Posted by : Muhammad Iqbhal Senin, 15 Februari 2016


PING!!!

BAL!!!

BAL!!!

BAL!!!

WOY!!!

CUY!!!

HOI JOMBLO!!!

Itulah beberapa ratus pesan masuk saat gue buka handphone. Semua pesan itu dari orang yang sama, Widya. Sejak dia berantem sama pacarnya dan sampai dia putus, hampir setiap menit dia selalu ngechat yang isinya cuma curhat, atau selain itu dia malah..

“Apaan? Sorry baru bales, gue baru beres kerja.” Bales gue di chat.

“Kaga jadi deh heheheheheheheheheehehehe.”

Bangke.

Kesel nggak lu, udah mah ganggu, malah ngajak berantem. Untung cewek. Kalo cowok mah udah gue lempar ke kandang cicak.

Atau yang paling mendingan adalah..

Gue: “Ada apaan? Sorry baru bales, soalnya gue tadi abis mandiin gajah dulu~”

Widya: “Gue mau nanya dong.”

Gue: “Yauda, nanya mah nanya aja kali.”

Widya: “Kaga jadi deng.”

Gue: “ajkdhsfjknadsjkfnkasjkdkjas”

KEMBALIKAN 5 MENIT WAKTU BERHARGA GUE!

Widya ini adalah tipe cewek yang setiap kali ngechat selalu dibales cepet. Entah lagi jam kuliah, sore, malem, subuh, weekend, hari libur, lebaran bagong, dan juga di waktu Indonesia bagian baper. Untungnya pas lagi sholat dia nggak bales cepet, kan gawat tuh. Pokoknya setiap gue lagi bĂȘte dan coba ngajak ngobrol dia pasti selalu dibales, bahkan bakal manjang, dan ngomongin hal-hal yang nggak penting. Dan saat gue bales cuma pake emoji, tetep aja dia bales terus.

Gue: “:)”

Widya: “:D”

Gue: “:O”

Widya: “:(“

Gue: “:s”

Widya: “:X”

Gitu aja terus sampe bendera Slank berkibar di Gunung Everest. Buat kebanyakan cowok, Widya ini adalah tipe cewek yang nyaman buat dideketin, selain ramah, dia juga lucu dan suka becanda. Selama ngobrol sama dia pun gue selalu ketawa dan becanda sampai nyengir nggak jelas ngeliatin hape.

Oh iya, yang gue obrolin sama Widya pun bukan hal-hal penting kayak status gue, dan siapa yang lagi deket sama gue. Gue juga nggak pernah cerita sama siapapun. Buat gue, susah banget untuk cerita ke orang lain selain orang yang gue bener-bener percaya. Inti dari obrolan gue dan Widya pun isinya tentang hubungan dia dengan pacarnya saat itu.

Yang sebenarnya hubungan mereka retak karena orang ketiga. Dan Widya mencoba curhat sama gue. Sekedar itu aja.

“Bal, kenapa sih cowok berubah? Gue ada feeling sejak awalnya kita satu sekolah dan kini kita pisah karena kuliah di kampus yang beda dia nemu cewek lain yang buat dia nyaman.” Ucap di chat yang membuat gue menyimak dengan serius.

“Berubahnya gimana dulu? Dia jarang ngehubungin lo lagi? Jarang ketemu?” Tanya gue.

“Semuanya.” Jawab dia cepat dan singkat.

“Kan wajar. Secara kalian beda kampus sekarang, dan kuliah sama sekolah itu beda. Mungkin dia jadi lebih sibuk lagi karena tugas dan macem-macemnya.”

“Ih, Bal. Dia itu ada yang naksir, namanya Indah.”

“Lah, lo kok bisa tau, Wid?”

“Iya, secara si Indah itu menel banget sama cowok gue. Gue perhatiin masa si Indah ini satu kelompok mulu, dan cowok gue setiap mau ketemu alesannya kerja kelompok, anehnya selalu ada Indah disitu.”

“Itu bukan jadi alesan dong. Mungkin kebetulan aja. Gini, Wid. Kalo memang bener cowok lo nanti terpikat sama si Indah. Orang ketiga itu nggak akan pernah salah.”

“Maksudnya?” balas dia dengan secepat kilat.

“Lo lakuin apa yang harus lo lakuin pada hubungan lo, lo tetep jadi pasangannya dia segimana yang harus lo lakuin. Misal, tetap kasih dia perhatian atur jadwal buat ketemu dan bisa saling komunikasi terus. Disini juga lo nggak perlu mikirin dia balesnya lama dan sibuk. Yang utama adalah lo tetep jadi prioritas dia.”

Itulah sebagian obrolan yang gue bahas sama Widya, nggak lebih dari topik dia sama pacarnya. Gue sebenernya selalu kasih solusi dia yang terbaik. Bukan memperparah. Tapi, dia selalu menganggap solusi gue adalah menjerumuskan dia untuk putus. Tapi disitu juga gue dikasih tau kalo memang cowoknya Widya ini udah nggak pantes untuk diperjuangin.

Cowok Widya ini akhirnya tergoda oleh rayuan Indah. Bahkan Widya bilang kalau cowoknya sering jalan bareng dibelakang sepengetahuan Widya, entah dia tau darimana. Tapi disitu dia meminta saran gue. Terus dan terus.

Gue tetep dalam solusi yang dulu, untuk menyarankan Widya putus dengan pacarnya. Dia tetep keukeuh mikir untuk menolak solusi gue. Dan kejadian cowoknya Widya pun udah sampai menduakan Widya. Ya, cowoknya Widya udah jadian sama Indah dalam status masih punya komitmen dengan Widya. Saat itu juga gue lebih tegas buat bantu Widya relain cowoknya dengan yang lain.

“Kalo lo terus tetep pertahanin hubungan itu. Percuma. Dulu lo pernah bilang cinta itu bakal bikin kita bego, dan lo gak percaya soal itu. Dan sekarang lo itu udah termasuk bego.”

Akhirnya saran gue di atas berhasil menyadarkan Widya untuk merelakan cowoknya pergi dengan orang lain. Selama dia baru putus, gue selalu mencoba kasih dia lalui hari tanpa orang yang dia sayang lagi. Awalnya memang berat. Dia selalu kepo semua tentang mantan pacarnya itu. Gue selalu ngasih tau dia dengan sabar, walaupun dia ngebantah, gue tetap ingin membantu dia memulihkan rasa sakitnya.

Sampai pada akhirnya sesuatu yang gue bayangkan sebelumnya pun kejadian. Karena Widya terlalu kepo dan masih mencoba menghubungin mantan pacarnya itu, membuat Indah geram dan ngelabrak Widya dengan kata-kata kasar membuat Widya lebih sakit hati lagi.

Sebenernya gue ngasih saran ke dia itu buat kebaikannya. Walaupun dia selalu bilang,”Tenang aja, nggak apa-apa kok.” “Nggak akan kejadian ini kok.” Itu semua malah jadi hal yang sering dia dapatkan resikonya. Walaupun kalimat terucap,”Iya ya, Bal. Bener!” “Iya, gue janji nggak akan gitu lagi dan nurut sama lu kok” jadi hal yang sering jadi kalimat basi dikuping gue. Ya, dia tetap melakukan hal yang gue larang terus.

Dulu dia pernah bilang,”Gue bakalan move on kok, Bal!” dan bla.. bla.. bla.. lainnya. Gue jadi nggak ingin ngasih solusi setitik lagi buatnya. Bukan karena gue cape. Tapi, karena Widya sekarang udah balikan lagi sama mantannya itu. Jujur, gue nggak pernah peduli kenapa dia bisa balik lagi, kenapa dia ngeblock akun gue di salah satu media chatting. Yang gue ketahui itu cuma satu, segala kebaikan yang gue kasih ke dia, adalah kebaikan yang gue keluarkan sendiri dari dalam hati. Sebagai teman yang tulus, gue selalu kasih yang terbaik. Dulu pernah Widya ini mencoba untuk mengambil hati gue disaat dia pengin mencoba ngelupain mantannya. Gue nggak segampang itu terayu akan kesempatan. Walaupun asik dan nyaman ketika kita ngobrol, itu nggak akan menjamin hubungan yang serius dan langgeng.

Gue menolak dia dengan halus dan nggak pernah ngechat dia lagi duluan ketika gue memang butuh seseorang buat menemani waktu kosong gue walau hanya sekedar bercanda.

Memang, sesuatu kejadian dibelakang itu nggak akan pernah kita tau. Yang harus kita tau adalah kita sendiri. Nggak akan terjadi hal buruk ketika kita mau terbuka dan jujur.

Gue cuma bisa mendoakan Widya bisa bahagia terus, karena nggak semua cewek bisa seperti dia. Dan untuk cowoknya Widya supaya bisa lebih menjaga Widya lagi lebih baik. Gue sebenernya pengin denger penjelasan Widya kenapa dia seperti ini sekarang, gue benci sesuatu yang tiba-tiba pergi tanpa penjelasan. Gue kesal ketika orang nggak ada yang munafik gengsi buat nanya dan jelasin ke gue. Gue nggak akan marah ketika keputusan apapun yang diambil. Bukan gue merasa kehilangan, tapi gue bisa menilai bahwa dia belum cukup dewasa.

Kadang sebuah kebaikan disalah artikan sebagai harapan. Sekarang, apa cewek bisa menolak sesuatu hal yang sebenernya dia ingin tolak? Dan menolak sesuatu yang salah?

Leave a Reply

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -