Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 21 Oktober 2015


Kemarin gue baru aja selesai rawat di RS PMI, yang biasanya gue setiap sakit malah makan obat warung atau ngegombalin dedek gemes followers twitter gue, kali ini nggak ada obat warung yang cocok buat penyakit gue. Udah tiga hari yang lalu gue ngeluh akan sakit disekitar telinga kiri. Sampai pada malam hari sebelum dirawat, rasa sakit itu udah kayak ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya. Pedih. Badan tiba-tiba lemas, kaki serasa nggak kuat menopang gue berdiri, kepala gue pusing, nelen makanan dan minuman terasa sakit, dan juga ditambah gue nggak bisa tidur karena menahan sakit kuping kiri tiada henti.


Gue baru ingat, sejak umur 17 tahun gue selalu iseng ngorek kuping, walaupun itu menggunakan cotton-bad yang bersih, semakin lama semakin sering, dan entah kenapa semakin ketagihan ditambah kuping selalu tiba-tiba gatal. Sampai mantan pacar gue suka marahin kalo gue selalu ngorek-ngorek kuping. Sampai umur gue menginjak 20 tahun, gue mulai ngorek kuping dengan berbagai benda aneh, kayak korek kuping besi, kadang suka menggunakan kunci motor. Iya, kunci motor, saking nggak kuat gatelnya, gue maksain ngorek kuping pake benda apapun yang ada di depan mata.

Bukan cuma kuping sebelah kiri, tapi kuping kanan juga. Tapi, sekarang kuping kiri gue yang udah parah. Awalnya cuma bengkak di dalam lubang telinganya, saat dipencet terasa sakit, sekarang menjalar ke daun telinga ketika disentuh malah tambah sakit.

Saat itu gue lagi kerja dikantor, gue memutuskan menginap disana karena udah nggak kuat buat nyetir motor. Tapi disitu gue malah nggak bisa tidur sama sekali, setiap gue tiduran, air telinga selalu menutup kuping kiri gue sampai suara dari luar pun nggak bisa gue denger. Pukul 4 pagi gue frustasi dan siap-siap untuk balik kerumah, gue maksain nyetir motor dalam keadaan belum tidur, nggak bisa denger sebelah, pusing, dan badan lemes. Dijalan juga gue nyetir udah kayak siput jogging, pelan banget, mungkin kalo gue balapan sama kakek-kakek pake motor Harley Davidson aja pasti kalah~

Walaupun pelan-pelan kayak lupain mantan, akhirnya gue nyampe rumah dengan selamat sentosa mengantarkan ke gerbang kemerdekaan..... Eh salah. Maksudnya selamat sampai dirumah. Nyokap menyambut gue dengan wajah yang panik dan heran. Gue menjawab dengan wajah lesu kayak abis ditinggalin gebetan yang malah jadian sama sahabat sendiri. Dirumah gue langsung diberi sarapan bukan diberi gebetan baru. Eh gimana. Ya, gue melihat makanan pun nggak tertarik padahal semalaman gue nggak bisa tidur dan nggak makan apapun. Badan gue lemas dan langsung tepar di kasur, nyokap ngomong gue selalu balas dengan, “Hah?” entah berapa ratus kali gue mengucap kata itu karena hanya telinga sebelah kanan yang bisa mendengar. Sekarang gue tau rasanya jadi tuna rungu, segitu gue cuma sebelah yang nggak ngedenger, giman dua-duanya? Memang sih, yang sebelah itu menyakitkan, kayak..... Yasudahlah~

Sekitar jam 8 pagi gue dibangunkan nyokap, gue tertidur pulas sebentar karena kepala terasa udah berat. Gue melihat nyokap udah berpakaian rapi seperti pengen pergi, ternyata beliau ingin mengantar gue ke RS PMI. Dengan keadaan gue belum mandi dan ganteng, gue pun menuruti perintahnya. Setelah sampai dirumah sakit, gue pun mendaftar sebagai pasien baru. RS PMI saat itu rame banget sama pasien yang sakit. Apalagi yang mendaftar sebagai pasien BPJS, walaupun gue punya asuransi kesehatan, tapi kata nyokap pasien yang mendaftar sebagai pasien umum bakal didahulukan terlebih dahulu, sehubung gue udah lumayan parah, nyokap ga mau menunggu lama mengantri dan lain-lain. Beliau mengurus segala macam sampai baru gue duduk semenit di depan ruang tunggu bagian THT, gue udah dipanggil lagi, padahal buanyak pasien yang duluan nunggu dari gue. Alhamdulillah.

Saat gue masuk, gue dikepoin dengan ditanya oleh susternya kalo gue udah berapa lama sakitnya, gue bilang aja,”Ketika dia tidak peduli lagi saat diriku dalam keadaan sakit seperti ini, Sus.”

Seketika suasana ruangan THT pun tiba-tiba hening.

Mungkin karena susternya kesal, gue langsung oleh dokternya.

“Halo, dok.” Ucap gue menyapa dokter.

“Heh? Ngomong apa kamu?! Beraninya bilang saya dog!” jawab dokter sambil menatap tajam ke arah gue.

“Eh? Dok, bukan dog, dok~”

“Apa kamu bilang? Keluar kamu dari ruangan saya!”

“Oke, dok~”

“Hah?! Kamu bilang apa lagi barusan.”

“Dok~ ah dasar lu dog!”

Oke, barusan itu ngaco.

Pokonya dokternya baik banget, nanya gue udah punya pacar belum, ini serius. Untung dokternya cowok, kalo cewek mau gue bungkus bawa balik.

Gue didiagnosa terkena infeksi saluran Eustachius. Ya, bengkak yang terjadi didalam telinga dan dileher gue adalah akibat infeksi. Gue ngunyah dan nelen terasa sakit, daun telinga yang disentuh juga sakit. Untung gue saat itu juga langsung periksa ke dokter, kalau nggak bakal menjalar ke mata sebelah kiri juga. Hufts. Pake s.

Saat itu juga gue disuruh membayar administrasinya terlebih dahulu, dan ternyata emang nggak murah, nggak aneh dari perkiraan gue, untung gue punya tabungan yang masih bisa. Gue juga nggak kebayang sama pasien diluar yang sakitnya lebih parah dari gue dan nggak punya uang yang cukup. Dan dari situ gue berusaha buat sembuh secepatnya.

Karena didukung temen-temen, saudara, atasan, rekan kerja yang baik buat semangatin gue, gue jadi tambah semangat buat nggak terlalu pesimis. Gue memang awalnya takut buat nggak bisa mendengar lagi, gue takut nggak bisa ngalakuin  hal yang dulu dianggap biasa tapi sekarang udah pengen banget kayak dulu lagi.

Walaupun sekarang gue kudu minum dan meneteskan berbagai macam obat buat kesembuhan telinga gue, gue serasa sakit ini itu adalah sebuah  peringatan. Ketika gue bandel sama badan ini, gue bakal kena dampaknya sendiri. Setiap malam gue begadang karena nulis, main hape dan iseng-iseng ngorek kuping, gue ngerasain sendiri bandelnya gue karena nggak nurut perkataan orang lain tentang,”Bal jangan ngorek-ngorek kuping mulu.”

“Bal maneh teh ulah ngorekan ceuli wae.” – temen kerja

“Ih bandel kamu mah ngorekin kuping mulu.” – mantan pacar

“BANG FOLLBACK DONG” – alay

Mungkin dari peringatan kecil yang nggak pernah kita hargai, suatu saat bakal kena dampaknya tersendiri. Sakit itu peringatan, bukan manja pengen minta ini-itu yang diinginkan.


Banyak banget orang sakit di ribuan rumah sakit disana yang ingin sehat, buat mereka sehat itu nikmat dan memohon untuk diberi kesempatan sehat lagi. Dan orang yang diberi kesempatan itu adalah orang yang beruntung. Ya, kalianlah orang yang diberi kesempatan itu. Gue nulis ini sambil berbaring menghadap ke kanan, Sumpah pegel, dan gak enak karena memang kuping kiri gue harus menghadap keatas setelah diberi 2 macam obat tetes ke lubang kuping kiri gue. Udah dulu ya, terima kasih udah luangin waktu, tenaga, kuota, dan lain-lain buat baca tulisan gue ini. Jaga kesehatan kalian ya :)

{ 8 Komentar... read them below or Comment }

  1. Tulisannya renyah untuk dibaca. Asik. Dan yang paling gue suka, kata penutupnya memakai Pesan yang bermanfaat :) Keren, Bro. Ohiya, mudah-mudahan cepet sembuh, biar nggak miring terus. Kalo miring terus, kasian Burungnya. Wkwkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks bro. Lu udh menghibur gue ketika lagi sakit gini haha

      Hapus
  2. huuufttt..mas, aku bacanya ikutan ngilu ih...Adikku kebetulan spesialis THT, dan dia srg bgt wanti2, kuping jgn dikorek.. bahaya..mnding kalo mw dibersihin dtg aja k THT. 6 bln sekali :).. Kuping yg udh tlanjur skit kalo ga diobatin , paling jeleknya bs kena meningitis juga.. krn virusnya bisa aja pindah ke kepala dan itu lgs fatal.. serem memang... -__-.. makanya skr aku g prnh nyentuh2 cotton buds.. ke adikku aja kalo mw bersihin telinga :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Thanks ya udah ngasih penjelasan. Aku jadi lebih hati-hati lagi nih.

      Hapus
  3. Semoga cepat sembuh, bang. Gue malah jadi takut buat bersihin kuping lagi :')

    Yeeeh, gue malah curhat. Intinya, semoga cepat sembuh. Gue nggak bisa ngasih apa2 ke elo bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak usah repot-repot, kasih komen juga gue udah bahagia kok :')

      Hapus
  4. waduh, ngeri juga kalau sakit di telinga :| jadi takut mau bersihin pake cotton bud nih~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan malah jadi takut. Tapi, kudu lebih hati-hati lagi.

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -