Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 24 Juni 2015





Hallo ya Antum~

Kemarin baru aja gue ngisi acara nulis di beberapa tempat. Bentar ngitung dulu…

*ngitung* siji.. loro.. telu.. papat.. lima.. genep.. sieben.. acht.. nine.. ten.. eleven…~

Yah sekitar belasan lah. Mungkin rata-rata satu daerah bisa lebih dari 2 tempat yang berbeda. Awalnya gue ngisi acara di Bandung, itu tempat pertama gue bicara di depan umum, mahasiswa lagi. Yang sebagian besarnya udah punya pacar *seketika hening* *duduk* *makan batu*.

Jujur, awalnya mereka bingung siapa sih gue? Apakah gue manusia dari galaksi lain? Kok gak jelas, seolah kayak spesies baru yang ditemukan di tata surya, jomblo, bernafas lagi. Tapi anehnya, banyak aja yang dateng. Gue pikir karena penasaran aja. Tapi emang mereka bener niat pengen belajar nulis.

Jujur sebelumnya gue diminta cuma sekedar promo buku, ngejelasin tentang apa sih tema, isi, dan pesan buku gue. Tapi, karena buku gue ber-genre komedi, gue malah bikin penonton ketawa-ketiwi. Gue pun akhirnya terbawa suasana. Makin lama, makin gue ngerasa lagi stand up comedy. Yes, ternyata gue baru tau, penulis komedi itu harus bisa stand up comedy. Karena nggak mungkin dong penulis komedi, dia malah share tentang tema pengaruh obat kuat terhadap efek Global Warming. Kan nggak mungkin.

Dari awalnya anak-anak Bandung diam, sampai mereka nggak sungkan untuk nanya-nanya tentang gue, buku gue, bahkan perjalanan hidup gue.  Gue inget banget cewek pertama yang nanya,”Bang, kenapa sih milih penulis?”

Lalu gue jawab,”Karena semua orang bisa nulis, kebiasaan nulis bisa kita bikin candu, dan orang bakal nyebut kita penulis setelah punya pembaca tetap.”

Gue belum pernah ikut acara seminar nulis sebelumnya ataupun ikut kelas nulis dari penulis berbakat lainnya diluar sana. Belum. Buat gue, Tuhan punya cara yang terbaik buat kita dalam menjalani hidup kedepannya. Tapi, ada satu hal yang buat gue bangga akan hal itu. Cita-cita gue sebagai penulis terwujud.

You know?

No.

Ya makanya gue kasih tau. Nggak ada hasil yang mengkhianati usahanya. Kalo dibilang jalan gue menjadi penulis lancer-lancar aja, adem-adem aja, itu salah banget. Awalnya, gue dulu jadi bahan bully-an temen-temen gue, bukan juga itu becanda, tapi lebih ke menghina. Sampai gue inget ada seorang cewek yang bilang ke gue bahwa intinya gue mana mungkin jadi penulis. Katanya, so’ bijak nggak akan menjadikan gue seperti penulis yang udah terkenal diluar sana.

Orang tua pun nggak ada yang paham maksud gue ingin kedepannya seperti apa. Nyokap cuma setuju, udah itu aja, gue juga tau sebenernya nyokap cuma sekedar gue seneng, padahal mungkin menurutnya menjadi penulis itu pahit, nggak akan bisa kaya. Tapi, endingnya apa sekarang? Semua kebutuhan nyokap rutin gue penuhi karena hasil menulis :)

Awalnya nulis gue nggak dibayar sama sekali. Gue itu pertama kali nulis cuma di note Facebook, dan orang yang pertama kali dan selalu jadi pembaca gue yang rela setiap hari gue buang waktunya buat baca tulisan gue, nih orangnya -> @shintawd32

Sampai sekarang pun dia masih mau baca tulisan gue. Thank you, so much. Nggak ada yang lebih dari ucapan banyak terima kasih buat elo, bahkan waktu mau baca buku gue aja dia rela dateng ke kantor gue. Semoga kebaikanmu dibalas oleh-Nya ya. Aamiin.

Bukan cuma itu, gue bakal cerita yang seharusnya gue rasain dan simpan sendiri. Dari SMA gue jarang buat dikasih jajan, disitu gue mencoba mandiri. Sampai akhirnya lulus SMA gue nggak pernah minta jajan lagi, dan mulai cari uang sendiri.  Sepedih-pedihnya nggak dikasih uang jajan, lebih pedih lagi nggak pernah dikasih perhatian. Ya, dulu gue dianggap tabu oleh keluarga besar gue. Setiap datang kerumah saudara nggak pernah disambut, bukan dalam arti harus disambut pakai red carpet juga. Tapi senyuman aja nggak ada sama sekali. Bahkan kakak dari bokap gue kayaknya benci banget setiap ngeliat gue, nggak ngerti deh kenapa. Apa karena gue nggak pernah ngepel atap rumahnya. Entahlah.

Gue inget banget dulu ada yang ngomong, sengaja nggak gue sebutin namanya, yang saat itu gue udah mengenal nulis di blog,”kamu nanti jangan jadi dia yah, kalau sudah lulus langsung kerja, bantuin ya, ya, ya..” Sontak gue langsung nggak mood buat lanjutin nulis, gue kadang nggak betah setiap direndahkan apalagi dibandingkan. Aneh nggak sih, gue yang jajan,  makan, dan minum bukan dari uangnya dianggap merugikan. Disitu kadang saya merasa… Pedih.

Gue pun mencoba buat ngejelasin gue dapet duit dari blog. Gue ceritain tentang caranya, yaitu buat ngeblog dan dibayar itu ada syaratnya, minimal udah aktif selama 6 bulan, dan diutamakan pake domain sendiri (.com/.co.id) dan itu harus bayar per-tahunnya. Nggak ada tujuan yang nggak mengeluarkan modal, semua perlu.  Jadi dibayarnya adalah sistem pasang iklan di blog gue, setiap orang yang buka blog gue dan liat di banner sebelah kanan ada widget iklan dan setiap orang ngeklik iklan itu pasti gue di bayar, gede? Nggak, satu kliknya gue dibayar cuma 0,001 dollar. Dan itu tergantung sumber iklannya, tapi gue saat itu pakai Google Adsense, iklan dari google. Persyaratannya juga nggak harus punya blog doang, tapi syarat kayak di atas juga. Google bakal bayar gue pun nggak rutin setiap bulan, tapi minimal harus 100 dollar, seandainya belum segitu tapi udah sebulan lebih, uangnnya belum bisa cair. Kadang waktu itu gue nunggu 3 bulan dulu baru bisa cair. Coba bayangkan 3 bulan digaji cuma segitu, ditambah keluarga yang nggak pernah ngerti gue jelasin dan nganggep gue pengangguran, jomblo lagi.

Setelah itu gue nyerah? Jujur, gue pengen. Tapi, saat itu penulis favorit gue ngeblog tentang tema nulis. Dia bilang kalau dia pernah juga hampir nyerah buat jadi penulis, tapi semua itu dia lawan dengan malah makin rutin nulis, mau disaat mood nggak ada, kesel, sedih, seneng, dia tetep terus nulis. Dan akhirnya dia jadi penulis besar, sampai sekarang.

Ya, cita-cita itu tercapai karena kita tekun ngelakuinnya. Kalau belum tercapai juga, tandanya kita belum cukup tekun melakukannya. Disitu gue pun ngelakuin hal itu, gue tetep nulis walau cuma makan nasi dan telur doang setiap hari karena untuk jajan nggak ada sama sekali. Bahkan saat gue pengin banget dapet inspirasi dari buku lain, gue pun pergi ke toko buku. Naik motor? Jangankan buat naik motor, buat beli bensinnya aja nggak ada duit, bahkan untuk naik angkot aja gue nggak ada juga. Karena jarak rumah gue ke toko buku sekitar 6KM, gue rela jalan kaki pulang-pergi. Berbekal sekedar air minum di botol, semangat gue nggak pernah putus buat pergi ke toko buku dan mencari inspirasi sebanyak-banyaknya.

Seberat-beratnya dari berjuang adalah saat berjuang sendirian, nggak ada yang peduli, apalagi yang menyayangi. Gue ngerasa banget ketika setiap langkah, sunggu berat kayak naik tangga kepuncak cita-cita. Di setiap langkah itu gue selalu gue inget sampai sekarang, saat gue melintas dijalan dimana gue dulu pertama kali berjuang. Disana gue rasain gimana keringet dan capenya saat itu.

Ini bukan cuma tentang cerita sedih aja. Menulis suatu cerita yang baik harus ada strukturnya, yaitu selalu diselipkan kisah bahagia. Menulis itu seperti hidup, nggak selalu tentang kesedihan. Bahagia itu perlu, walaupun sedetik. Dengan nulis bahagia gue mulai tercipta sedikit demi sedikit, karena gue selalu share di social media kayak Twitter, Facebook, dan beranda Gmail, gue juga gabung komunitas blogger. Akhirnya blog gue ramai pembaca. Setiap baca pendapat kalian gue selalu bahagia, gue kadang selalu ketawa saat kalian ngocol di Twitter gue, selalu share quote gue dari blog. Gue punya banyak temen baru yang sebagian dari mereka adalah blogger dan juga penulis, misalnya @kevinchoc dia adalah temen seperjuangan gue dari awal mula ngeblog, sampai jadi sekarang ini. Ditambah lagi sekarang gue malah bisa ngobrol sama penulis favorit gue. Jujur, gue nulis paragraf ini senyum-senyum sendiri.

Nulis itu bukan sekedar nulis. Nulis itu pakai hati juga, percayalah manusia itu punya perasaan, semua makhluk bisa menulis. Tapi tulisan yang baik adalah tulisan dari hati ke hati, dengan menggunakan hati sehingga hati lain terketuk dan tersentuh. Udah nggak jaman gombal lewat ucapan, tapi buatlah hati luluh lewat tulisan.

Terimakasih buat penerbit gue yang telah banyak sabar ngadepin penulis yang suka banyak nuntut dan nggak sabaran ini. Terima kasih buat editor gue yang super baik lebih dari mba-mba Indomare*t. Buat bang Alitt Shitlicious yang menjadi penulis inspirasi sepanjang masa gue, tanpamu mungkin aku sekarang lontang-lantung nggak karuan, dan jasamu yang super baik berbagi apapun, kebaikan atau apapun juga. Dirimu banyak berjasa membuat diri ini jadi lebih mengerti arti hidup, bang. Untuk nyokap yang selalu gue tinggalin karena terlalu sibuk, tapi tanpa kopi buatanmu setiap menulis, apalah arti tulisanku semuanya. Buat orang yang gue suka, terima kasih telah mengerti.

Kadang gue selalu curhat dalam tulisan ketika nggak ada orang lain lagi yang bisa gue percaya. Jika ada yang nggak suka, tolong jangan sungkan buat ngeledek gue secara langsung. Karena caci maki kalian, buat gue makin kuat. Justru semakin hati gue dibuat remuk, semakin gue bertambah tekun untuk berjuang lebih baik lagi.

In the end, setiap kalian sedih cobalah buat nulis, lalu bakar tulisan itu. Karena luka bakal tertumpah ke dalam tulisan, dan akan ikut hilang ketika ikut dimusnahkan.


“Nulis bukan sekedar nulis kalau maksud kita buruk. Tapi, nggak ada maksud buruk setiap kita menulis. Hati bisa dipatahkan lewat tulisan, hati bisa bahagia lewat tulisan. Jangan remehkan tulisan. Ada keajaiban di dalam tulisan"

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. Bagus banget kak tulisannya! Sangat memotivasi org untuk menulis, dan mengingatkanku agar gak lupa berdoa dan berusaha dalam mencapai cita-cita kita.

    Keren banget pokoknya! Makasih kak, krna udh sharing tntg pgalamannya :)

    Aku jg dlu gtu, nulis di bku diary, ngluarin smua unek2 yg pgn aku kluarin, trs nanti bukunya dibuang atau dirobek *pnyebabnya sih sbnernya krna males baca ulang dan tulisannya jelek wkwk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you. Jangan pernah berhenti nulis ya :)

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -