Posted by : Muhammad Iqbhal Minggu, 06 November 2016


Yang namanya susah dilupain itu bukan soal tempat, orang, atau waktu, tapi kebiasaannya. Kalo kebiasaan yang sering dilakuin di jaman dulu dan sekarang udah berubah pasti banyak yang belum sadar kalo masih ada sedikit sensasi kebiasaan jaman dulu yang nggak dimilliki di kebiasaan yang sekarang.

Entah dari segi teknologi yang hadir sekarang, attitude, atau juga karena gengsi yang buat kebiasaan dulu udah mulai ditinggalin.

Kebiasaan baru yang dinilai lebih praktis, lebih cepat, lebih efisien, atau lebih-lebih lainnya, bakal mulai ngikis sensasi kebiasaan jaman dulu yang memiliki manfaatnya sendiri dari segi lain yang kadang belum pernah kita tau.

Misalnya, dulu orang pergi kemana-mana pasti sering jalan kaki, seberapa jauh dan kemana pun. Memang kenyataannya saat itu kendaraan masih minim, belum ada sistem kredit buat mempermudah memiliki kendaraan, jadinya memaksa kaki untuk bergerak lebih. Sekarang, pergi ke warung aja gue liat masih banyak orang dari rumah malah naik motor, padahal jaraknya cuma 50 meter.

Kalo diliat dari manfaat lain dari kebiasaan jaman dulu itu dengan seringnya jalan kaki, kita jadi lebih sehat, kuat, nggak buang-buang bensin, uang, dan segala macamnya. Sedangkan jaman sekarang? Orang jadi lebih manja, jadinya macet dimana-mana, polusi, dan fisik jadi lebih menurun karena kurang bergerak.

Nah terlepas dari contoh itu, ada apa lagi sih kebiasaan dulu yang sekarang udah berubah?

Ngumpul

Jaman gue yang masih ganteng maksimal tahun 90-an, dari umur balita sampai dewasa pasti selalu main bola setiap sore di lapangan komplek rumah atau lapangan yang ada di kampung buat main bola. Gawangnya pake sendal jepit, mainnya nyeker(gak pake sepatu), kalo ke-gol-an yang disalahin selalu kiper, yang bubar cuma karena denger adzan Magrib doang. Sensasinya jauh lebih ngena, yaitu dengan cara sederhana, ngumpul, ketawa riang bareng, sehat, dan segala macem lagi.

brilio.net

Jaman sekarang? Main bola aja kudu nyewa lapangan, bayar, diwaktuin, dsb. Sensasinya jauh lebih beda dari kebiasaan yang dulu bukan? Jangankan main bola bareng lagi, ngumpul aja udah jarang. Di jaman dulu ngumpul sama anak-anak pasti udah tau tempat dan waktunya, entah di pos ronda, rumah si Joko lah misalnya, di atas pohon mangga lah, atau gak di tepi jurang. Nah, sekarang? Ngumpul aja kudu janjian via chatting, udah janjian juga bahkan malah jadi wacana doang.

Sederhananya, kebiasaan dulu kalo nyamper ke rumah temen itu ngetok pintu, kebiasaan sekarang udah di depan rumahnya tinggal ngasih tau via chatting,”Woy, gue udah di depan rumah lo nih.”

Gue sih lebih ngerasa sensasi jaman dulu masih melekat dan susah buat dilupain.

Kalo cewek, mungkin gue juga nggak terlalu banyak tau sih. Tapi, yang suka gue liatin, cewek di jaman dulu suka main boneka berbie, masak-masakan, main karet, engklek, dan ngaspal jalan kan? Yang terakhir mungkin enggak.

Gimana sih rasanya kalian dulu ngumpul bareng temen sesama cewek? Juga sambil main karet, boneka, make up-in bonekanya lah, ngomong sama bonekanya lah, atau masak-masakan pake bahan dari daun-daunan. Bener kan? He he.



Jaman sekarang yang gue liat lebih sering main gadget, entah main game atau apa, pasti sensasi kebersamaannya bakal berkurang.

Waktu terindah yang bakal dirasa cepat bukan sedang asik dengan dunia sendiri. Tapi, waktu bersama teman-teman satu passion, yang bisa buat dunia kita jadi lebih berwarna.

Delivery


Jaman dulu mesen makanan harus pergi ke tempatnya, makanannya pun nggak banyak yang cepat saji dari yang ada sekarang. Nyetopin abang sepeda siomay, abang gerobak batagor, bakso, nasi goreng, atau gorengan, yang sering lewat di depan rumah, bahkan ada yang udah sampe inget jam berapa aja si abang itu datengnya.

Sensasinya nggak bisa dijelasin gimana rasanya nyetop abang-abang yang jualan itu. Buat gue sih, iya. Lebih berkesan aja.

Jaman sekarang udah ada aplikasi online yang bisa delivery order makanan yang bisa di anterin sama kurirnya. Walaupun lebih simpel dan kita Cuma leyeh-leyeh doang nunggu, tapi bukan berarti akan lebih murah dari kebiasaan beli makan di jaman dulu. He he.

Belanja


Enakan belanja langsung pergi ke tokonya atau kebiasaan belanja online kayak sekarang?

Belanja langsung bisa liat keadaan dan kondisi barang dengan cara dilihat, diraba, diterawang kayak duit. Belanja online? Cuma liat dari gambar, gambar bisa nipu (soalnya gue pernah jadi korban). Sensasinya buat belanja langsung adalah ketika bayar bisa langsung dibawa atau dipake, sedangkan belanja online nunggu dulu. Kayak abis nembak terus dijawab,”aku pikir-pikir dulu ya~”

Rasanya deg-degan, campur gemas terus gak sabaran.

Sekali lagi, itu diliat dari sensasinya, diluar dari kelebihan lain dari belanja online.

Kendaraan umum dan ojek/taksi online

Jaman dulu angkutan umum itu berjaya. Daripada sekarang yang lebih mudah dengan hadirnya Go-Jek, Uber, Grab, dll. Sensasi dulu dengan gimana rasanya nyetopin angkutan umum, rasanya pengen duduk di kursi depan angkot, rasanya bilang “kiri bang”, dan gimana sensasi rasanya jalan bareng teman-teman sambil ngobrol ketika pulang sekolah, kerja, ke tempat kendaraan itu sering lewat atau mangkal.

Jaman sekarang yang tinggal “klik-pesan” bakal mungkin sedikit kehilangan sensasi itu semua tadi.

Bayar

Bayar listrik, air, telfon, asuransi, kredit kendaraan, kredit rumah, pulsa, kartu kredit dan tagihan lainnya jaman dulu sih harus pergi ke masing-masing kantor atau loket tersendiri. Cape sih. Nah sekarang karena udah ada smartphone ditambah aplikasi mobile perbankan, semua tagihan apapun bisa tinggal transaksi aja dimana pun lo berada. Eh, tapi asal ada sinyal. Kalo lo lagi di planet Merkurius buat bikin usaha kebab sih mungkin nggak bisa.

Nah, ini termasuk kebiasaan sekarang yang positif banget sih buat gue yang, sensasinya malah buat bahagia, nyaman, praktis, cepat, user-friendly, aman dan mudah. Ditambah dengan mobile-banking lo bisa cek saldo, transfer uang, dan juga mutasi rekening tanpa harus pergi cape-cape ke ATM. He he.



PDKT

Dulu PDKT itu harus nyamperin orangnya, kenalan langsung, ngobrol empat mata, sensasinya lebih ngena. Perjuangannya lebih berkesan. Jaman sekarang yang tinggal pendekatan via chatting atau sosial media nggak akan punya sensasi tersendiri. Easy come, easy go. Siap-siap aja. He he. #JombloDengki

Namanya juga kan hubungan, nyawanya ada di komunikasi, kalo bisa liat tatap mata kan bisa rasain ngobrol dari hati-ke-hati. Kalo cuma ngobrol tak bernada alias chatting ya pasti nantinya bakal komunikasinya malah jadi ngikutin mood yang lagi baca. Yang tadinya ngetik biasa aja, tapi karena yang baca lagi mood berantakan gara-gara peliharaan marmutnya diare, ya bakal bacanya juga jadi ngambek-ngambek.

Nah, dari kebiasaan dulu dan sekarang, banyak banget yang beda. Terlebih dari kelebihan yang ada di kebiasaan yang sekarang, bukan berarti sensasi kebiasaan jaman dulu masih bisa kita rasain.

Kalo ada hal lain yang menurut lo tentang kebiasaan dulu dan sekarang yang udah beda dari sudut pandang lo tuh apalagi sih? Share di kolom komen ya!


“Perbedaan jaman otomatis akan menghasilkan kebiasaan yang berbeda, bukan berarti juga dari kebiasaan buruk jadi baik. Bijak dalam penggunaannyalah yang akan menentukan.”

{ 6 Komentar... read them below or Comment }

  1. Kalo gw dari dulu ampe sekarang ngak berubah, tetep ganteng mandiri mempesona #Kedip2Mata

    BalasHapus
  2. Sekarang jugak masih kok, cumak frekuensinya gak sebanyak anak anak dulu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Semakin dewasa, waktu mainnya bakal otomatis berkurang.

      Hapus
  3. yah beginilah perkembangan jaman, semuanya mulai berubah, kebiasaan yang dulu sudah banyak yang di tinggalkan, terkadang rindu akan momen momen seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Maka dari itu, karena rindu, saya nulis ini. he he

      Hapus

Mohon beri komentar yang baik dan sopan. Semua komentar kalian pasti gue baca dan balas. Terima kasih sudah menyisihkan waktu, tenaga, dan biaya kalian untuk membaca postingan ini. Semoga tulisan gue ini berguna.

- Copyright © Muhammad Iqbhal - masisibal - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -