Posted by : Muhammad Iqbhal Jumat, 29 April 2016



Namanya Wulan, dia seorang cewek yang lincah. Mulutnya. Alias bawel. Pertama gue kenal Wulan adalah saat duduk di bangku SMA kelas 3. Saat itu, waktu perkenalan kita, gue baru aja putus sama pacar. Kita jomblo dalam keadaan sama, baru patah hati. Banyak teman-teman gue yang kenal Wulan menilai gue dan dia sedang dalam proses pendekatan. Padahal, memang. Awalnya mungkin gue berniat untuk mendekati Wulan, tapi selama waktu berjalan, gue semakin menemukan hal menarik dari dia jika kita malah menjadi sahabatan.

      
       Mungkin semua juga saat itu bisa karena berawal dari curhat, lama-lama malah menjadi dekat. Kita semakin dekat karena memang kenyataannya sering curhat masalah hidup, asmara, masa lalu masing-masing, sampai dia yang suka dengan musik dugem daripada dangdut Pantura.
`
       Senyumannya manis. Bahkan sampai sekarang. Kalau diliat dari Instagram. Tapi, dibalik itu semua ada kebawelan yang dulu sering dia perlihatkan. Wajar sih cewek itu bawel, Tuhan menganugrahkan mereka dengan mulut yang lebih lentur dari karet yang suka ada dibungkusan nasi goreng. Makanya kalau ngomong kayaknya keenakan banget.

       “Bal, bagi duit dong.”
       “Bal, beliin tema Line dong. Ini lucu banget. Sumpah.”
       “Bal, bagusan beli IPhone apa Apple?”

Bodo amat.

       Itulah kebawelan ter’gaje’ yang sering dia perlihatkan. Dari semua itu ada banyak kelebihan yang sering dia tutupi dari kekurangannya itu, yaitu dia adalah anak gaul. Ha ha. Bukan deng, pasti kalau setiap gue bilang dia anak gaul selalu aja murka. Tapi, emang bener sih. Dasar anak gaul. He he he.

       Wulan selalu cerita setiap saat. Tak terkecuali setiap gue dan dia komunikasi via chatting atau ketemu sama gue langsung. Dia selalu ngasih semangat yang buat gue pengen terus dekat sama dia. Dia selalu semangatin gue belajar yang saat itu lagi ulangan matematika bab reproduksi. Loh. Yang akhirnya gue dapet nilai yang memuaskan, 5. Biarin deh nilai 5 asal hasil ngerjain sendiri dan jujur. Daripada hasil 10 tapi hasil nyontek orang lain, mau dibawa kemana masa depan bangsa ini? Ciye gitu.

       Wulan juga sering semangatin gue boker. Itu jijik, Bal. Oke, tapi itulah Wulan. Dia selalu merespon bercandaan gue dengan baik. Dia nggak pernah marah sedikit pun ketika gue selalu bilang kalau dia mirip sama Bianca, selebritis atau lebih sering terlihat di TV sebagai pembawa acara. Dia sih menyeyel ratusan kali menolak. Tapi, gue liatnya emang mirip. Bawelnya. He he he.

       Dia adalah salah satu orang terbaik yang pernah gue kenal. Kita berteman baik cukup lama saat itu walaupun hubungan sekolah kita yang kurang baik. Mungkin kalau gue ketemuan sama dia pakai atribut seragam sekolah kita masing-masing bakal dicap yang ‘nggak-nggak’ sama teman-teman sekolah kita masing-masing. Kalau diibaratkan tuh sekolah kita kayak pendukung Persib Bandung dan Persija Jakarta, Viking dan The Jak. Musuh bubuyutan banget. Kalau ada yang ketauan pacaran diantara sekolah gue dan sekolah Wulan mungkin bakal dipaksa upload foto ‘cium ketek pacar’ yang lagi ngetrend kemarin di Instagram. Jijik sih, kenapa gak cium tangan aja, biar barokah. Masya Allah.

       Waktu itu gue sempat ketemu Wulan diam-diam untuk ngasih dia sesuatu. Dan, yang namanya sepintar-pintarnya tupai melompat akhirnya dia bete karena pengeluaran untuk bayar polisi cepek di setiap pertigaan lebih banyak dari pengeluaran bensin. Eh salah, maksudnya sepintar-pintarnya menutupi sesuatu akhirnya ketahuan juga.

       “Bal, gue liat lo kemarin nemuin anak “Semau Eug” ya?!” Tanya temen gue, si Dadang, ketika gue lagi asik makan beng-beng dingin dicelupin ke teh gelas.

       “Liat dimana?” Tanya gue sambil menggigit coklat berlapis-lapis itu sampai membuat si Dadang ngiler.
      
       “Gue liat lo ketemuan sama cewek yang keluar dari mobilnya di depan komplek sekolah kan?” Tanya lagi Dadang yang saat itu ilernya udah membanjiri baju seragam sekolahnya.
      
“Oh itu. Iya dia temen gue.” Jawab gue.

       “Awas yah, Bal. Ampe anak-anak tau lo pacaran sama cewek sekolahan itu, bisa diseret pake motor ama anak-anak!” ucap Dadang sambil mengancam.

       “Gue lebih mending diseret pake motor deh daripada gue kehilangan Wulan.” Jawab gue sambil menawarkan beng-beng yang barusan gue makan. “Mau?”

       “Mau!” ucap Dadang sambil menjulurkan lidahnya seperti anjing kelaparan.

       Gue pun akhirnya memberikan beng-beng gue ke Dadang dan meninggalkan dia sendiri duduk dikantin kayak jomblo gak punya temen. Tapi, nggak lama ada suara teriakan Dadang dari belakang.

       “Kampret! Udah abis. Bungkusnya doang!”

       Buat gue, yang namanya setiap hubungan memang harus diperjuangkan baik itu hubungan teman, keluarga, saudara, atau hubungan asmara sekali pun.

       Ngomongin hubungan asmara, gue dan Wulan sering ngobrolin tentang hubungan asmara kita masing-masing. Mungkin isi obrolan asmara kita 90% dari keseluruhan bahan obrolan, sisanya adalah ‘ngalor-ngidul’ gak penting. Kayak, “Bal, kalau beli Yakult jangan pernah dikocok ya. Nanti bakterinya pusing. Kasian.”

       “Lah. Kampret. Lo tau kotoran kuda gak?” Tanya gue sedikit kesal.

       “Taulah, lo mau? Nanti gue kasih.” Jawab Wulan santai.

       “Bodo amat.”

       Sekarang, gue dan Wulan udah nggak saling mengobrol dan bercanda lagi. Bukan karena kita marahan atau musuhan. Bukan. Mungkin karena kita sibuk sama aktivitas kita masing-masing. Munafik sih, kalau dibilang sibuk masing-masing padahal kan walaupun sibuk seenggaknya kita bisa sekedar chattingan. Tapi, sebenaranya ada hal yang nggak bisa gue paksain juga. Dia yang sekarang sibuk dengan kuliahnya di kota kembang, Bandung. Gue nggak mau mengganggu kegiatan kuliahnya dengan becandaan gue dan kehadiran gue juga yang nggak penting. Ditambah lagi dia sekarang udah punya pacar yang bisa menjaga dia. Gue nggak mau menjadi orang yang ‘lebih dekat’ dengan Wulan daripada pacarnya yang kini lebih baru dia kenal daripada gue.

       Tapi jauh dari kenangan dan cerita dulu gue sama Wulan, banyak hal yang sebenernya gue nggak kasih tau. Bahkan menurut gue, Wulan lah orang yang menemani gue menemukan tujuan hidup saat ini. Gue bilang sama dia kalau gue lebih memilih hidup kedepannya dengan menulis. Wulan pun orang pertama yang setuju dan mendukung. Orang pertama yang membaca tulisan gue. Orang pertama yang menilai tulisan gue bagus. Orang yang pertama memberikan gue semangat secara langsung untuk menyelesaikan buku pertama gue, Aku, Kau, dan Siraru yang hari ini tepat setahun yang lalu buku itu terbit. Mungkin gue salah karena nggak menyebutnya di dalam buku. Tapi, dia adalah benar-benar orang yang pertama selalu membaca tulisan gue. Terima kasih Wulan.
      
Sekarang mungkin dia bukan lagi pembaca pertama tulisan gue. Tapi, dia selalu pertama sebagai orang yang paling berjasa dalam mendengarkan, mendukung, dan berbagi. Wulan sering menawarkan bantuan dalam bentuk materi ketika gue tertimpa masalah dan merintis nulis dari nol karena pada saat itu belum ada yang tau apalagi yang mendukung mimpi gue itu. Gue selalu menolak. Buat gue, dalam hal dia yang selalu memberikan gue dukungan, saran, dan kesabaran di masa lalu gue pun udah lebih dari cukup. Sebagai sahabat, dia adalah sahabat cewek terbaik yang pernah gue kenal. Sampai saat ini.

Mungkin sekarang gue dan Wulan udah nggak akan pernah Skype-an lagi kayak dulu, yang isinya gue main gitar nyanyiin lagu “she will be loved”-nya Maroon 5 lagi. Mungkin gue bukan lagi orang yang membuat dia risih ketika gue mengejek dia dengan sebutan anak gaul. Dan mungkin masih banyak lagi yang bisa dia dapatkan jauh lebih baik dari gue yang dulu dengan orang yang tepat buat dia sekarang ini.

“Ih itu gambar siapa yang dipasang di kamar lu?” Tanya gue yang saat itu sedang Skype-an sama Wulan.

“Itu cewek cantik.” Jawab Wulan dengan senyumnya yang khas.

“Bah. Cewek gaul sih lebih tepatnya daripada cantik.”

“Nyebelin.” Lanjut Wulan. “Bal, masa di kampus gue kemarin banyak yang ngecengin gue sama ada satu cowok coba.”

“Lu itu anak gaul, banyak yang mau. Pesen gue sih jangan sampai terlalu cuek. Nanti lu melewatkan orang yang seharusnya terbaik buat lu.”

“Terus gue harus gimana?” Tanya Wulan.

“Jadi musuhnya Spiderman.” Jawab gue.

“Kok musuhnya Spiderman?”

“Kalau Spiderman nggak ada musuhnya, nanti dia nganggur. Kasian. Julukannya bakal berubah deh jadi Nganggurman.”

“ha ha ha.”

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. Aku terharu :')
    kalau butuh wulan lain aku bersedia. Loh.
    Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak boleh.







      Coba mana nomer ponsel kamu?!~

      Hapus
  2. mungkin secara tak sadar kamu sudah jatuh cinta padanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dulu mengira begitu. Sampai pada akhirnya dia yang jatuh cinta pada orang lain.

      Hapus
  3. Mungkin wulan punya perasaan,tetapi lu yang ga peka makanya wulan sama orang lain .
    Yaudah sini lu ama gue aja haaha

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -