Posted by : Muhammad Iqbhal Selasa, 09 Agustus 2016


   
   Sebut saja namanya Mala. Dia cewek yang paling populer disukai cowok saat gue duduk di bangku SMP. Pertama kali gue kenal dia adalah saat kita dulu satu kelas saat OSPEK. Gue duduk paling belakang dibaris paling kanan, dan dia berada dibarisan kedua dari kanan 2 langkah bangku depan gue. Cukup jelas buat ngeliat postur tubuhnya dari samping.

   Dia punya postur tubuh yang lebih besar dari spesies wanita lainnya. Bukan.. Bukan gendut, tapi tinggi dan berisi. Pokonya mirip manusia purba. Maka dari itu gue sering ledek dia Megantrophus Erectus, nama lain manusia purba yang paling tua. Ditambah kulitnya yang berbulu lebat, membuat dia tambah mirip dengan manusia purba. Mungkin kalau spesies Megantrophus Erectus yang lain liat, mereka pada iri dan teriak di alam kubur,”GUYS! MASIH ADA SPESIES KITA YANG MASIH HIDUP SEHAT DI DUNIA.. CEPAT, MUSNAHKAN LAH DIA! PULANGLAH ENGKAU WAHAI SAUDARAKU! ENYAHLAHKAU DARI DUNIA!” Sedih. Pokonya sedih.

   Sejak saat itu juga lagi jamannya ngeledek nama orang tua masing-masing. Gue tau nama orang tua dia dari tanda tangan orang tuanya dirapot. Sedangkan dia juga tau nama orang tua gue dari rapot juga. Saat itu kita berebut rapot seperti anak kecil yang berebut mainan. Karena badan gue kecil dan lemah daripada dia, gue pun menyerah rapot gue diambil sama Mala. Dia puas, gue lemas. Jangan ngeres, please.

   “Puat!” teriak gue ke Mala dikelas ketika jam istirahat

   “Tommy!” balas Mala

   “Puat!”

   “Tommy!”

   “Puat!”

   “Tommy!”

   “Puat!”

    “Tommy!”

    “Puat!”

    “Tommy!”

   Gitu terus sampai bel jam istirahat beres. Ya, kita nggak menghabiskan istirahat dengan pergi ke kantin, makan bekal atau ngerjain tugas untuk pelajaran berikutnya, jam istirahat kita habiskan dengan teriak-teriakin nama bapak kita masing-masing.

   Setiap hari kita ketemu. Setiap hari kita becanda, setiap hari gue jailin dia tanpa rasa kemanusiaan yang adil dan beradap. Anehnya, lambat laun malah gue yang bosen. Dia yang sering gue jailin, kok malah gue yang bosen. Aneh.

***

    “Eh, Bal. Gue cantik kan?” ucap Mila dengan pede sambil mengkibas-kibaskan rambutnya. Entah dia kesambet apa.

    “No. Never!” ucap gue nggak peduli dan nggak tergoda dengan ditambah perlakuannya yang pecicilan.

    “Tapi, kalau didunia ini cuma ada gue doang ceweknya. Gue cantik dong?”

    “Shut up! Kalau lo cuma satu-satunya cewek didunia ini juga nggak akan gue pilih lo. Mending jomblo sampai mati deh. Masih ngarep mau dianggap cantik? Never yes!”

    “Ih gitu amat. Pokoknya gue cantik. Titik!”

    “Bu!” ucap gue sambil mengacungkan jari telunjuk ke atas, meminta perhatian Bu Dewi, guru Bahasa Indonesia gue yang sedang sibuk dimejanya memberikan nilai ke setiap anak yang sudah selesai mengerjakan tugas yang diberikannya di papan white-board.

    “Ya, ada apa, Bal?” ucap Bu Dewi sambil memalingkan pandangannya ke arah gue.

    “Ini, bu. Si Mala kayaknya harus dibawa ke UKS deh. Dia sakit!”

   Ya, begitulah contoh bercandaan gue sama Mala. Biadab memang. Karena endingnya memang Mala gue tarik paksa sampai keluar kelas. Karena tubuhnya lebih besar dan berat dari ukuran manusia normal, terpaksa gue narik dia pake mobil derek.

   Ketika jam kosong, gue selalu becandain dia. Mungkin temen-temen sekelas gue yang lainnya bakal pergi ke kantin buat jajan, main handphone, pacaran dipojokan kelas, atau ngegosip tentang teori hubungan antara tukang sayur terhadap gosip pedas ibu-ibu pelanggan tetapnya.

    “Dor!” teriak gue sambil menoelkan jari telunjuk ke samping badannya berniat buat Mala jadi geli dan kaget.

    “Diem deh, Bal. Lagi gak pengen becanda nih.” Ucap Mala yang serius menatap bukunya langsung membalas dengan muka jutek.

    “Eh, lo tuh harus dimusnahkan dari dunia ini, tau gak. Gak usah pura-pura gak tau. Gue bakal kirim bukti sample ke ilmuwan sejarah kalau ada spesies purba yang masih hidup. Lo diem…”

    “Aaaaaaaw!” teriak Mala namun seisi kelas tidak pernah memperdulikan karena mereka tau kalau gue selalu jail sama Mala. Mungkin kalau gue nyembelih Mala di dalam kelas, mereka juga nggak akan peduli akan hal itu dan melanjutkan hidup masing-masing. Mari kita mengheningkan cipta, guys.

    “Lo apa-apaan sih?! Sakit tau, ngapain coba nyabutin bulu gue terus, ih bete.” Sambung Mala sambil memegang lengan kanannya yang mungkin kesakitan sehabis gue cabutin bulunya.

    “Anjrit. Lo liat ini!? Ini bukti kongkrit lo itu harus dimusnahkan dari dunia ini, Mal. Astagfirullah.” Jawab gue sambil fokus melihat sehelai bulu tangannya Mala.

    “Ih nyebelin, ah lo. Dasar….” Belum sempat Mala melanjutkan omongannya,

    “Apa? Mau bilang apa? Hah? Dasar Megantrophus Erectus.” Potong gue sambil membuat Mala geli karena gue kelitikin.

   Mala nggak pernah marah sama gue, walaupun memang gue ganggu kalo setiap dia lagi galau, kesel, atau marah entah karena apa. Mala juga nggak pernah sekalipun ngedeketin gue untuk minta dihibur, mungkin dia males dengan perlakuan gue yang tidak manusiawi ini ke dia. Tapi, dia sendiri malah menjadi penghibur gue dikala gue bete, nggak ada kerjaan, atau pengen jail tapi nggak ada kelinci percobaan. Selalu ke Mala.

   Jujur, saat itu nggak ada cewek lain yang berani gue sentuh apalagi untuk jailin. Semua ke Mala, entah kenapa Mala nggak aneh akan hal itu. Ketika temen gue ngelakuin hal yang sama dengan apa yang gue lakuin ke Mala tepat depan mata gue, gue nggak mau untuk ngelakuin hal yang sama ke cewek lain.

   Sampai akhirnya ada satu hal yang membuat Mala berubah, ketika itu kita naik ke kelas 2. Mala jadi sering tiba-tiba pergi ketika pacar gue dateng menghampiri kelas gue, bukan, bukan kelas gue, tapi kantin, kelas gue memang saat itu sebelah kantin, jadi setiap jam istirahat atau jam kosong, pacar gue selalu ke kantin dan pastinya melewati kelas gue.

   Mala selalu menghindar ketika pacar gue itu datang. Nggak seperti biasanya, walaupun sejak kelas satu gue punya pacar, Mala nggak pernah seaneh kayak gitu. Nggak seperti biasanya dia biasa aja dengan mantan-mantan pacar gue saat kelas satu. Tapi dengan mantan gue satu ini, sebut saja namanya Sari. Mala tiba-tiba murung ketika gue sebutin namanya dan seolah-olah gue dan Mala nggak saling kenal ketika gue ngobrol berdua dengan Sari, nggak seperti biasanya kita dikelas saling tertawa lepas dan juga sering bercanda. Sari pun nggak pernah curiga tentang gue sama Mala, yang dia tau bahwa gue dan Mala adalah sekedar temen sekelas.

   ”Hei, Mal. Bentar lagi Sari ulang tahun. Gue kasih apa ya?” Ucap gue sambil duduk disebelah kursi Mala.

    “Terserah.” Jawab singkat Mala sambil serius menyalin tulisan yang ada di white-board ke buku tugasnya.

    “Lo kok gitu sih? ditanya malah jawab terserah.” Jawab gue sambil mengajak dia bercanda.

    “Ih kebiasaan deh jangan kelitikin gue. Itu mah terserah lo deh mau ngasih apa, emang gue peduli.”

    “Ayo dong kasih saran, please.” Mohon gue sambil mengancam ingin mencabut bulu tangan Mala lagi. Kali ini gue bawa tang.

    “Udah ah, Bal. Tapi, lo janji ya bakal nggak ganggu gue lagi sekarang?”

    “Iya, buru apaan.”

    “Kasih dia kado yang bisa bikin inget lo terus.”

    “Udah? Gitu doang? Nggak spesifik banget. Nggak janji ah buat nggak ganggu lo lagi.”

    “Ih dasar. Pokoknya sana pergi, ih. Gue mau ngerjain tugas!” sambil mendorong badan gue untuk pergi dari bangku sebelah Mala, gue pun menuruti kemauannya. Gue bukannya berpikir kenapa tumben Mala itu kok berubah nggak seperti biasanya gue yang menjaili dia sampai bel pelajaran habis. Gue malah memikirkan tentang apa yang diucapkan Mala barusan: kasih dia kado yang bisa bikin inget lo terus.

   Keesokan harinya, gue menunggu Mala datang. Biasanya dia datang setiap jam 6:45 pagi. Gue nungguin dia didepan pintu kelas.

    “Eh, stop!” ucap gue sambil ditambah senyum licik.

    “Ih apaan sih? Mau bilang kalau manusia purba dilarang masuk?” tanya Mala sambil memurungkan wajahnya ke bawah, melihat tangan gue menutup jalan dia masuk ke kelas.

    “Bukan. Kali ini bantuin gue dong! To the point aja, lo kan kemarin ngasih gue saran soal kado yang bakal gue kasih ke Sari. Gue udah dapet kadonya, mau minta pendapat dong.” Masih dengan wajah ngarep penuh supaya Mala menyetujui permintaan gue, gue yakinkan Mala dengan senyuman.

    “Iya, iya deh. Mana coba gue liat?” pinta Mala sambil melihat ke arah tangan gue satunya lagi yang berada didalam saku celana.

    “Tada!! Bagus gak?” sambil mengeluarkan benda dari bahan perak, gue perlihatkan apa yang daritadi gue bawa ke Mala.

    “Lo yakin, mau ngasih itu?”

    “Lah, lo kok gak terkejut gitu. Terpana kek, terhipnotis kek. Masa malah nanya yakin apa nggak. Yakin lah, Puat!”

    “Ih Tommy! Kalo menurut gue sih langsung kasih aja ke Sari dia pasti suka kok.” Setelah jawab itu Mala langsung bergegas masuk kelas, belum sempet gue panggil lagi, gue liat dia udah sibuk dengan PR yang belum dia buat.  Nggak mungkin gue liatin terus kado yang bakal gue kasih ke Sari di depan anak-anak.

   Bel jam pulang sekolah pun berbunyi. Gue menghampiri kelas Sari untuk memberikan hadiah gue itu. Tapi, saat gue keluar kelas, temen gue manggil.

    “Bal!” saut seseorang temen kelas gue dari belakang saat gue keluar pintu kelas.

    “Ya?” balas gue sambil membalikkan badan mencari siapa yang memanggil gue barusan.

    “Eh, Bal. Bareng yuk baliknya?” pinta seorang cowok berbadan sebesar pelawak terkenal Indro Warkop yang menghampiri gue dengan tas selempangnya berwarna hitam.

    “Tapi, gue mau ke kelas cewek gue dulu. Bentar ya.”

    “Ih gue ikut aja sekalian liat.”

   Kampret kenapa harus pengen liat. Mampus gue. Niat so sweet malah bakal jadi kejadian konyol deh dengan gangguan temen sekelas gue satu ini, Viand.

   Kelas Sari berada dilantai dua dan dipaling pojok. Gue liat disana Sari lagi duduk dilantai dengan teman-teman lainnya yang masih belum siap-siap untuk pulang. Mungkin gurunya sedang keluar kelas. Gue nunggu dan ngobrol dengan teman-teman Sari lainnya. Gue melatih mental dan rencana untuk ngasih kado gue ke Sari.

   Tapi, apalah daya ketika gue membalikkan badan. Sari duduk berdua, berdeketan, mesra, dan saling bercanda dengan Viand. Hati gue sedikit kesal dan sekaligus marah kepada keduanya. Entah ada setan apa yang merasuki gue saat itu. Gue pun meminta ijin ke Sari untuk balik duluan dan mencuekkan pertanyaannya ke gue, tentang kenapa, kenapa yang tadinya berniat untuk nunggu pulang bareng dan pengen ngobrol sesuatu, tapi gue memutuskan pulang duluan. Viand pun langsung bingung juga dan mengikuti gue dari belakang.

   Gue anterin Viand dengan motor gue sampai dirumahnya. Sekedar ucapan thank you dari Viand dan balasan senyuman dari gue, gue langsung beranjak pergi dari rumah Viand tanpa mampir atau sekedar ngobrol sebentar.

    “Kamu kenapa sih kemarin?” Tanya Sari di kantin yang menghampiri gue yang sedang duduk sendiri. Dia datang bersama temannya, Amelia.

    “Eh, gue ke mang Doni dulu ya, Sar.” Saut Amelia yang tadinya jalan berdampingan dengan Sari langsung tiba-tiba memberi ruang kepada Sari untuk berdua sama gue.

    “Nggak apa-apa.”

    “Bohong. Kenapa ih?” Tanya Sari lagi dengan nada memaksa.

    “Nggak apa-apa. Kamu keluarnya kelamaan aja.”

    “Bukan itu, kamu sendiri yang minta bakal nunggu aku.”

    “Bener.” Jawab gue dengan singkat lagi.

    “Kenapa sih, kalau aku ngomong jarang dijawab serius dan jujur, selalu ditutup-tutupin.”

    “KAMU BISA PERGI GAK DARI SINI. GANGGU AJA!” jawab gue dengan nada keras sambil memandang wajah Sari yang sedari tadi terus menatap ekspresi gue. Seketika Sari pun pergi.
  
   Bel jam pulang sekolah pun berbunyi. Tiba-tiba Mala datang ke meja gue sambil membawa tasnya yang bersiap untuk pulang.

    “Lo bego apa gimana sih?”

    “Hah?”

    “Kalau memang niat ngasih, ya kasih aja. Soal suka dan nggak nya orang itu nggak ngaruh dengan keadaan yang harus adem ayem. Mau lagi marahan, mau lagi romantic-romantisnya berdua, mau lagi diantara temen-temennya. Kalo lo niat ngasih, ya kasih aja. Setelah itu terserah lo mau marah sama dia atau kesel sama dia juga bodo amat. Gue barusan liat lo sama Sari berantem dikantin. Jangan pernah ngebentak cewek, Bal.”

   Tanpa diberi kesempatan gue ngejawab, Mala langsung pergi meninggalkan gue yang sedang membereskan buku kedalam tas. Gue diam sejenak dan mencoba mengartikan apa yang diucapkan Mala barusan.

***

    “SARI!!!” teriak gue dari jauh sambil berlari menghampiri Sari yang sudah berjalan kaki berpuluh-puluhan meter untuk pulang kerumahnya. Sejak didalam kelas tadi, gue mencoba untuk menghampiri Sari dikelasnya, tapi kelasnya sudah kosong. Temen sekelasnya pun bilang kalo Sari dari tadi udah pulang. Gue pun bergegas lari menyusul Sari.

    “Kamu ngapain, Bal?” Tanya Sari sambil kebingungan membalikkan badan kea rah gue yang datang sambil terengah-engah kecapean sehabis berlari sejauh Jawa-Papua.

    “Aku.. Aku mau minta maaf. Dan maaf, kalau ini lebay. Aku cuma mau ngasih ini.” Sambil memberikan sebuah kalung couple berbentuk hati berwarna hitam-putih ke Sari. Sambil membukakan telapak tangan Sari, gue tersenyum walaupun napas seadanya.

    “Ini kado buat hari jadian kita kemarin yang ke-88hari, 22 jam, 1 menit, 32 detik.”

    “Awww! Kamu ngapain repot-repot.” Jawab Sari dengan wajah yang nggak percaya, nggak percaya kalau gue bisa romantis. Sejak kenal gue, Sari mungkin mengira gue ini orang aneh, nembak aja lewat SMS, dasar pecundang.

    “Ya, itu aja. Aku mau lanjut lari Jawa-Papua lagi. Bye! Hati-hati pulangnya.” Setelah itu gue pun berlari lagi kearah sekolah untuk mengambil motor. Tuhkan, gue  yangtiap hari bawa motor buat nganterin Sari pulang kerumahnya aja nggak pernah. Dasar fakboi.

   Saat gue balik lagi sampai disekolah gue lihat Mala keluar gerbang. Mungkin dia melihat gue berlari-lari, keringetan sehabis kejar Sari dan melempar senyum kearahnya. Mungkin Mala sehabis nyeramahin gue barusan, dia nggak langsung balik, mungkin dia ngepel atap sekolah dulu. Dasar manusia purba.

   Semakin hari hubungan gue sama Sari semakin membaik, sering jug ague liat Mala ngeliat gue selalu berdua. Gue dan Mala nggak pernah mengurangi becandaan intens kita tiap hari dikelas. Mala selalu biasa aja ke gue. Sampai pada masa akhir kelulusan pun gue selalu becanda di acara perpisahan.

    “Eh Bal, buruan elo jadi pendamping gue dari dua anak berprestasi dikelas.” Ucap Mala yang berada diluar pintu masuk gedung perpisahan.

    “Bokis, anjir. Gue nggak percaya sama manusia purba milenium kayak elo.” Jawab gue sambil bercanda.

    “Iqbal. Buruan kamu temenin Mala disebelahnya!” saut wali kelas gue saat itu yang menyuruh gue berdiri dan selanjutnya berjalan mengikuti anak-anak dari kelas lain.

    “Serius, pak? Pelajaran sejarah soal bab manusia purba aja saya diremedial mulu. Masa iya saya berdiri disamping manusia purbanya lagi.” Jawab gue dengan nada nggak percaya.

    “Ye. Buruan nggak! Atau kalian bakal saya jodohkan sekarang juga.” Ucap keras wali kelas gue tadi, Pak Nana namanya.

    “Astagfirullah alazim, serem amat ancemannya pak. Yauda, saya nurut pak!” Gue pun langsung berjalan disamping Mala sampai ke depan panggung. Nama kita disebutkan oleh MC dan diberi mendali penghargaan siswa terbaik dikelas. Semua mungkin ternganga saat itu, gue lebih pantas menjadi siswa brengsek sih.

   Sari melihat gue dengan jelas berdiri berdampingan dengan Mala. Dia tersenyum lepas. Gue pun membalasnya dengan senyuman.

   Setelah acara perpisahan itu. Entah ada angin apa, dan apa itu angin. Coba cari di Wikipedia deh~

   Krik~

   Krik~

   Krik~

   Sari memutuskan hubungan gue, dengan alasan dia pengin fokus kuliah di SMK yang dia lanjutin nanti, sedangkan gue melanjutkan di SMA Negeri. Kita bakal berpisah dan lebih jarang ketemu dari orang LDR beda planet.

   Tapi, nggak lama dari itu gue denger kalo Sari Jalan sama Viand. Temen gue sendiri yang saat itu mengantarkan gue untuk ngasih kado ke Sari. Orang yang gue liat depan mat ague sendiri sedang mesa-mesraan dengan Sari. Lo pikir anak SMP nggak akan peduli dengan lo bisa ngapain aja dengan pacar temen lo sendiri? Sorry, gue orangnya puber sejak dini, mungkin sejak dalam Rahim nyokap gue pun, gue udah mimpi basah disana, dan juga udah menyukai calon bayi yang berada disebelah ibu gue yang berbaring ditempat tidur. Luar biasa.

   Balik lagi soal Sari, awalnya gue memang curiga sejak awal bahwa Viand memang suka sama Sari, walaupun nggak pernah gue Tanya langsung ke Viand soal kecurigaan gue ini. Gue selalu melihat tanda-tandanya dari cara pandang Viand ke Sari.

   Gue dan Mala nggak pernah lepas komunikasi, gue sering ketemu dia dan masih saling bercanda. Walaupun kita sekolah SMA yang berbeda, gue selalu main sama dia kemana-mana, ngumpul dirumahnya atau dia yang kerumah gue, selalu bareng lagi ketika buka puasa bersama, reuni, dan acara memperingati hari lahirnya beruk di Samudera Pasifik. Kita selalu bareng. Sering ketemu. Sampai kita masing-masing punya pacar baru.

   Ketika kita lagi jalan menuju rumah saudara Mala yangKetika kita lagi jalan menuju rumah saudara Mala yang saat itu gue anterin dia.

    “Bal, dulu lo nggak sadar apa, gue suka sama lo.” Bisik Mala disamping muka gue saat mengendarai motor.

    “What!?” gue pun memberhentikan motor sebentar.

    “Ya. Gue dulu suka tau sama lo.”

    “Terus kenapa lo baru bilang sekarang? Saat kita benar-benar nggak bisa bersama?” Tanya gue sambil dirundung rasa kesal sedikit.

    “Gue pikir, dari pada gue terus mendem perasaan ini sejak dulu, gue yakin kalo cinta itu memang nggak harus memiliki, tapi setidaknya mengakui.”

   Tapi, kenapa harus disaat lo udah punya pacar dan gue juga udah punya pacar? Gue bisa perbaiki ini semua dan jujur gue juga nyaman kalo ada dideket lo.” Semua uneg-uneg gue utarakan saat itu juga. Gue nggak berniat Mala untuk membalas seperti apa, gue cuma bilang juga bahwa itu memang saat yang tepat. Seperti Mala bilang sebelumnya.”

    “Gue yakin kok, Bal. Kita bakal bisa sama-sama bahagia dengan pacar kita masing-masing. Gue sekarang lega bisa bilang ke lo tentang ini.” Ucap mala yang saat itu sepertinya belum selesai ngomong.

    “Sebenernya gue cemburu saat lo sama Sari, gue males ngeliat lo berdua sama Sari, ketika elo malah berduaan sama Sari, bukan sama gue. Jadi, lebih baik gue sama lo disaat kita bercanda aja. Mungkin itu satu-satunya kesempatan untuk bisa sama lo daripada nggak sama sekali.” Lanjut Mala yang masih terus mengungkapkan semuanya.

    “Mal, jangan sampai kita menjauh ya.”

   Kalimat itu menutup perbincangan serius gue dan Mala. Gue berjanji untuk nggak ngomong tentang hal itu kepada siapa pun.  Gue selalu menilai Mala wanita yang memang baik menjaga sebuah perasaan. Mungkin pacarnya sekarang memang cowok yang beruntung bisa mendapatkan Mala. Tentunya jauh lebih baik dari gue. Mungkin gue bisa dewasa karena ini. Gue bisa lebih menghargai tentang setiap orang disekitar gue.

   Gue jadi lebih mengerti bahwa memang benar dikatakan Mala,

    “Cinta memang tidak harus untuk saling memiliki, setidaknya mengakui. Ungkapkanlah perasaanmu kepada siapa yang buatmu merasa nyaman saat ini, setidaknya dia lebih tau dan bakal lebih membuatmu bahagia dan menghargai lagi lebih dari sekarang.’’

Selamat untuk mengungkapkan.

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -