terbata-bata.

“Kamu masih sayang ya sama dia?” tanya lagi Asti yang masih penasaran.

“Nggak.”

“Aku nggak pernah maksa kamu ngehapus perasaan kamu sama mantan kamu kok. Aku juga nggak bisa ngatur perasaan kamu kan. Aku juga coba ngerti setiap kamu nolak aku ajak jalan, tapi kamu malah jalan sama mantan kamu..” Asti pun berhenti ngomong dan gue lihat matanya mulai sembab. “Tapi asal kamu tau, aku cemburu.” Lanjut ucapnya.

Saat itu pertama kalinya gue lihat Asti senyum, nangis, lalu terdiam. Selama itu gue belum pernah menyentuh Asti, apalagi menghapus air matanya. Entah sudah bosan atau memang rasa sayang selama ini ke dia itu belum muncul. Mungkin selama ini hanya rasa nyaman.

Saat itu juga gue ajak Asti nonton basket di salah satu GOR di daerah kota gue. Disana ada mantan gue juga yang datang menonton. Gue sama Asti duduk berdua di tribun yang bersebrangan dengan mantan gue. Gue tau, kalau mantan gue liat gue sama Asti, terlihat wajah kesalnya. Entah apa yang merasuki hati gue saat itu, gue ngerasa puas buat mantan gue sakit hati.

Ketika misi gue udah selesai semua. Gue pun memutuskan Asti tanpa alasan yang jelas. Kita putus dan memang Asti nggak nerima dan baru kali itu dia nggak mengerti akan keputusan gue yang bodoh itu. Asti menangis cukup deras saat berdiri bertatapan sama gue. Mungkin ini yang terakhir gue nyakitin dia, gue nggak bisa berlama-lama mendustakan hubungan gue sama Asti.

“Maafin aku ya, Bal. Aku tau, selama yang aku kasih selama ini belum cukup. Tapi tetep cari kebahagian kamu ya, sama yang lain. Aku ngerti. Aku selalu senyum sama kamu, dan kamu harus tau dulu ada seseorang yang mencintai kamu dengan sangat. Sampai dia paham, ada salah satu hati yang belum bisa menerimanya.” Asti pun memeluk gue. Gue terdiam, gue pun baru merasakan rasa sayang dia, dan gue pun jatuh cinta sama dia.

Telat.

Mungkin sangat, sangat telat. Asti gue liat pergi meninggalkan gue setelah dia meluk gue sambil menangis puas melampiaskan rasanya. Dan benar, saat itu Asti berbalik badan, dan tetap tersenyum ke gue. Gue pun balas senyumannya.

Ini bukan cerita basi romantis alay. Tapi ini cerita kebodohan yang pernah melepaskan yang terbaik demi hal bodoh sesaat. Ada saatnya dimana kita berpisah bukan cuma rasa menyesal, tapi saat berpisah dan saat itu juga kita jatuh cinta.

Cinta itu bukan sekedar kata “Aku mencintaimu” saja. Tapi yang mencintaimu adalah selalu berkata “Iya aku ngerti.” dan selalu tersenyum walaupun kita sudah menyakiti.

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. Perasaan gue doang atau emang cerita ini mirip ceritanya mas Alit ? Hmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alitt mah penulis favorit gue :p
      Banyak yang bilang tulisan gue itu hampir sama kayak bang Alitt.

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -