Posted by : Muhammad Iqbhal Selasa, 29 November 2016



Nggak biasanya gue jadi inget masa lalu, tentang seseorang yang sebetulnya nggak harus gue inginkan lagi. Gue yang biasanya kebal ngeliat orang pacaran sambil gandengan tangan di mall, sebelahan sama orang pacaran yang mesra di dalem bioskop, atau saat berhenti di lampu merah dengan pemandangan di depannya adalah sepasang orang yang lagi peluk-pelukan di atas dombanya.

Karena buat gue, ngeliat mereka kayak gitu justru gue seneng, soalnya masih banyak orang yang bisa bahagia sama pasangannya masing-masing. Padahal dalem hati sih,”Kampret. Gak menghargai kaum jomblo apa sih? Gue sumpahin putus! Terus tiap Valentine lo jomblo terus!”

Huahaha!

Tapi kali ini nggak tau kenapa hal itu malah buat gue jadi nggak biasa lagi. Awalnya, weekend sore gue nongkrong sama temen-temen gue di McDonald di daerah Jalan Padjajaran Bogor. Ngobrol biasa tentang keseharian, bola, otomotif, efek bulu dada Ridho Rhoma terhadap polusi udara di ibukota, lalu tiba-tiba ngobrolin kebiasaan pasangan masing-masing temen gue.

“Ha ha. Iya, dia sering bawain gue bekel dan kalo main kerumah pas libur dia suka bantuin nyokap gue masak.” Ucap salah satu temen gue, Raka.

“Keren juga tuh si Selma. Istriable banget.” Celetuk Reza yang membuat kita bertiga disana ketawa, “kalo cewek gue sih boro bisa kayak gitu, masak air aja gosong. Pantat pancinya!” lanjutnya.

“Ha ha ha.”

“Tapi kan cewek lo dokter, Za. Kemarin aja pas lo sakit di urusin banget kan? Beuh, mahal tuh biayanya kalo pasien umum mah, untung pacar sendiri.” Balas Raka.

“Ha ha. Mau dong dirawat sama dimasakin. Uwuw.” Ujar gue.

“Lo mah kan udah tek-tok kemana-mana sendiri juga, Bal. Di motor cuma dipeluk tas aja udah bahagia kan?!” Jawab si Reza.

“Eh! Bisul dugong!”

Kita emang blak-blakan kalo ngobrol, karena emang udah kenal lama, namanya juga cowok. Biasanya sih temen gue itu bawa pacarnya masing-masing, tapi karena lagi nggak pada bawa, ya jadinya malah diomongin gitu. Buat cewek, jika kuping kamu panas, cobalah hubungi pacar kalian masing-masing yang sedang sibuk ngumpul sama temen-temennya, mungkin mereka lagi gibahin kamu.

Entah kenapa setelah itu kita diem beberapa saat, dan gue jadi flashback ke masa jaman sekolah dulu. Gue jadi inget dengan seseorang yang setiap gue bonceng di motor selalu masukin kedua tangannya ke dalam saku jaket gue, yang selalu ngelus punggung gue ketika lagi kesel nilai ujian lebih kecil daripada temen yang nyontek ke gue, yang suka marah kalau makanan yang dia makan nggak habis tapi gak mau gue bantuin buat ngabisin makanannya karena emang gue udah kenyang, dan juga orang yang paling benci dan selalu komat-kamit,”Pait.. pait.. pait,” kalo ngeliat kecoa dengan mode terbangnya.

“Aku ganteng…” bisik gue ketika mencoba mengagetkan dia yang sedang menunggu di pos satpam sekolah sambil sibuk main hp-nya.

“Ih, ngeselin. Eh, gimana bisa gak tadi ulangannya?”

“Bisa, kok. Bisa remedial. Ha ha.”

“Tau, ah!” jawab dia cemberut.

“Yauda, yuk. Mau kemana nih?” Tanya gue.

“Terserah kamu.” Jawabnya dengan wajah yang berubah berharap gue bisa bikin harinya saat itu jadi indah.

“Yauda, kita ke K.U.A.,yuk.”

“Ih.”

“Kok ih sih?”

“Masa ke K.U.A.?”

“Kita kasih tau ke penghulunya nanti kita ijab kabul di Hawai. Katanya mau kesana?”

“Ih bulan madu itu mah.”

“Emang di bulan ada lebah?”

“Hah?”

“Itu kata kamu di bulan ada madu, berarti ada lebah dong?”

“Bodo amat ah.” Jawabnya sambil memalingkan mukanya ke arah lain.

Selain dia adalah orang yang selalu asik dan menerima apapun kesederhanaan yang gue punya, dia adalah orang yang paling baik dan cantik dengan rambutnya selalu di urai, kecuali saat pelajaran olahraga. Mungkin alasan kenapa banyak para siswa suka sama pelajaran olahraga adalah ngeliat sebagian para siswi rambutnya diiket yang ngebuat kadar kecantikannya naik 99%.

Kadang, semakin kita kenal dan selalu bareng, kita semakin terbiasa dengan kebiasaannya. Atau bahkan bakal selalu jadi hal yang paling diingat ketika kita udah nggak pernah ketemu lagi.

“Terima kasih ya nak, semoga kalian bisa langgeng.” Ucap seorang pengemis setelah kita berikan selembar uang saat mengisi bensin motor gue.

Lalu ada jeda sesaat.

“Sama-sama ya, bu. Makasih doanya, semoga senyumnya si eneng ini juga bisa bisa langgeng bahagiain orang lain terus.” Ucap gue yang kemudian dia menoleh ke gue. Gue cuma bisa nyengir saat itu. Dan gue liat gimana dia saat itu juga hanya menunduk lalu ngerapihin rambutnya yang teruai ke belakang telinga sambil senyum. Cantik.

Mungkin hal itu mengingatkan gue bagaimana kenangan itu bekerja. Sampai saat ini dia masih gue liat tersenyum dengan cara yang sama ketika kita ketemu dengan urusan lain, bukan lagi ngobrol dari hati ke hati. Hanya ngobrol santai biasa dan sangat sebentar, lalu dia pergi ditemani seorang cowok di dalam mobilnya.

Gue dan kedua teman gue masih mengobrol di area smoking room McDonald. Mereka berdua merokok, cuma gue yang ngemut choki-choki disana. Gue bukan nggak mampu untuk beli rokok, atau takut boros pengeluaran cuma karena rokok. Dulu, gue juga perokok aktif, sedari masih sekolah. Sehari bisa satu bungkus rokok.

“Aku ngerokok dulu ya? Di luar.”

“Yauda, sok aja. Nih buat cuci mulutnya kalo habis ngerokok,” Jawabnya sambil memberikan permen ke gue.

Saat itu kita lagi di restoran steak yang katanya dia udah ngidam entah dari kapan tapi baru sempat dilunasin saat itu.

Gue waktu dulu masih sama dia emang masih selalu ngerokok, dia nggak pernah ngelarang, nggak pernah protes ke gue soal bahaya ngerokok, maka dari itu gue sadar diri untuk nggak ngerokok di depannya, karena gue tau dia paling nggak suka sama asap rokok.

Karena saat itu beberapa minggu lagi dia ulang tahun, gue pengen ngasih kado yang spesial buat dia. Tapi, ketika gue nemu kadonya dan ngeliat harganya, gue ngerasa kayaknya harus jual ginjal dulu. Wajar, dulu kan masih minta uang jajan, jadinya gue inisiatif nabung, tapi harus ada biaya yang harus gue potong. Yap, biaya rokok. Yang tadinya nggak terbiasa buat nggak ngerokok setelah makan, akhirnya lama –kelamaan gue bisa juga untuk nggak tergantung lagi sama rokok. Dia juga seneng setelah tau itu, dan ngajarin gue gimana cara ngelola keuangan dengan cara nabung.

“Tapi , kalo aku nanti pengen ngerokok lagi, gimana?” Tanya gue.

“Nggak mau salim lagi sama kamu.” Jawabnya.

“Ha ha. Jangan atuh. Nanti kita disangka udah cerai.”

“Bukan. Disangka pisah ranjang.” Katanya.

“Ha ha ha.”

Ya, mungkin lebay dan lemahnya hasrat gue saat itu sih. Namanya juga lagi jatuh cinta, belum lebay kalo yang namanya belum jatuh cinta. Cie gitu.

Kebiasaan itu pun masih kebawa sampai sekarang. Gue bukan lagi perokok. Mungkin sebagian orang sih itu hal biasa. Tapi, buat gue untuk usaha berhenti rokok itu susah. Seriously.

Bukan cuma harus ngelawan ngeliat orang ngerokok dan nggak sungkan nolak orang yang nawarin rokok, tapi harus bisa terbiasa ngelakuin hal yang lain ketika yang tadinya waktu yang diisi dengan ngerokok, walaupun harus bengong dan nggak tau mau ngapain.

Setiap orang memang punya kebiasaan masing-masing, bahkan ada juga yang bisa mengubah kebiasaan orang lain. Mungkin kalian juga pernah inget kebiasaan seseorang entah itu temen atau mantan. Yang membuat kita rindu walaupun bukan lagi hak kita buat ngerasain kebiasaan lagi karena keadaan nggak memungkinkan itu kembali.

In the end, gue selalu bilang berulang kali kalo kenangan dan kebiasaan itu memang yang harus diingat adalah tentang bahagianya, bukan cuma tentang luka. Karena dari situ kita tau, kita dulu pernah di dalam keadaan yang ngebuat kita bisa ngeliat bahwa nggak ada hal yang indah buat dikenang selain hal unik yang ditunjukkannya.

{ 2 Komentar... read them below or Comment }

  1. lemah hasrat ngak masalah masbro, asal jangan lemah syahwat itu menderita banget

    BalasHapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -