Posted by : Muhammad Iqbhal Rabu, 16 November 2016


Tepat di Father's Day kemaren yang jatuh pada hari yang sangat dibenci oleh spesies jomblo, Sabtu, jadi momen pengalaman pertama gue touring. Bareng komunitas bokap gue, RAPI(Radio Antar Penduduk Indonesia) ke wisata pantai Sawarna. Dari rumah gue berangkat jam 6 pagi udah rapi dan wangi kayak mau first time ngedate sama gebetan.

Kalo soal packing gue selalu antisipasi dari malem sebelum berangkat. Biar apa? Biar waktu paginya gak akan punya pikiran macem-macem lagi selain perut harus diisi sebelum berangkat. Kan nggak mau dong jam-jamnya mau berangkat malah mikir apa yang belum sempet dibawa. Ngapain coba mikirin barang yang nggak mikirin kita. He he. Canda, guys.

Nah karena gue nggak biasa touring dan apa aja yang harus dibutuhin nanti, jadi selama packing gue Cuma siapin yang semestinya gue bawa, kayak:

-Motor; yaiyalah masa nyiapin kuda lumping.

-Harga diri; ini penting nih, kalo gak bawa harga diri bisa bahaya, di jalan nanti malah jadi nyari lapak buat mangkal.

-Baju ganti; gue sadar, gue adalah manusia yang bisa keringetan, mengeluarkan zat bau badan yang beracun, dan memegang teguh slogan salah satu iklan detergen,‘berani kotor itu baik’. Tapi yang baik suka ditinggalin.

-Air minum; kadang kita perlu air ketika haus. Masa sih?

-Snack/makanan; minuman penolak angin/anti mabok, roti, permen kopi/karet biar meminimalisir ngantuk.

-Bawa pasangan; udah ini mah buat yang mampu aja.

Nah karena barang itu udah dibawa semua ke dalam tas, jangan lupa juga doa, biar selamat. Cie gitu.

Oh iya, karena rumah gue letaknya di Bogor Barat. Semua anggota touring berkumpul di Stasiun Leuwiliang. Disana sama panitia didata, dikasih kaos, sticker, briefing, jodoh, dan makanan. Namanya juga komunitas bokap, isinya bapak-bapak, om-om, bahkan aki-aki strong juga ada! Walaupun gue yang paling muda disitu, gue nggak ngerasa patokan umur bukan yang paling kuasa, semua menghormati masing-masing, walaupun beberapa panitia umurnya lebih muda dari anggota yang sedang sibuk mendengarkan arahan mereka. Gokil.



Karena kita ada di daerah Leuwiliang, Bogor Barat dengan tujuan Pantai Sawarna, kita harus ngelewatin jalur yang muter buat ke tujuan. Kalo ditotal jumlah jaraknya kira-kira ratusan kilometer. Dengan kemampuan ke-so’tauan gue, “alah naik motor ini, bareng-bareng, dikawal, seberapa pun jaraknya pasti kuat lah~” padahal malapeta siap menanti di depan mata.


Kita berangkat lancar karena masih di jalan raya yang masih bagus aspalnya, bensin dan energi masih full-tank, suasana masih udara pagi, nggak macet dan lancar jaya tanpa ada kendala. Dalam hati,”haha segini doang? Alah touring selanjutnya kudu ikut lagi ah!”

Sampai di peristirahatan pertama, tepatnya di tugu perbatasan Jawa Barat & Banten. Disana gue foto-foto dulu biar kayak anak alay kebelet eksis, ngemil biar jadi pengganjal perut, dan ngabarin pasangan tapi baru inget ternyata gue nggak punya, kemudian adalah air mata.


Next, perjalanan dilanjutkan melewati daerah Leuwilembang, Ciminyak, Suka Senang, Suka Galau, Suka kamu tapi kamu nggak suka aku. Oke, skip. Pokoknya daerah udah mulai ngajak ribut. Jalanan udah banyak yang berlubang, kendaraan anggota lain banyak yang mogok dan harus diangkut pake mobil pick-up, cuaca semakin panas karena udah mulai siang hari, disini untungnya gue masih sabar dan tawakal. Subhanallah.

3 jam perjalan, 4 jam perjalan... Anjrit, kapan nyampenya nih? GPS gak respon karena nggak ada sinyal, stok tenaga udah mulai terkuras, punggung udah mulai pegel, pantat kayaknya udah give up, dan hati nggak bisa terus digantungin. Shit.

Eh, ada satu kejadian juga yang buat gue hampir kecelakaan. Pelakunya si kerbau-kerbau kampret. mereka tiba-tiba nyebrang jalan di samping gue. Untungnya gue bisa ngerem tepat waktu, dan reflek nyalain klakson buat para kerbau itu nyadar dengan adanya gue disana. Alhamdulillah, gue nggak jatoh, atau tabrakan sama kerbau, mungkin ini hasil dari doa sebelum berangkat tadi. Alhamdu... lillah.

Pokoknya buat kalian yang suka nyetir di jalan, jangan pernah ngeremehin jalan yang sepi, siapa tau ada binatang yang tiba-tiba nyebrang tanpa permisi dulu. Memang sih keadaan waktu itu gue lagi ngelewatin kebun-kebun warga desa, hutan, dan juga naik-turun gunung. Mungkin bukan cuma kerbau, bisa babi hutan, rusa, kambing, anjing, komodo, t-rex, zombie, atau pikachu. So, hati-hati ya buat kalian kalo nyetir. Gapapa pelan, asal selamat. Daripada ngebut, nyawa jadi taruhan.

Kalo diliat dari perjuangan gue selama touring ke Sawarna, ngelewatin puluhan tanjakan terjal ditambah selalu ada lubang yang harus dihindari, turunan curam yang di ujungnya belokan tajam dengan pinggirnya jurang yang dalem, semua anggota badan yang pegal, dan juga kondisi mental yang dibuat down ketika ngebayangin seandainya nabrak, kepleset, atau jatoh.

Bener-bener touring tuh nggak dianggap enteng loh ternyata. Tapi, dibalik itu semua ada hal lain yang nggak semuanya serem, ada pemandangan yang indah; pegunungan, sawah, kebun, pantai, dan laut yang memanjakan mata. Solidaritas anggota touring lain yang setiap ada masalah sama kendaraannya selalu siap ngebantu. Ban motor yang bocor aja, panitia udah siapin kompresor dan alat-alat lain buat nambal. Setiap ada barang yang ketinggalan di tempat-tempat istirahat selalu di bantu, jaga, dan komunikasi oleh setiap anggotanya. Ya, maklum komunitas radio, semuanya bawa hate.

9 jam perjalanan akhirnya sampai di tujuan, pukul 5 sore waktu setempat. Di pantai Sawarna dengan pas juga waktu sunset. Gila, pantainya keren, anginnya asoy, langitnya.....



Puncak acaranya: Apa sih acara bapak-bapak selain dangdutan? Dangdut, karaoke, sawer, dan happy.

Pengen ikut joget, tapi gengsi. Yauda diem aja deh kayak cowok-cowok yang lagi nunggu ceweknya di salon.

Kesimpulannya adalah kalo ada touring lagi, apa gue mau ikut? Hoho tidak. Terima kasih.

Cukup sekali itu aja. Gue balik-balik langsung tepar, sakit, dan nggak bisa dipaksa kerja berat. Fisik udah nyampe batasnya. Ternyata sesuatu yang dianggap remeh malah buat malapetaka sendiri ya. Pokoknya, di balik itu semua pasti ada hikmah. Nggak ada perjuangan yang nggak menghasilkan sesuatu yang indah. Hasil nggak akan pernah mengkhianati proses. Terima kasih pantai Sawarna yang begitu indah. Sampai jumpa kembali ketika waktu mengijinkan. Terima kasih komunitas RAPI, I’m very enjoy! 



{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. Eh busyet, lw jalan ama komunitas bokep ??? trus jalan ama ayah lw ???
    jadi lw main bokep ama bokap jauh2 sampai sawarna ??? #Kaburrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dasar tukang posting aurat ha ha ha :))

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -